Ar-Rijal vs. An-Nisa’ (bahagian 1)

Standard

24hb April 2009, Jumaat, 2.49am

Bismillahirrahmanirahim…

Assalamualaikum w.r.h w.k.t.h….

Puji dan puja dipanjatkan kehadrat Allah s.w.t, kerana dengan limpah dan kurnianya, dapatlah ana mencoretkan satu tinta khas buat tatapan muslimin mujahid juga muslimat mujahidah sebarisan dengan ana… satu tarbiyah dengan ana… satu panji dengan ana… satu mahabbah dengan ana… yang pernah bersusah dan bersenang bersama… bergelak ketawa bersama… berduka tangis bersama…. Ana telah menganggap muslimin mujahid dan juga muslimah mujahidah seangkatan dengan ana ini sepertinya pernah membesar bersama dengan ana… sepertinya urat nadi yang mengalir dalam tubuh ini alirannya sederas yang sama semuanya antara kita… KITA ADALAH SEPERTI SEBUAH KELUARGA… seperti adik dengan abang dan kakak….

Tidak pernah terlintas dihati ini untuk mengguriskan hati sesiapa tatkala berkata-kata… tidak pernah terdetik dihati ini meminta untuk dihargai… tidak pernah dihati ini tercalit sedikitpun rasa tidak hormat atau jengkel dengan sesiapa sahaja muslimin mujahid sebarisan ana ini…. cadangan dan teguran, semuanya untuk melakarkan pendapat dan pandangan… sepertimana kita pernah ditarbiyah dalam tamrin yang sama… kita kenal hati budi setiap ahli keluarga kita… setiap tingkah laku, bukan untuk merunsingkan, tetapi kerana risau dan kasihan dengan ada antara kita yang secara jelasnya memikul satu beban yang lebih berat…. hati ini mengerti… dan cuba untuk membantu….  tetapi maaf, bantuan yang ingin diberi, rupa-rupanya semakin menyusahkan muslimin mujahid sekalian…

Segunung kemaafan ana mohon kerana sering menyusahkan…

Lantaran waktu dimana ana rasakan jurang pemisah ukhwah antara kita semakin dalam…. kemurnian hati yang sering bersangka baik semakin menghilang…. tika ini, ana dapat merasakan kefahaman antara muslimin dan muslimat semakin pudar… mungkin dek kerana kita sebenarnya bukan membenci, tapi kerana kita saling mengambil berat… saling ingin menampung… saling ingin membantu… mengharap satu kesatuan dalam berfikir dan bertindak…

Ana sentiasa melihat…menganalisis…mentafsir… dan menilai… titik kesatuan yang mana kita mampu untuk jadikan pemangkin penerus ukhwah antara kita… penerus perjuangan dakwah yang sama… penerus husnu zhon yang mantap antara hati2 kita… jalinan kefahaman sesama kita… titik yang mana bah tu…??? ana masih mencari…

Tetapi, andainya jawapan tidak ketemu… sampai bila ana harus terus berdiam dan membiarkan jurang yang sedia ada semakin dalam? Dalam keadaan masalah hati semakin mencabar…  eh, bukan masalah hati, tapi masalah perkara yang melambatkan gerak kerja…

Ana pernah berkata pada Amir, ”Ana malas untuk bercakap dah! Ana penat untuk menerangkan… ana bercakap seperti selalu diperlekehkan… ana malas dah nak cakap apa2… bukannya didengar pun? Baru intro, sudah dipotong… Ana tak mau cakap apa2 dah! Sukati ana la nak cakap ke tidak? Kan? Sukati ana la… ana tak mau cakap!”

Sebenarnya muslimin mujahid sekalian, fitrah muslimat memang berkata sesuatu yang sebaliknya… ini bukan sahaja berlaku pada muslimat mujahidah antum sahaja! Ini juga fitrah seorang wanita! Bukan sahaja di UMSKAL, juga dikampus lain… bukan sahaja di malaysia, bahkan dinegara lain… bukan sahaja MUSLIM tetapi juga NON-MUSLIM… (rujuk buku men are from mars, women are from venus)

Ana katakan tidak, tetapi sebenarnya ana mahu… ana katakan malas, tapi sebenarnya ana bersemangat nak bercakap dan memberi pandangan… Cuma ada sesuatu yang menghalang dari peringkat antum… ana kata penat dah untuk menerangkan… tapi sebenarnya ana teringin sangat terangkan segala-galanya sehingga antum faham… Jika semua itulah yang boleh membuatkan antum puas hati… dan mempercepatkan gerak kerja Islam, ana sanggup… Itulah sebenarnya muslimat…

Muslimin mujahied yang ana kasihi kerana Allah… bagitahu pada kami, apa yang antum mahukan… bagitahu pada kami, apa yang antum rasakan… bagitahu pada kami apa yang antum inginkan… bagitahu pada kami apa yang antum ingin capai…

Muslimin mujahid yang ana hormati kerana Allah… tanyalah pada kami apa yang antum tidak faham perkara yang kami ingin sampaikan… tanyalah pada kami apa yang antum tidak faham apa perkara yang kami maksudkan… tanyalah pada kami bahasa kiasan kami yang mana antum tidak mengerti dan ingin penjelasan… tanyalah pada kami apa yang sedang kami runsingkan… tanyalah pada kami, apa yang  kami marahkan… tanyalah pada kami apa yang  antum ingin tahu…

Tetapi, tidak perlu antum memberatkan fikiran memikirkan penyelesaian kepada masalah yang merunsingkan kami… tidak perlu antum mencari jalan, punca apa yang menyebabkan kami marah dan beremosi… cukuplah antum hadir dan menjadi pendengar setia lantas tersenyum… sudah cukup kami tahu antum sentiasa bersama kami dan sentiasa menyokong kami dari belakang… Lalu, terlerai segala kekusutan dihati kami… muslimat inginkan empaty muslimin, bukannya penyelesaian… fitrah muslimat memang suka untuk berkongsi… (rujuk buku men are from mars, women are from venus)

(bersambung…dalam bahagian 2…)

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s