Jalan Mana Yang Ingin Dipilih…?

Standard

Umumnya mengetahui perjalanan bagi seseorang yang ingin bergelar pejuang, yang ingin terdiri dari salah satu mata rantai perjuangan menegakkan Al-Quran dan As-Sunnah cukup perit, sukar, sengasara… Pastinya, ada yang ingin berdalih…

“Ana bukanlah seperti Rasulullah… ana tidak sekuat Baginda…”

“Ana tak mampu lagi untuk menempuh jalan ini… mehnah dan tribulasi untuk memilih jalan ini cukup keras… dan ana penat… izinkan ana berehat…”

Sememangnya banyak lagi ragam dan kaedah bagi mereka yang ingin menukar arah destinasi hidupnya yang akhir selain dari perjuangan…

“Diwajibkan atas kamu berperang (berjuang di jalan Allah), padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengtahui.”   (Surah Al-Baqarah 2:216)

Kadang-kadang kita boleh lihat segolongan yang jahil dan tidak tahu apa-apa, dan dia pasti menerima selepas menilai kebenarannya… Lalu, datang insan yang menyampaikan padanya jalan menuju nurNya…Segala ilmu diperturunkan…Segala kekuatan dan pengalaman dikongsikan… Lantas golongan itu menerima dan mengamalkannya…juga gembira terhadap ketenangan yang ditemukannya…

Kadang-kadang pula kita terjumpa segolongan yang juga jahil dan tidak tahu apa-apa… tetapi memekakkan telinga, membutakan mata, dan melumpuhkan anggota tubuhnya dari berjalan menuju kebenaran… tidak sanggup rasanya untuk mengatahui tentangnya… tidak ingin rasanya disentuh HidayahNya… Lantas, tidak ada lagi peluang untuk insan lain mendekati golongan itu baik mereka mencuba dari penjuru mana sekalipun…

Kadang-kadang lagi kita bertemu segolongan yang mempunyai sedikit ilmu tetapi kurang sekali amalnya… bukan sahaja kurang amalnya, malah berbangga dengan secebis ilmu itu… Lalu ada insan yang  cuba untuk menyedarkannya… Hidup di dunia hanya sementara… KepadaNya jualah kita bakal dikembalikan…

Kadang-kadang pula kita berkenalan dengan segolongan yang mempunyai tinggi ilmunya, tulus dan banyak sekali amalnya, tetapi hatinya diletakkan serendah-rendahnya… Lalu banyak insan lain ingin sekali dekat dengannya…ingin sekali selami jiwanya juga ilmu di dadanya…Ingin sekali pancaran nur di wajahnya tempias cahayanya diwajah kita…  Supaya rahmat Allah juga bersama… Subhanallah…

Kadang-kadang itu, kita tidak sedar kita seiring satu barisan dengan segolongan yang faham akan perjuangan… Hadam tentang pengorbanan… tetapi tidak ingin turut bersama menempuh liku perjalanan yang beronak duri itu… Menyalahkan insan-insan yang memilih mereka, untuk diberi kefahaman dan kebenaran…

“Dan berjihadlah kamu di jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu, dan Dia tidak menjadikan kesukaran untukmu dalam agama. (Ikutilah) agama nenek moyangmu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamakan kamu orang-orang Muslim sejak dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al-Quran) ini, agar Rasul (Muhammad) itu menjadi saksi atas dirimu dan agar kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia. Maka laksanakanlah solat dan tunaikanlah zakat, dan berpegang teguhlah kepada Allah. Dia pelindungmu, Dia sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.”   (Surah Al-Hajj 22:78)

Lain pula dengan segolongan lain lagi yang juga faham dan hadam tentang perjuangan… bukan sahaja mereka sebarisan… malah satu ukhwah… satu wahdah… satu amal… kehidupan sehari-hari dijalani bersama… makan setalam… minum secawan… tidur sebantal… suka duka bersama… pahit manis dirasa… menjadi madu dan juga hempedu dihati…

Segala-galanya ditempuhi untuk mencari redhaNya… Semuanya dijalani demi mencontohi sunnah RasulNya… Setiap darinya ditelusuri biar mehnah dan tribulasi menjengah entah kali keberapa… Namun kita masih disini… InsyaAllah…

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan carilah wasilah (jalan) untuk mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah (berjuanglah) di jalanNya, agar kamu beruntung.”   (Surah Al-Maidah 5:35)

Suka ana ingin ceritakan dialog ana tentang  sebuah kisah dan juga pengalaman dari seorang ukhti yang telah menikah…

” Ana dulu pernah terfikir ingin berhenti rehat dari medan dakwah ini… terlalu penat rasanya…hmm… keluarga perlu diurus… kerjaya perlu dijaga… dakwah perlu diteruskan…  ana rasa ana perlukan masa… ”

