Ada Sesuatu Yang Lebih Menguatkan seorang PEJUANG…

19 Disember 2012, Rabu, 11:22am

Alhamdulillah… syukurku ke hadrat Ilahi kerana masih dipinjamkan jasad dan roh untuk terus menerus beramal dan beribadah kepada Allah s.w.t dan berbakti juga berjuang untuk gapai manfaat di akhirat. Sesungguhnya tidak tergambar kasih sayangNya yang terlalu besar dan menggunung tinggi… melangit luas… Tanpa kasih sayangNya juga tidak mungkin ada makhluq yang diciptakanNya bebas hidup di dunia fana ini.

Seringkali kita merasakan dengan adanya matlamat dan azam sudah cukup menguatkan kita untuk berjuang ke akhirnya.. mehnah dan ujian pasti dapat ditolak ketepi tanpa dapat mempengaruhi diri yang sudah terpatri matlamat dihujungnya. Seolah-olah matlamat itu sangat menguatkan diri kita terutama insan yang mengaku ingin berjuang menegakkan agamaNya… HaqNya… Sunnnah RasulNya.. Hati insan yang sedemikian tidaklah ana nafikan akan kekuatannya dan ketabahannya dalam menghadapi ujian dan redha dengan taqdir yang ditetapkan untuk dirinya oleh Rabbul Jalil..

images

Namun, disebalik kekuatan dan ketabahan itu tetap dikira masih ada ruang kegoyahan kerana biarpun berbekalkan semangat kental… tubuh dan jasad tetap bisa goyah dan tidak ampuh melawan kesakitan andai diragut kesihatan diri… Diuji dengan mehnah dan tribulasi yang bertalu-talu… Insan itu turut menjadi keras dan seperti robot yang hanya ingin laju mencapai matlamat tanpa mempeduli akan orang-orang yang disekeliling yang sepatutnya dibawa bersama dalam perjalanan sebuah perjuangan. Dan amatlah tidak baik dan kerugian bagi sebuah da’wah yang keciciran perkara penting iaitu dalam pada membawa lebih ramai yang turut sama berada di atas landasan yang sama.

Apakah kalian tahu bahagian yang hilang itu?

Pengorbanan?

Tidak… orang yang hebat mengejar matlamat sangat faham dan amalkan konsep pengorbanan…

Istiqomah?

Tidak juga… kerna orang yang mahu capai matlamat pasti paling istiqomah menuju capaian terakhir…

Kefahaman?

Juga bukan… Kerana alasan yang sama… pasti dialah yang paling faham erti sebuah perjuangan… kerana itulah dialah yang paling struggle untuk perjuangan…

Keikhlasan?

Pun tidak… andai seseorang itu tidak ikhlas dalam berjuang, pasti sahaja dia tidak bertahan lama untuk terus istiqomah mencapai matlamat… pasti juga dia sedar akan pekejaan tanpa keikhlasan itu sia-sia belaka…

Daripada Umar Al Khatab r.a. Bahawasanya Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya di kalangan hamba-hamba Allah terdapat satu golongan yang bukan para nabi dan juga bukan para syuhada’ akan tetapi dicemburui oleh para nabi dan syuhada’ terhadap kedudukan mereka di sisi Allah pada hari kiamat kelak. Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, beritahulah kami siapakah mereka? Jawab baginda: Mereka adalah golongan yang berkasih sayang dengan semangat cintakan Allah dan bukan kerana tali persaudaraan, atau harta benda. Demi Allah, sesungguhnya wajah-wajah mereka bercahaya. Dan mereka berada di atas cahaya. Mereka tidak takut ketika manusia lain berasa takut. Mereka juga tidak sedih ketika manusia lain berasa sedih”.

love-baby1

Kemudian Rasulullah membaca ayat ini : “ألا إن أولياء الله لا خوف عليهم ولا هم يحزنون” “Sesungguhnya wali-wali Allah itu tiada ketakutan dan tidak berasa sedih”. Diriwayat oleh Abu Daud.

Rasulullah juga bersabda dalam satu hadis lain : “Sesungguhnya Allah berfirman pada hari kiamat : Dimanakah golongan yang berkasih sayang kerana kemuliaanKu? Pada hari ini Aku payungi mereka di bawah payunganku pada hari yang tiada perlindungan kecuali dari Aku”. Hadis riwayat Muslim.

Sesungguhnya hubungan persaudaraan ( ukhuwwah ) kerana Allah itu tidak akan terputus di dunia ini, bahkan ia berterusan sehingga ke hari akhirat. Allah berfirman di dalam surah al-Zukhruf yang bermaksud: “Teman-teman rapat pada hari itu ( kiamat ) menjadi musuh antara satu sama lain kecuali orang-orang yang bertakwa”.

images (1)

Iya… seorang insan yang ingin berjuang tidak boleh menjadi kuat seperti kuatnya hati pejuang yang dipenuhi dengan rasa kasih dan sayang terhadap tuhannya juga terhadap hambaNYA … makhluq ciptaanNYA… hanya kerana Allah s.w.t… hati-hati yang sebegini lebih kuat dan hebat dalam berjuang untuk mencapai matlamat di akhirnya… kekuatan dan ketabahan mereka tidak terduga dan tidak tercapai akal dan hati bagi mereka yang hanya ingin mengejar matlamat tanpa ada rasa kasih dan sayang sesama saudara seagama…

Arakian, hilangkanlah rasa benci, iri hati, dendam dan bara api yang hanya bisa memusnahkan hati seorang mukmin… ia bisa menghilangkan rasa kemanusiaan, keadilan, sehingga bisa menghilangkan akhlaqul kareem yang sepatutnya ada dalam jiwa seorang yang ingin berjuang membawa agama Allah s.w.t… yang ingin menjadi Asadullah… yang ingin menjadi Jundullah…

Seorang tentera Allah dan singa Allah bukanlah lahir dengan menjadi sebuah patung perhiasan yang hanya untuk dipandang tanpa berbuat apa atas apa yang berlaku disekelilingnya… bukan juga sebuah robot yang hanya melakukan sesuatu mengikut telunjuk dan dengan tanpa memikirkan hati dan perasaan insan disekeliling… apatah lagi memikirkan kebaikan dan keburukan yang berlaku di sekeliling… juga pastinya tidak akan bereaksi dan bertindak pada kemaksiatan dan kezaliman yang berlaku dalam masyarakat setempat apatah lagi masyarakat dunia… Maka dengan itu, jangan kikis fitrah rasa kasih dan sayang yang ada dalam diri kita… akan tetapi semai dan bajailah ia dan serahkan pada yang berhakkannya… InsyaaAllah… Allahu rahman wa Rahim..

Sabda Nabi SAW dalam hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim :
Yang bermaksud : “Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehingga ia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri”.

images (4)

~~Orang yang menyayangi pasti disayangi >> Menyayangimu tanpa syarat~~

Sebarkanlah Cintamu… :)

images (2)

~~Ukhwah Fillah Abadie Indah~~

Generasi yang Unggul…bagaimana ye…?

Ahad, 15hb Februari 2009, 2:35am, repost Jumaat, 19hb Oktober 2012, 2:35pm

Bismillahirrahmanirrahim…

Rabbana hablana min azwajina.. wa zurriyatina quratu a’yun… wa ja’alna lil muttaqina imama…

Maksudnya : wahai tuhan kami, kurniakanlah kami isteri/suami kami.. dan zuriat keturunan kami sebagai penyejuk mata.. dan jadikanlah mereka imam bagi golongan orang yang bertaqwa…

Segala puji dan syukur disandarkan kepada Allah s.w.t yang memberi ana peluang untuk menaip, demi untuk menyampaikan… walau kekangan demi kekangan yang dihadapi… tidak lain, hanya untuk Islam itu sendiri… wadah yang digunakan untuk menyampaikan haruslah pelbagai… dalam pada kita ingin mendekati mad’u yang pelbagai…

Teringat pada persoalan yang ditimbulkan oleh seorang ukhti yang sangat ana kasihi lillahi Ta’ala… katanya : “bolehkah kita, nak menyalahkan generasi masyarakat kita pada hari ini, dengan keadaan mereka telah hanyut dengan keduniaan… sedangkan memang itu yang dihidangkan sejak mereka kecil lagi… dengan suasana keluarga yang berfikiran agak liberal… global… dsb… yang tidak pernah melarang mereka dari melakukan perkara2 yang melanggar syariat..? dalam keadaan mereka sering dihidangkan dengan ‘screen, sex and song’ tanpa batasan…? Dalam keadaan mereka bergaul dengan sahabat2 yang dengan mudah sahaja boleh mempengaruhi mereka…?”

Sejenak ana terpana… hmm… “macam pernah kudengar persoalan begini… tapi dimana ya?” fikir punye fikir, hmm… pernah suatu ketika dulu, sewaktu zaman muda2 dulu… zaman persekolahan yang ana rindui… kami pernah dijemput untuk melibatkan diri dalam program ‘Bengkel Smart Solat’ sebagai faslitator. Program ini dianjurkan oleh sebuah sekolah menengah harian sekitar kawasan sekolah kami… seramai 20 orang Majlis Perwakilan Asrama (MPA) muslimin dan muslimat yang terlibat…

Naaahh… Astaghfirullah… betul2 kami rasa seperti tersentak ke batu… terkejut, dengan keadaan masyarakat sekitar kami… sepertinya terbuka pekung masyarakat dihadapan mata kami… selama ni, kami duduk terceruk dalam asrama, dunia kami hanya sekolah kami… masyarakat yang kami kira begitu kasihan… jahil… dan ketamadunan yang kian terhakis… Bagaimana susah pelajar muslim mereka nak menunaikan ibadah kerana dihalang oleh pelajar lain terutamanya yang bukan muslim… bagaimana hausnya mereka dengan ilmu Islam juga nilai2 murni ajaran Islam itu sendiri… sampaikan, bilamana ditanya tahukah mereka menyucap 2 kalimah syahadah, mereka tidak tahu… Ya Allah… bagai nak pecah empangan air mata kami waktu tu… program sehari suntuk itu tidak cukup untuk kami! Tidak cukup untuk mereka!

Betul2 terasa hangat pipi dek terkena tamparan yang maha hebat… betapa perlunya kami keluar ke masyarakat demi menyampaikan Islam yang indah itu…

Bagaimana strategi yang sebenar2nya yang patut diterap untuk kita mendidik generasi akan datang..???

Takkan dengan mewajibkan mereka sehari suntuk untuk solat dan membaca Al-Quran? Takkan dengan mengharamkan kaca televisyen dari dimiliki didalam rumah apatah lagi menghiasi ruang tamu atau mengisi waktu2 terluang…? Begitukah yang sebaiknya???

Memisahkan mereka dari dunia luar? Takut untuk mereka dipengaruhi ?
Atau bagaimana ??

Suka ana mengambil contoh, kisah seorang kanak2 perempuan… yang hidupnya dikelilingi dengan hutan konkrit yang penuh debu noda dunia…Kuala Lumpur… Bagaimana seorang kanak2, menjadikan bandar metropolitan itu sebagai taman permainannya… dia bukanlah datang dari keluarga yang islamic version… bersekolah pula ditengah2 bandar metropolitan yang terlalu kejam umtuk dirinya… ibubapa pula bukanlah yang suka mengongkong… bagaimana dapat kita bayangkan, dari sekolah kebangsaan sesi pagi nak ke sekolah agama sesi petang kanak2 itu terpaksa berjalan kaki merentas lorong2 bawah tanah sekitar KL sejauh ujana kewangan (UK) ke pasar ikan di Labuan… atau merentasi jalan2 besar yang penuh kenderaan yang menyesakkan… suasana keruntuhan akhlak yang berada dihadapan mata dihadapi setiap hari… jika tidak ada yang dapat menghantarnya ke sekolah sesi petang, pasti jalan itulah yang dia akan hadapi bersama beberapa sahabatnya yang setia…

Kanak2 hingusan yang masih mentah akan kebenaran dunia yang sentiasa menipu…

Suka ana ambil contoh sifat seorang bapa yang sentiasa berusaha untuk pengisian rohani terhadap anak2nya… walaupun sentiasa sibuk mencari nafkah… outstation yang menjadi trademark seorang pegawai system maklumat sepertinya… tak pernah lekang mereka dihidangkan dengan zikirullah yang mengasyikkan, yang disampaikan oleh ustaz badrul amin… setiap kali naik kenderaan pasti kaset itu yang akan dimainkan… sampai naik hafal mereka adik-beradik dengan zikir itu… Dia jugalah seorang bapa yang sentiasa berusaha membawa keluarganya mendekati Islam… dalam keadaan Ibu bukanlah seorang yang biasa tentang Islam, apatah lagi memahaminya… Bagaimana seorang bapa yang biase… berusaha mendidik isteri dan anak2nya mengenal Islam…

Belum sempat sepasang mata seorang bapa yang ingin melihat anak2nya berjaya dunia akhirat, dia telah dijemput menghadap penciptanya… betapa besar penangan seorang kanak2 perempuan yang begitu intim dengan abinya… berbanding umminya… Namun, hasrat seorang bapa yang mahukan anak2nya disekolahkan di sekolah agama pabila naik ke sekolah menengah tetap ditunaikan… Sekolah agama yang berasrama itulah yang banyak mendidiknya menjadi insane yang berguna… selepas teruk berperang dengan dirinya sendiri… dalam pada mencari identity diri… dalam pada memahami tujuan hidup…

Akhirnya, berdirinya dia sebarisan dengan mereka yang berjihad mengintima’kan diri untuk menggerakkan Islam dibumi… walau diri masih kekeringan ilmu.. walau diri masih kekurangan amal… aslih nafsak wad’u ghoiroh menjadi pendorong utama… kesedaran yang diperoleh suatu waktu dulu, menjadi pemangkin dalam bertindak menegakkan syiar…

Sumber : Sahabat ana…(HALH)…

Kesimpulannya, dalam pada kita menghadapi dunia yang serba mencabar ini… bukanlah caranya untuk kita mendidik anak2 dengan mengongkong mereka dari mengenali ketandusan islam dibumi… tetapi, dengan cara mereka turun berhadapan dengan suasana sebenar… memerangi nafsu dan tusukan jarum syaitan laknatullah yang mengancam diri… mencari punca dari akar umbi… dan mengerah otak dengan memikirkan jalan kearah penyelesaian…

Melindungi diri dan orang sekeliling bukanlah dengan cara mencampakkan racun jauh dari pandangan… tetapi dengan meminum racun itu untuk kita mengenal mana satukah penawar yang sesuai untuknya…

Wallahu’alam….. semoga Allah pimpin setiap kata2 kita….

Duhai Ibu…didiklah anakmu…

Anak ibarat permata yang perlu digarap sinarnya… Ibarat kain putih yang terserah pada kita dalam mencorakkannya… Ibarat air jernih yang perlu dipelihara dari keruhnya… Ibu Bapa yang merupakan insan pertama mereka kenali selepas lahirnya mereka ke dunia… Akan tetapi, kadang-kadang kita merasakan mahukan yang terbaik buat anak-anak tidak kena pada caranya sehingga merosakkan anak itu sendiri sepertinya dalam kisah drama yang diilhamkan dan dilakonkan oleh Allahyarham Tan Sri P.Ramlee dalam ‘Anakku Sazali’. Berikut adalah beberapa kesilapan dalam mendidik anak-anak buat Para IbuBapa, Guru, Penjaga, Pembantu Rumah, Atuk Nenek, Abang Kakak sekalian…

Kesilapan Kita Sebagai Ibu Bapa dalam Mendidik Anak-Anak

1. Kesilapan pertama: Kurang berdoa semasa mengandung. Antara doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa mengandung ialah
* Saidul (penghulu) istighfar
* Doa memohon rahmat (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3:8-9)
* Doa memohon zuriat yang baik (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3:38)
* Doa agar anak mengerjakan solat ((Al-Quran Surah Ibrahim, 14:40-41)

Kurang berdoa semasa membesarkan anak. Doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa anak membesar ialah
* Doa agar anak patuh kepada Allah s.w.t (Al-Quran Surah Al-Baqarah, 2:128)
* Doa diberi zuriat yang menyejukkan hati (Al-Quran Surah Al-Fuqan, 25:74)
* Doa supaya nama anak membawa kebaikan kepadanya.

2. Kesilapan kedua: Banyak membaeri belaian Tarhib (menakutkan) daripada Targhib (didikan atau motivasi) seperti:
* menakutkan anak-anak dengan sekolah
* menakutkan dengan tempat gelap
* menakutkan dengan hutan rimba atau bukit bukau
* menggunakan kekerasan dan paksaan semasa menyuruh anak tidur.

3. Kesilapan ketiga: Tidak tegas dalam mendidik anak-anak
* Tidak menjadualkan kegiatan harian anak-anak
* Terlalu memfokuskan anak-anak kepada sesuatu aktiviti sahaja tanpa mengambil kira perasaan mereka.

4. Kesilapan keempat: Menegur mereka secara negatif
* Mengeluarkan kata-kata kesat dan maki hamun kepada anak-anak (terutama semasa marah)
* Membandingkan anak-anak dengan anak-anak lain atau anak orang lain.

5. Kesilapan kelima: Memberi didikan yang tidak seimbang antara jasmani (physical), rohani (spiritual) dan minda (intelektual)
* Ramai yang lebih mementingkan pendidikan minda dari pendidikan rohani.

6. Kesilapan keenam: Kurang memberi sentuhan kepada semua anak-anak
* Sedangkan Rasulullah kerap dilihat mendukung cucu-cucunya dan mencium mereka. Diriwayatkan oleh Aisyah r.a.: Pada suatu hari Rasulullah SAW mencium Al-Hassan atau Al-Hussien bin Ali r.a. Ketika itu Aqra’ bin Habis At-Tamimy sedang berada di rumah baginda. Berkata Aqra’: “Ya Rasulullah! Aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium seorang pun daripada mereka.” Rasulullah melihat kepada Aqra’ kemudian berkata: “Siapa yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi.”
(Maksud Al-Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

7. Kesilapan ketujuh: Penampilan diri yang kurang anggun dan kurang kemas
* Ibu bapa tidak menunjukkan cara berpakaian yang kemas dan yang menepati syarak bile berada di rumah, iaitu berpakaian secara selekeh atau berpakaian seksi di hadapan anak-anak.

8. Kesilapan kelapan: Susunan rumahtangga yang tidak kemas
* Ini mengakibatkan anak-anak terikut-ikut dengan cara itu dan membesar menjadi pemalas dan selekeh.

9. Kesilapan kesembilan: Kurang menghidupkan sunnah di rumah
* Seperti memberi salam, makan berjemaah, beribadah bersama-sama dan sebagainya. Dalam menjawab salam, lazimkanlah menjawab salam dengan yang lebih baik dari salam yang diberi.

10. Kesilapan kesepuluh: Tidak menggantungkan rotan di tempat yang mudah dilihat oleh anak-anak
* Dalam Islam, merotan anak dengan tujuan mendidik adalah satu Sunnah.

11. Kesilapan kesebelas: Kurang mendedahkan anak-anak dengan model yang cemerlang
* Seperti para ulama’ dan orang-orang yang berhemah tinggi dan berakhlak mulia. Anak-anak juga patut didedahkan dengan sembahyang jemaah, kuliah agama dan aktiviti-aktivi yang bersesuaian dengan akhlak Islam.

12. Kesilapan keduabelas: Berrtengkar di depan anak-anak
* Ini akan menyebabkan anak-anak rasa tertekan dan membenci salah seorang dari ibu bapanya.

13. Kesilapan ketigabelas: Membenarkan orang yang tidak elok sahsiahnya masuk ke dalam rumah
* Samada dari kalangan sahabat sendiri ataupun sahabat anak-anak, kerana ini akan memberikan contoh yang tidak baik kepada anak-anak yang sedang membesar.

14. Kesilapan keempatbelas: Kurang mengawasi rancangan-rancangan yang ditonton
* Samada dari TV ataupun video. Pengawasan dalam hal ini adalah penting kerana kebanyakan rancangn dari media ini menonjolkan akhlak yang kurang baik seperti pergaulan bebas lelaki dan perempuan, pakaian yang tidak menepati syarak dan perbualan yang boleh merosakkan agama anak-anak.

15. Kesilapan kelimabelas: Terlalu bergantung kepada pembantu rumah untuk mendidik anak-anak
* Sebagai ibu bapa kitalah yang akan disoal di akhirat kelak akan anak-anak ini. Oleh itu adalah menjadi satu kepentingan kita untuk berusaha memastikan anak-anak terdidik dengan didikan Islam.
“Harta benda dan anak-anak kamu hanyalah menjadi ujian dan di sisi ALLAH ada pahala yang besar.”
(Al-Quran Surah At-Taghabun, 64:15)

Maka, berilah yang terbaik darimu duhai ibu buat anak-anakmu yang bakal berbakti kepadamu kelak… Doamu diharapkan…Kasih sayangmu didamba… Perhatianmu diinginkan… Kebijaksanaan dan Ketaatanmu pada Tuhan itulah yang menjadi bekalan pada setiap aliran urat darah anak-anakmu… Moga berkat itu melimpa buatmu dan generasi akan datang…. Wallahualam…

 

 

 

-SUMBER-

2012…Ibarat meniti di titian rapuh…

15 Januari 2012, Ahad, 12:48pm

Assalamaualaikum… salam penuh kerahmatan…

Seperti biasa, tahun baru pasti disambut dengan meriah oleh segenap lapisan masyarakat… baik dikalangan kepimpinan negara, mahupun dikalangan rakyat yang berbagai rupa dan bentuk hati… Setiap langkah kaki, samada ringan mahupun berat, tetap setiap insan ini mencuba untuk terus melangkah… Bagi insan yang diseru kembali kepada Rabbnya, terhentilah langkah di alam fana ini… mereka tetap terus melangkah, tapi langkah kaki di alam Baqo’ pula… masing2 meniti kehidupan yang berbagai bentuk mehnah dan tribulasinya…

Pro dan kontra yang sejak kelmarin aku muhasabahkan dalam pada meniti langkah untuk menjejakkan kaki di tahun 2012 sangat meresahkan… “Ibarat Meniti Di Titian Rapuh”… Aku kembali terfikir… apakah yang bakal aku lakukan di hari-hari yang mendatang? adakah pahala dari amal ibadahku akan aku usahakan untuk kutambahkan? atau aku akan terleka dan terbuai dek rutin harian yang meresahkan? bisakah aku tambahkan amalku? atau 2012 mendatang ini hanya aku bazirkan untuk melakukan perkara yang sia-sia? Bisakah aku menjadi yang lebih baik dari semalam? semuanya merunsingkanku…

Ish… boleh ke aku kentalkan hati… kuatkan iltizam untuk meniti hari esok? sedangkan dulu aku terlalu lemah dan mudah sekali leka dan terpengaruh… mampukah aku selesaikan perkara yang tidak dapat aku putuskan pada tahun lalu? semua itu pasti akan mempengaruhi hidupku akan datang… pasti! itu sudah pasti!

Sebenarnya, bilamana kita cuba fikir-fikirkan kembali… segala amal kita adalah berpunca dari pengaruh hati yang menggambarkan iman… Dengan berusaha menambahkan iman, menjadikan hasil pada amal kita akan datang. Antara sebab-sebab yang menjadikan kepada lemahnya iman adalah :

  • Asyik dan lalai dalam kesibukan duniawi. Sibuk dengan urusan kerja dan keluarga. Sibuk untuk mengumpulkan harta. Allah berfirman dalam surah Al-Fath: 11… “Mereka disibukkan dengan harta dan ahli keluarga mereka…”.
  • Lalai yang disebabkan perkara-perkara ibadah. Kadang-kadang perkara ibadah boleh melalaikan kita dan mengurangkan iman bila kita tidak ikhlas dalam melakukannya. Berbuat bukan kerana Allah tetapi kerana pandangan manusia. Salah seorang sahabat Nabi s.a.w berkata : “Iman bertambah dan berkurang, bila kami ingat Allah, maka itu tanda iman bertambah, bila kami lupa dan leka, maka itu tanda iman iman berkurang..”
  • Banyak beban dan tanggungjawab. beban ini termasuklah perkara yang berkaitan dengan segala urusan duniawi sehingga kita tidak ada ruang untuk  memperuntukkan sedikit masa kita untuk mengintrospek diri dan memberi hak hati dan jiwa.
  • Lemah Mutabaah (follow-up) dan Taujih Imani (mengukur tahap iman) dari individu-individu yang dipercayai seperti murabbi dalam pada memberi perhatian untuk proses tarbiyah (latihan) kearah menjadi lebih baik.
  • Lebih banyak memikirkan dan mempertikai perkara Idari (pengurusan) sehingga menyebabkan kekeringan ruh, kerana terlalu banyak berselisih pendapat dan berdebat, menonjolkan diri sehingga hilang makna kelembutan jiwa.

Aku terbaca kaedah merawat dan menyegarkan kembali iman dalam sebuah buku bertajuk ‘TARBIYAH dari zero to hero’ karangan Azizee Hasan…

  1. Sentiasa bertafakur dan memikirkan kejadian alam.
  2. Tafakkur kepada Kitabullah.
  3. Berfikir kepada Nikmat Allah dan Sunnatullah.
  4. Perbanyakkan Ibadah Wajib dan tambahkan dengan ibadat Nawafil.
  5. Perangilah kebatilan dengan kuasa kebenaran

Iman sangat penting untuk membentuk amal yang baik dalam diri kita bagi hari-hari yang mendatang. Ia seharusnya menjadi prioriti utama yang menjadi asas menerbitkan akhlaq. Iman juga boleh menjadi faktor dalam menghasilkan amal yang bersungguh-sungguh, ihsan, teliti dan kuat. Sabda Rasulullah s.a.w : ” Sesungguhnya Allah amat suka apabila salah seorang daripada kamu melaksanakan satu-satu pekerjaan, dia bersungguh-sungguh”. Pekerjaan di jalan dakwah akan menjadi lancar dengan adanya iman yang subur sebagai pelincirnya. Iman juga merupakan sebaik-baik bekalan dalam memikul beban dakwah kerana ia dapat menghasilkan pendirian yang hebat, pejuang yang luar biasa, yang sanggup berkorban jiwa dan harta selain ia menjadi tali pengikat untuk menggapai matlamat yang jauh.

Segala usahaku untuk mengesan kelemahan dan mencari formula penambahbaikan hanya akan berhasil dengan adanya amal. Perkara teoritikal ini boleh saja menjadi praktikal dengan iltizam yang tinggi dalam diri. Tetapi, ia bisa hancur tanpa kesedaran dan pengorbanan untuk berusaha menjadi yang lebih baik ibarat meniti di titian rapuh untuk menyambut tahun-tahun dalam kehidupan yang mendatang….InsyaAllah…Wallahualam…

Imbas Kembali 2011

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2011 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A New York City subway train holds 1,200 people. This blog was viewed about 4,100 times in 2011. If it were a NYC subway train, it would take about 3 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.

Terus Berlari

Selasa, 20/9/2011, 10:40am

Bismillahirrahmanirrahim…

Akhir-akhir ni… banyak perkara yang berlaku… semuanya menguji hati, keimanan, ketaqwaan, kredibiliti dan kekuatan… sebagai seorang muslimah… sebagai seorang anak… sebagai seorang adik… sebagai seorang kakak… sebagai seorang sahabat… sebagai seorang guru… sebagai seorang wanita…

Murid-murid yang biadab…

sahabat yang tidak bisa kuhiburkan…

masa depan yang belum pasti…

harapan mak ayah yang tidak tertunai…

keinginan adik2 yang tidak kupenuhi…

luahan seorang abang yang kuremehkan…

perjuangan yang kuringan-ringankan…

saudara-mara yang kuketepikan…

Semuanya ini membuatkan hatiku bertambah kosong… tidak tahu apa yang diri sendiri kejar… dengan mudah melepaskan apa yang ada didalam tangan… inilah kegagalanku sebagai seorang insan… Ya Allah… enti apa yang harus kulakukan…? Biarpun Cinta Allah yang ingin kukejar… aku tidak dapat menafikan hati yang memerlukan cinta seorang insan yang Dia redhai… biar lelahku berlari… tetap belum kuketemu… Ya Allah… bantulah hambaMu ini… sahabat, bantulah aku…

Luahan seorang sahabat pada ana disuatu hari… tak tahu kenapa kali ini ana terkedu… tidak tahu apa yang harus ana cakapkan padanya… hilang kata2 dan hujah… setelah beberapa ketika, lantas terus sahaja ana senyum padanya… dengan berkata :

Mungkin sahaja bukan enti sendirian mengalami perasaan itu… mungkin ada insan lain yang turut mngalaminya… tenangkan diri dgn mendekatkan diri padaNya… sebelum mengatur strategi untuk berusaha memperbaiki keadaan itu… selesaikan masalah dan urusan satu-persatu… mungkin juga, bila enti mula marah pd diri sendiri… bukan disebabkan hati yang kosong… tapi, disebabkan hati yang sudah terisi…  tetapi enti memendamkan krn merasakan tidak mungkin memiliki… betul x?

Terus terkejut mukanya bila mendengar apa yang ana ucapkan…

Nda pa la… sesungguhnya jodoh… ajal… rezeki… semuanya telah ditentukan… cumanya dari kita untuk terus sabar dan terus berusaha mencari sebelum ketemu ketetapan yang ditentukan olehNya… ana juga rasa, masalah yang lain2 timbul pun puncanya adalah dari masalah yang satu ini kn? enti marah diri sendiri krn merasakan gagal mengawal hati sendiri… begitu bukan? sungguh bertuah enti tergolong dalam golongan yang berjihad didalam hati… ana teringat hadis yang mengatakan, “jika seseorang itu meninggal dalam keadaan dia merahsiakan hatinya terhadap insan yang disukainya, maka syahid untuknya…”

Mungkin sahaja Allah ingin menguji hati hamba-hambanya… kesenangan menjadikan kita jauh dgn pencipta… tetapi, ujian dan cubaan yang menjadikan hati kita lebih lunak dgnNya… Memohon dan merayu pdNya… Lebih dekat denganNya… Sebagai tanda Allah sentiasa memerhatikan kita… bagusnya kalau dpt hati yg sentiasa dekat dgn Allah ketika susah mahupun senang…Ana mau…

Terus sahabat ana ni teresak-esak dengan tangisannya yang syahdu… ana sendiri pun tak dapat menahan air mata dari tumpah mendengar tangisannya… sungguh dalam hatinya memendam… pasti sudah terlalu lama ia menyimpan… Malam itu… pabila ana terjaga dari lena… ana terdengar esakan kecil dari bilik solat… untuk kesekian kalinya… rupanya, inilah rahsia tahajud malamnya yang ana terdengar sebelum ini… Duhai sahabat… Teruskan Berlari! kuatkan hati… Perjuangan hidup ini masih panjang… Ya Allah… kurniakan sahabatku penawar hati…

Mereka yang kukagumi…

Khamis, 19 Ogos 2011, 3:58pm

Mereka yang ini sangat hebat…! Sungguh! Aku sangat kagum……! Mereka inilah…

Yang menjaga hati…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang sememangnya tiada pacar atau boyfriend girlfriend… Tiada muslimat/muslimin yang terdetik dihati mereka untuk menyukai… tetapi, mereka ini kelihatan hebat dan amat kukagumi apabila mereka dengan sedaya upaya berusaha menahan hati… mengawal emosi… mengawal perasaan… dan terus menerus menjaga hati… mereka berusaha merahsiakannya sebelum tiba waktu yang sesuai mereka meluahkan untuk menyahut seruan sunnah Rasulullah s.a.w… dan mendirikan istana rumahtangga… mereka bertekad dengan azam yang kuat… Sungguh! Aku kagum….!

Yang mengawal Ammaroh…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang tidak pernah marah… tidak pernah rasa geram dan sakit hati… Tetapi, mereka berusaha sedaya upaya mengawal nafsu ammaroh… berusaha menahan hati yang marah… berusaha menyejukkan hati… dengan istighfar… dengan mengambil wudhu’… dengan membaca Al-Quran… Mereka berusaha untuk tidak menyakiti orang lain dengan kemarahannya… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang menjaga tutur bicara…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang tidak pernah tersalah kata… tersilap bicara… bukanlah tidak pernah menyinggung hati orang lain dengan bicaranya… Tetapi, mereka ini berusaha dalam berfikir sebelum melontarkan setiap kata-kata mereka supaya tidak menginggung hati orang lain… mereka berusaha menimbang tara buruk baik tutur kata mereka… mereka berusaha menghayati dan memahami kesan bicara mereka terhadap diri orang disekeliling… Mereka tidak pernah berniat buruk, berbicara untuk menyakiti hati orang lain… Mereka turut merasa dan memikul tanggungjawab akibat diatas setiap kata-kata mereka tanpa berdolak dalih… Sungguh! Aku kagum…!

Yang berani meminta maaf…

Mereka ini bukanlah seorang yang maksum seperti para nabi… mereka bukanlah seorang yang tidak pernah melakukan kesilapan… mereka bukanlah seorang yang tidak pernah tersilap tingkah… terlakukan dosa… Tetapi, mereka ini berusaha memperbaiki kesilapan mereka… berusaha bertanggungjawab akibat kesalahan mereka… berusaha dan berazam tidak mengulangi kesilapan mereka untuk kedua kalinya… berusaha untuk mengenepikan ego dalam diri mereka untuk memohon maaf dan akui kesilapan…  Bertaubat sesungguhnya terhadap Rabbul Jalil… Tuhan sekalian alam…  Berusaha kembali ke jalan Allah… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang sanggup berkorban…

Mereka bukanlah seorang yang langsung tidak pernah pentingkan diri… bukanlah yang tidak pernah mengabaikan orang lain… yang juga pernah merebut peluang untuk memuaskan hati sendiri… Akan tetapi, mereka berusaha untuk mengenepikan perasaan pentingkan diri… mereka berusaha mendidik diri , hati, dan nafsu agar akur pada keimanan yang teguh… mereka bukan sahaja berkorban keinginan sendiri, malah mereka cuba mendahulukan orang lain lebih dari diri mereka sendiri… Mereka bersedekah terhadap makanan yang ada ditangan mereka biarpun perut sendiri berkeroncong… mereka bersedekah terhadap wang ditangan mereka biarpun untuk kegunaan sendiri tidak mencukupi… mereka tetap membantu orang lain biarpun diri sendiri layak dibantu… mereka korbankan perasaan sendiri demi untuk menjaga perasaan orang… mereka korbankan kesenangan diri demi untuk memberi kesenangan orang lain…  mereka korbankan keinginan diri demi untuk memenuhi keinginan orang lain… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang merebut ramadhan secara luarbiasa…

Mereka bukanlah seorang yang tinggi ilmunya… bukan juga banyak amalannya… mereka sangat menyedari kekurangan diri dengan berusaha memperbaiki dan menambah amalan… Bulan penuh barokah Ramadhan kareem ini digunakan secara optima untuk memperoleh pahala… menampal pakaian iman mereka yang carik… Malahan, mereka tidak kedekut untuk mensedekahkan amalan mereka kepada orang tua yang mendidik dan melahirkan mereka… Tidak lupa mendoakan seluruh Muslimin muslimat agar turut bersama-samanya mengejar amalan di bulan barokah… Pecutan dilakukan untuk diri mereka, sedikitpun tidak menghalang mereka untuk membawa orang lain bersama dalam beramal… Perlumbaan untuk memperoleh pahala amalan yang banyak, tidak menjadikan mereka berniat membiarkan orang lain hanyut… diusahakan untuk dibawa bersama….. Sungguh! Aku sangat kagum…!                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               

-qatrunnada-

“Salam Pecutan Terakhir Ramadhan…”

“Membayangkan pengamal untuk berusaha beramal… Selamat Beramal….