Langkah Kaki Ini… ~~tahniah@takziah~~

Standard

Alhamdulillah…puji dan puja atas rahmat Allah jua… Tanpa disangka, alam kampus sedikit demi sedikit berarak meninggalkan bebannya dengan seribu satu kenangan yang sukar diungkapkan dengan kata-kata… Mehnah Tribulasi kehidupan lalu yang menjanjikan kesengsaraan akan datang… “Aii.. negatifnya pemikiran akak nih!” kata seorang junior ana yang masih lagi menggalas tanggungjawab di kampus… “Jangan ko risau ba dik… ndak jgk kaka begitu selalu…”

UMSKAL… bila berfikir tentang hari yang bakal dilalui, hati berbisik, “Ya Allah.. apa tidakkah aku menyesal meninggalkan kampus? apa selesaikah sudah tanggungjawab dan amanah yang pernah tergalas..? hmm…” macam-macam yang bermain difikiran… Timbang tara pencapaian, memang memberat kepada banyak lagi yang tidak selesai… Namun, hati ini tetap terasa lega meninggalkan kampus… teringat firman Allah didalam kitabNya,

“Dan janganlah engkau jadikan tanganmu terbelenggu di lehermu, dan janganlah pula engkau menghulurkannya dengan sehabis-habisnya, kerana akibatnya akan tinggalah engkau dengan keadaan yang tercela serta kering keputusan.” (Surah Al-Isra’,17:29)

Status ‘graduan’ yang seringkali mendapat pujian ucapan tahniah. Graduan diraikan dengan disusuli sebuah majlis yang besar untuk penyerahan ijazah oleh pihak universiti. Bukan sahaja pihak pentadbiran, malahan mahasiswa/I lainnya turut bersama membuat persiapan tersebut. Satu kampus meraikan. Keluarga terdekat, sahabat handai turut mencipta agenda untuk meraikan.

Sedar atau tidak, realiti bergelar graduan itu lebih kejam dari ucapan tahniah. Realiti menghadapi hidup yang sebenar turut bermula. Dengan bergelar graduan kita juga turut bergelar penganggur bertauliah! Mulalah bertebaran di muka bumi melelong segulung ijazah untuk diterima oleh mana-mana industri yang menawarkan pekerjaan. Pekerjaan yang diperoleh pastinya bukanlah bergaji tinggi walaupun memiliki segulung ijazah. Kerana rata-ratanya industri lebih menginginkan mereka yang berpengalaman. Jika tak diberi peluang, macam mana pengalaman diperoleh kan?!

Pendek kata, bergelar graduan disusuli dengan pikulan tanggungjawab yang semakin banyak. Satu tanggungjawab di kampus dilepaskan, sepuluh tanggungjawab yang menanti diluar. Rindu kenangan sewaktu di alam kampus yang hanya berfikir untuk belajar, berjuang, dan duit masuk pada masanya.

Tapi kini, bukan sahaja diri sendiri yang perlu difikir, malahan tanggungan keluarga turut tersenarai dalam barisan amanah yang wajib dipikul. Bukan itu sahaja, tanggungjawab terhadap masyarakat turut dipikul. Jiwa yang kental dan kesabaran yang tinggi sangat dibutuhkan. Apatah lagi pabila pengisian rohani sangat sukar diperoleh berbanding ketika di kampus. Lalu, kekuatan dari mana yang bisa digapai? Pastinya…..

“Dan janganlah kamu berasa lemah, dan jangan (pula) bersedih hati, padahal kamulah paling tinggi (darjatnya) jika kamu orang-orang yang beriman.” (Surah Ali-Imran, 3:139)

Lantaran itu, ucapan tahniah atau takziah yang lebih serasi bagi mereka yang bergelar graduan?

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s