Kita Ini Siapa…?!

Standard

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang…

Semalam di rumah, hadir seorang adik junior dari kampus. Banyak perkara yang diceritakannya dan diluahkannya dengan mengharap respon dan pandangan dari seniornya. Antara perkara yang menarik perhatian ana adalah mengenai permasalahan yang rata-ratanya berlaku yang sepatutnya tidak ada dalam diri seorang pejuang yang ingin membawa Islam. Itulah sifat ‘tunjuk perasaan’.

“Nurul, enti tengah handle program Sejambak Kasih kan?”

“Ye, kenapa?”

“Ana rasa bagus kamu buat ada majlis perasmian. Sebab kamu jemput penceramah terkenal kan?”

“Aii, kenape pulak tibe-tibe rajin bagi cadangan ni?”

“Takde, AJK protokol enti tanya ana aritu. Dia mintak ana tolong jelaskan dengan enti kenape perlunya buat majlis formal. Jadi  ana cakap la.”

“Hmm…terima kasih je la. Cadangan anda ditolak.”

“Enti ni kenape? Ana sekadar bagi cadangan. kenape respon enti begitu?”

“Huh, enti ni kan Ruhil, tak bole terima pandangan orang, jadi ana balas balik ape yang enti pernah buat dulu menolak pandangan.”

Situasi diatas banyak berlaku dikalangan sahabat-sahabat yang mana asam garam dalam rencah kehidupan dilalui bersama. Perasaan ingin membalas kembali apa yang telah orang lain lakukan yang menimbulkan ketidaksenangan hati kita adalah dipanggil dendam. Mungkin secara lembutnya atau kebiasaan ia dipanggil, “Eleeh..tunjuk perasaan le tu…”. Tapi perlu kita sedar, sebenarnya kita ingin membalas dendam kesumat yang ada dalam hati kita.

“Eh, enti. Macam mana dengan t-shirt labuh seragam kita tu?”

“Ana dah tempah, warna sama, ungu. Tapi, corak berbeza. Ingat tak kita ada 2 pilihan baju aritu? Satu yang kita pilih tu, dah habis stok, kene tunggu 2bulan lagi. Kita kan nak pakai hujung bulan ni dalam program? Jadi ana kata dengan supplier tu, takpelah pos yang jenis kedua kita pilih tu. Ok jugak kan?”

“apa ni enti? Kenapa tak bincang dulu?

“Aii, aritu kan dah bincang, kalo tak dapat yang satu, pilih yang satu lagi?”

“Alaa..ana mau yang design pertama tu! Suka hati je buat keputusan sendiri!”

“Allah..masalahnya, kalo kita ambil beberapa helai design pertama, dan beberapa helai design kedua, jumlahnya tak cukup 50helai, kita takkan dapat harga less.”

“Dah la, ana kecewa enti buat keputusan sendiri!”

Selepas perbincangan, si A terus tak mahu bercakap dengan si B. Tak mahu makan sekali macam biasa. Kalau boleh, tak mahu tengok muka pun.

Situasi diatas juga merupakan sebahagian dari ciri-ciri sifat orang yang tunjuk perasaan. Walaupun kita selalu gelar perbuatan itu tunjuk perasaan, tapi sebenarnya kita sedang menghukum. Akibat kesilapan orang, kita mudah sahaja menghukum disebabkan kita tidak dapat apa yang kita inginkan. Bukan itu sahaja, sikap sebegini turut berlaku sekiranya pendapat dilontar tak diterima. Mula tunjuk perasaan. Perancangan yang dirancang tak menjadi, terus mencari kesalahan orang.

Sebenarnya, lumrah kita bergerak kerja untuk Islam banyak ragam dan mehnah menghadapi orang disekeliling kita dan masalah yang mengintai kita merupakan perkara biasa yang menjadi pahit manis kehidupan sebenar yang harus kita lalui. Pandangan tidak diterima. Perancangan tidak berjalan dengan lancar. Kesilapan teknikal. Ikut kepala sendiri. Buat kerja sendiri. Buat keputusan sendiri. Melambatkan gerak kerja. Otak blurr. Muslimin/muslimat yang tak pandai-pandai paham. Kerja dua kali. Tak beradab. Kalau nak disebutkan semuanya disini, tak tau berapa muka surat diperlukan. Pendek kata, terlalu banyak perangai manusia yang perlu kita hadapi terutama dikalangan sahabat.

