Konflik ‘Nilai’ Dalam Diri Orang Beriman

Standard

Sepanjang pagi ini ana berbual dan berbincang dengan seorang adik. Walaupun kini bergelar mantan untuk semua amanah dan tanggungjawab di kampus, namun amanah dan tanggungjawab menceritakan pengalaman untuk menjadi iktibar generasi akan datang tetap tergalas. Dan ana InsyaAllah akan tetap terus dan tidak akan berhenti dan berputus asa untuk menyampaikan… biarpun ramai yang mencela…

“Kak, kenapa cerita ni kata, orang yang jahat ni dapat masuk syurga, orang baik ni masuk neraka pulak kak… eeehh… x faham!”

Izzah mengomel denganku… Dia yang sejak pagi tadi membaca buku ‘101 Kisah & Pengajaran daripada Al-Quran, Al-Hadith & Hayatus Sahabah’ karangan Ust.Zahazan Mohamed mula mengomel terhadap cerita yang entah keberapa tajuknya yang telah dibaca.

“Aii…buku tu kan cerita dari petikan hadis… baca dua tiga kali baru boleh faham…”

“Alaa…tak faham jugak… tajuknya, ‘Ahli Taat dan Ahli Maksiat’… Kenapa orang yang jahat dan selalu buat dosa dalam cerita ni masuk syurga sedangkan dia ahli maksiat… dan orang yang selalu taat dan melaksanakan perintah Allah ni pulak yang masuk neraka…? Kak… tengok la ni… yang cerita ni…”

Izzah terus mengajukan muka surat yang dibacanya pada ana… Terus ana teringat, kisah ini pernah ana sampaikan kepada murid2 di kelas Pengajian Al-Quran dan Tajwid Baitul Raudhah yang ana handle sejak awal Disember lalu… Setiap hari kelas, ana akan mulakan dengan belajar 1 hukum tajwid. Diikuti dengan tasmi’ bacaan Muqaddam dan Al-Quran mereka. Kemudian diakhiri dengan dibacakan 1 kisah daripada kitab milikku yang sudah berlubang digigit tikus itu…

“Sebenarnya, kenapa ahli taat tu x dapat masuk syurga, sebab dia dengan senangnya menghukum ahli maksiat yang selalu berbuat dosa tu dengan berkata padanya,

‘Demi Allah, dosamu tidak akan diampuni olehNya atau kamu tidak akan dimasukkan kedalam syurga’…

Nampak tak disitu, dengan senangnya ahli taat itu menggunakan nama Allah dan menghukum orang yang berbuat dosa dengan mengatakan kamu tidak akan masuk syurga… Kita ini siapa? Kita ini siapa nak menghukum orang lain atas kesalahan mereka? Manusia mana yang tidak pernah berbuat silap? Haq untuk menghukum hanya ditangan Allah tau… Haq dan Zat yang mengetahui samada seseorang manusia itu masuk syurga dan neraka juga adalah Allah… Bukan manusia… “

“Jadi kak, salah ke cakap macam tu kak?”

“Salah la… lagipun, ustaz akak di sekolah pernah kata… orang yang suka menyebut-nyebut kesalahan orang lain… selalunya apabila dia beramal kebajikan bertujuan untuk menunjuk amalannya… itu namanya tidak ikhlas dalam beramal… walaupun dunia melihat orang itu sebagai ahli taat… tetapi, dipandangan Allah tidak begitu… sebab tu mungkin maksud dalam cerita tu, ahli taat tu masuk neraka, dan ahli maksiat yang ingin berubah tu masuk syurga…”

“Ooh… tapi kan kak, kenapa saya tengok budak2 kita, selalu je buat perkara tu?”