” Iya ka kak..? tapi ana tengok akaklah antara muslimat yg tegar meneruskan perjuangan walau dah berkeluarga… ni tengok, pregnant lagi nih! da nak masuk 3 orang dah anak akak… jalan jauh lg sampai kesini… hanya untuk menyampaikan…”

“Iya dik… tiada manusia yang sempurna… Akak memang suatu ketika dulu pernah ingin lari dari perjuangan… kononnya ingin berehat… tapi dari satu tempoh yang sekejap, ia menjadi lama… mula-mula memang rasa senang dan selesa… kurang satu kepenatan dalam hidup…tapi lepas tu…”

Ukhti ni terus terdiam… dia berhenti disitu tanpa meneruskan kata-katanya… ana cukup terasa beban dihatinya… hmm… betullah, kalau kita satu akidah… satu fikrah….satu perjuangan… biarpun baru saja bertemu, telah ada tautan hati antara kami seperti telah sekian lama kami berkenalan…

“Akak ok? nda pa juga kalo akak berat mau cerita…”

Hmm… dalam hati ana, “cerita la kak…cerita la kak…nak tau…” huhuhu…

“Hmm…dik, akak tak sangka akak diuji pula dari sudut anak-anak… anak akak yg nombor 2 ni sakit… setiap minggu akak terpaksa berulang alik ke hospital untuk buat check-up untuknya… hati akak sakit sangat… permata hati dan jantung akak, terkulai depan mata… meraung kesakitan… hati ummi yg mana takkan sedih…?”

Ana beristighfar berkali-kali dalam hati… sungguh berat ujian ni… kalau ana, tak tau la macam mana ana boleh tanggung… eh, ana belum ada anak lagi bah…belum nikah… ye laa… kalau sekiranya suatu hari nanti berkeluarga, diuji dari sudut keluarga, ana tak pasti macam mana ana perlu hadapinya… Ingin sekali ana membacakan padanya sepotong ayat kalamun ‘Aziz…

“Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, sungguh, mereka akan Kami tempatkan pada tempat-tempat yang tinggi (di dalam syurga), yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal didalamnya. Itulah sebaik-baik balasan bagi orang yang berbuat kebajikan..”

firmanNya lagi…

“(iaitu) orang-orang yang bersabar dan bertawakal kepada TuhanNya.”

(Surah Al-Ankabut 29: 58-59)

Sambungnya lagi…

” Akak termuhasabah… dari ujian yang Allah turunkan buat puteri kedua akak ni, cukup membuatkan akak serik…serik untuk lari dari berjuang… sememangnya, tiada manusia yang hidup dimuka bumi ini yang tidak diuji langsung oleh Allah didalam hidupnya… ada  yang diuji dengan kesenangan…ada yang diuji dengan kesusahan… ada yang diuji dengan masalah keluarga, kewangan dan sebagainya… cuma terpulang pada kita untuk memilih jalan mana kita sanggup hadapi untuk diuji…”

Subhanallah… ana dah nampak dah semuanya… bagi ana, biarlah ana diuji didalam jalan ketika berjuang menegakkan agamaNya… biarlah ana hadapi mehnah dan tribulasi sepanjang jalan perjuangan ini… biarlah ana terus disini… kerana ana belum tentu sanggup diuji dari hal keluarga… sekurang-kurangnya, jika terkorban, pasti syahid gelaran untuk kita…

Hmm… di kampus, cuba mampirkan kalau boleh dihadapan ana seseorang yang hidupnya dikampus tidak pernah diuji… tidak pernah susah… tidak pernah tak dapat apa yang diinginkannya… temukan ana dengannya…! Kerana ana pasti, walaupun mereka tidak diuji disepanjang jalan perjuangan menegakkan agama Allah, mereka tentu sahaja diuji dengan masalah kawan, masalah pointer, masalah keluarga, masalah kewangan, dan bermacam masalah yang tidak dapat dihitung…

Lantas, jalan ujian yang mana ingin kita pilih? Terpulang kepada mereka yang faham dan ingin serta mahu… Kerana, bukan Islam yang perlukan kita, tetapi kita yang perlukan Islam…

“Wahai orang-orang yang beriman! Barangsiapa diantara kamu yang murtad (keluar) dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum, Dia mencintai mereka dan mereka pun mencintaiNya, dan bersikap lembut terhadap orang-orang beriman, tetapi bersikap keras terhadap orang-orang kafir (kafir yang memerangi Islam), yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah kurnia Allah yang diberikanNya kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah maha luas (pemberianNya), maha mengetahui.” (Surah Al-Maidah 5:54)

Siapa yang ingin sebarisan dengan mereka yang ingin menjadi mata rantai perjuangan Rasulullah? Menegakkan yang ma’ruf… Mencegah yang mungkar… Siapa? Mampirkan diri anda…

Wallahualam….

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s