 

Itulah dia namanya kehidupan. Yang pastinya kita semua datang dari latar belakang yang berbeza. Tarbiyah kehidupan keluarga yang berbeza. Ujian yang berbeza. Pengalaman yang berbeza. Impian yang berbeza. Sudah tentu menghasilkan sifat dan sikap yang sangat berbeza.

Cuba kita renung kembali, kita ini siapa? Siapa kita ni didunia ni? Siapa Pencipta kita? Siapa kita untuk mendabik dada di bumi Allah? Kita kena ingat, langit dan bumi tidak menerima manusia yang angkuh dan sombong. Tiada siapa yang sempurna. Tiada siapa yang tidak pernah buat silap. Tiada siapa yang ingin perkara buruk berlaku. Tiada siapa yang ingin lihat Islam jatuh, apatah lagi mereka yang mengaku ingin membawa Islam.

Menjadi perkara biasa kesilapan berlaku walaupun kita tak mahukannya berlaku. Siapa kita untuk menghukum? Siapa kita? Siapa kita yang tidak mahu memaafkan? Layakkah kita untuk menghukum? Allah s.w.t tuhan pencipta alam semesta itu sendiri, yang satu-satunya mempunyai sifat yang Maha Sempurna, pun memaafkan. Apatah lagi kita? Siapa kita untuk menghukum orang lain?

Sakit hati, geram, marah, iri, dengki, semua memang fitrah. Sifat yang ada dalam diri manusia. Tapi elokkah kita biarkan sifat fitrah yang negatif itu menguasai diri? Tanpa mengawalnya… Elokkah begitu? Jika benar ingin membawa Islam, kawal diri dan sifat yang negatif yang menjadi fitrah manusia itu. Cuba untuk berada didalam kasut orang lain. Cuba untuk memandang melalui kacamata orang lain.

Sebagai insan yang mengaku ingin membawa Islam, perkara asas paling utama perlunya ada dalam diri setiap dari kita adalah akhlaq Islamiy. Perkara kedua barulah ilmu. Jika kita telusuri keindahan akhlaq Rasulullah s.a.w sehingga digelar ‘Al-Amin’, kita pasti jadi malu dengan diri sendiri. Saidatina Aisyah pernah meriwayatkan, “Akhlaqul Rasul hiya akhlaqul Quran”. “Akhlaq Rasulullah adalah akhlaq Al-Quran”. (Riwayat Muslim) Subhanallah…

“DEMI sesungguhnya adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari Akhirat, serta ia pula menyebut dan memperingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”. (al-Ahzab: 21)

Seorang pembawa panji Islam, tidak akan memberontak apabila keputusan tak didengar. Tak menengking apabila kehendak tidak tertunai. Yang ada hanya redha dan tawakal. Jika benar ada yang begitu, jangan mengaku sebagai pembawa panji Islam! Kerana, konsep qadha’ dan Qadar masih tak lepas. Kita tahu semua perkara yang berlaku adalah ketentuanNya, lalu mengapa kita mempersoal? Membangkitkan persoalan dan menegur bagi membuat penambahbaikan akan datang sangat penting. Jika demikian, bersuaralah untuk Islam! Tetapi, jika buat perangai dengan ‘tunjuk perasaan’, memberontak dan sebagainya, mahukah mengaku lagi sebagai pembawa panji Islam? Tak perlu… kerana kita hanya akan memalukan Islam itu sendiri. Adab sesama manusia kita tak pertimbangkan.

Sedangkan Rasulullah s.a.w pertama kalinya beliau dikenali dikalangan kaum Quraisy, bukanlah dek kerana ilmunya yang tinggi. Bukan juga kerana ma’rifat yang Allah beri sehingga digelar Al-Amin yakni ‘yang benar’. Akan tetapi, kerana akhlaqnya yang indah, serta kejujurannya Baginda disayangi sehingga baginda dipercayai untuk menentukan kedudukan Hajarul Aswad oleh kaumnya.

Maksud Sabda Rasulullah SAW :-

‘Demi Allah yang nyawaku dalam kekuatanNya! Tiada masuk syurga kecuali orang yang berakhlak mulia/baik”

‘Bahawa Allah mengelilingkan Agama Islam dengan akhlak/budi pekerti yang mulia dan amal perbuatan yang baik’

Mafhum Firman Allah SWT :

‘Sesungguhnya Allah memerintahkan supaya dijalankan keadilan dan berbuat kebaikan’ (Surah An-Nahl :90)

‘Maka dengan rahmat Allah, engkau (Muhammad) berlemah-lembut dengan mereka dan sekiranya engkau berkasar dan bengis/pemarah, tentulah mereka akan melarikan diri dari kelilingmu’

Untuk mencari seorang yang mempunyai akhlaq Rasulullah zaman sekarang ni memang susah. Tetapi sebenarnya kita boleh kearah itu. Sedikit demi sedikit mencontohi peribadinya. Cuma mahu atau tidak dan sedar atau tidak. Lalu, kita harus renung kembali, kita ini siapa?

Antara doa baginda yang masyhur (mengenai adab dan akhlaq mulia) :-

 

‘Ya Allah Ya Tuhanku, Perlihatkanlah kepadaku kebenaran itu kebenaran, lalu aku mengikutinya. Perlihatkanlah kepadaku kemungkaran dan anugerahilah aku menjauhkan diri daripadanya. Lindungilah aku daripada apa-apa yang meragukan lalu aku mengikuti hawa nafsuku, tanpa petunjuk dari Engkau. Jadikanlah hawa nafsuku patuh mentaatiMu. Ambillah kerelaan diri Engkau dari diriku kepada keafiatan. Dan tunjukkanlah aku kebenaran yang aku perselisihkan padanya, dengan keizinan Engkau. Sesungguhnya Engkau menunjukkan (jalan) siapa yang Engkau kehendaki atas jalan yang lurus’

Untuk pemurniannya, tak rugi kita berbuat kebaikan terhadap makhluq, hati tak sakit dan runsing, fikiran tak serabut, muka tak cepat berkedut (awet muda:-p), barang-barang tak berterbangan, dijanjikan oleh syurga lagi bagi orang yang berbuat kebajikan. Dan yang paling penting, orang bukan Islam tertarik dengan keikhlasan dan kesabaran kita yang tinggi, orang Islam yang lain pula akan lebih terasa ingin mendalami agama…Takbir!!!

Renungan untuk diri dan sahabat pembaca… insyaAllah…

Wallahualam…

 

 

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

2 responses »

  1. Assalamualaikum….jalan penceritaan yg baik..penoh nasihat di dalamnya..sedarlah kita ini siapa…cuma insan hina disisi ALLAH…jgn kerana klebihan yg ada pd diri, kita jauh dr insan lemah…kerana, diakhirnya nti, tanah juga yg jd tempat tinggal..tanah juga yg jadi katil…jgn kerana suatu yg kita buat berjaya, kita mula anggp smua tu kerana kita yg buat…sebab..
    LahawlaWalaQuwwata’Illabillah.Tiadalah daya upayaku melainkan dengan bantuan ALLAH..kerana tgn yg sdg menaip, mata yg tengah membaca tu pun, adlh atas kekuasaannya yg menjadikan kita medium utk menaip dan melihat..bgitu juga dgn kata2..
    Ada lagi, apa2 ilham yg timbul yg mbuat diri tjerumus dalam lembah hina, itulah ilham2 laknatullah…
    Dan, sy pernah mdengar 1 perkataan yg mbuat sy sedar… belajar jadi pemberi…memberi, memberi dan terus memberi… 🙂

    Like

    • syukran ya akh… begitulah maksudnya penulisan tu… terima kasih lg ats peringatan dan nasihatnya… ana byk khilafnya… teruskan mengikuti penulisan d cni… InsyaAllah kalo blog ni x bersawang… 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s