“Hmm…semuanya pada pandangan akak, berbalik pada akhlak… Kita ni, kurang dan sangat kurang ilmu dan amal tentang itu… yang menyebabkan kadang2 kita nampak perngai orang yang faham Islam dengan orang yang x faham Islam pun lebih kurang je… Sangat kurang didikan akhlaq… Sebab itu x dapat membentuk diri dan peribadi yang melahirkan sikap dan sifat yang seindah Rasulullah s.a.w… Akak teringat dulu, waktu akak 1st year… masa mula2 join BADAR akak masih lagi adik usrah Kak Nur Sumayyah, akak pernah usulkan padanya untuk mengubah silibus usrah yang ada sekarang… Akak kata, kita kene tambah satu lagi tajuk Akhlaq Islamiy. Akak nampak, masalah dengan budak2 kita yang utamanya, inilah antaranya… sebab kita tak mencontohi Rasulullah s.a.w… Cuba kita ingat balik… kenang balik masa permulaan Rasulullah berdakwah, sewaktu dizaman kecilnya sebelum Islam hadir… Rasulullah belum bawa Islam pun ketika tu, tapi kerana akhlaq, baginda digelar Al-Amin dan diberi kepercayaan oleh kaumnya untuk menentukan kabilah mana yang layak meletakkan Hajarul Aswad… Ingat x kisah tu?”

Izzah menggeleng….

“Tau ape yang Rasulullah cadangkan? Baginda mencadangkan supaya Hajarul Aswad diletak kan diatas kain yang mana setiap penjuru kainnya dipegang oleh setiap ketua kabilah di Mekah ketika itu… Maksudnya semua kabilah akan angkat batu tu sama2… bagus kan? Sudah la baginda seorang yang dipercayai, bijak pulak… Manusia ni kan Izzah, fitrahnya sukakan kebaikan… biarlah orang tu x bijak macam manapun… hodoh macam mana sekalipun… siapa yang x suka kalau baik orangnya… hati mana yang x tenang kalau bersamanya?… sesiapapun, even orang yang x faham dan x amal Islam sepenuhnya tetap suka… orang yang bukan Islam pun akan suka… Jadi, bab akhlaq tu akak usulkan untuk menjadi salah satu tajuk silibus usrah…”

“Akak kata lagi dengan kak Sumayyah… Mahasiswa kampus ni kan kak… apa lagi yang boleh tawan hati mereka? Pada ana, Akhlaq yang pertama, akademik off course akak tau peri pentingnya… Sebab akhi Asri Abdullah pernah kata, ‘Kita kene melahirkan pemimpin Qudwah yang mempunyai ‘izzah…’ Barulah orang pandang siapa kita ni… untuk dicontohi… Kita selalu mengejar perkara2 besar untuk memenangi hati masyarakat kampus… buat tu… buat program ni… tapi kunci utama diri ahli BADAR tu sendiri tarbiyah belum cukup mantap untuk memperbaikinya… Ada banyak lagi cadangan akak waktu tu akak x ingat… Banyak idealisma2 akak dulu2 yang sebenarnya jgk idealisma akak pegang smpai sekarang… Akh Ustaziatul Alam selalu meraikan pandangan2 akak… waktu tu… akak suka sangat… fikiran akak bercambah… dia selalu nak mendengar idea2 akak… Tapi, dengan diorang2 yg len ni generasi akak ni… jarang ada orang nak mendengar idea akak… ada memang ada… mungkin xrelevan kot… susah nak dipraktikkan… atau mungkin sebab akak x berjaya sampaikan dan fahamkan dengan diorang maksud sebenar akak… x pelah… ia x mengurangkan semangat akak untuk terus menyatakan pandangan.”

Si Izzah terus menerus terlopong mendengar penjelasan ana sambil mengangguk-anggukkan kepala… mungkin dia sedang menghadam apa yang ana perkatakan… mungkin jugak dia terfikir… aii kakak yang konon2 diam macam x banyak isi ni pun ade idealisma begitu ke?… Apapun monolog hati si izzah ni… ana harap satu jak pun… supaya dia faham dan dapat tangkap apa yang ana mau sampaikan sebenarnya… isi dan kulit… Ana kalau dah start bercakap, memang berjela-jela la jawabnya… Ana sambung lagi…

“Hmm…haritu, waktu akak pergi Bengkel Nasional yang GAMIS anjurkan… waktu nak mengusulkan resolusi dan usul yang utama untuk semua kampus, akak mencadangkan ketamadunan… huhuhu… kelakarkan?”

“Hahaha…Kenapa pulak kak? Apa yang akak nak sampaikan?”

“Sebenarnya akak mau cakap, Negara kita ni… Malaysia kearah membina satu tamadun… iaitu Tamadun Islam yang suatu ketika pernah mengharumi dunia dari barat ke timur… Jadi peranan mahasiswa la yang seharusnya menjadi mangkin (bahan mempercepatkan proses) untuk kearah membentuk tamadun tu… