SaLam MAaL HiJrah…

Standard

Racun vs. Penawar

MasyaAllah… Subhanallah… Maha suci Allah yang berkuasa keatas langit dan bumi… yang memiliki khazanah alam semesta ini. Dia telah menciptakan pelbagai penyakit yang maha hebat, yang tidak tertanggung oleh ketahanan badan manusia. Tetapi, Dia jugalah yang telah menciptakan penawar yang 10x lebih hebat dari penyakit itu.

Seseorang hamba tidak dikatakan beriman selagi dia tidak diuji. Yea.. Allah telah turunkan pelbagai ujian yang maha hebat yang kadangkala ada dikalangan kita tersungkur kerananya. Tetapi disebalik segala mehnah dan tribulasi itu, tersirat segala pengajaran, keinsafan, keredhaanNYa yang berkali2 lebih berguna dan bermanfaat buat makhluk seluruh alam.

Sebagai seorang yang ingin berjuang untuk Islam, kerana mengharap mardhotillah, layakkah kita menikmati dunia? Na’uzubillah… kiranya kita tergolong antara orang yang cintakan dunia dan takutkan mati! Dengan asbab itu, sepatutnya segala onak dan duri dalam mengharungi jalan berliku hidup seorang pejuang menjadi halwa jasad dan roh kita. Jadi, patutkah kita menjauhi racun kerana kebahayaannya? Atau kita sepatutnya menggenggam dan merasai racun itu untuk mengetahui sejauhmana kesannya dan mengkaji titik penawarnya agar tiada insan lain terancam kerana racun yang sama.

Lantaran itu, dimanakah letaknya kita? Antara golongan yang redha dengan jalan juang yang dipilih, atau golongan yang terpaksa redha dengan jalan yang telah ditentukan? Antara golongan yang sanggup menghadam racun atau golongan yang tidak sanggup walau mendekatinya?

Walaupun pahit jalan perjuangan yang kita pilih ini, walaupun jalan ini penuh dengan onak dan duri yang beracun, seharusnya kita tidak memanjakan diri.. biarlah kita terluka, demi melihat ‘Izzahtul Islam kembali mewangi.. walaupun bukanlah kita yang mungkin dapat lihat cahaya kemenangan itu, tetapi kitalah yang bakal melahirkan generasi penerus perjuangan yang pasti akan meneruskan matlamat dan impian kita tercapai.

Yang demikian itu, ukuran azam yang kental bagi menjadi penguat semangat disusuli tahun baru hijriah dengan terbitnya syahru muharram bersama cita tertinggi kita sandarkan. Ujian menghadapi result yang agak kurang memberansangkan seharusnya menjadi pembakar semangat untuk kita merencana strategi yang baru pada tahun baru.

3145960906_bcf91614fa_o

Ayyuhal syabab!!!

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s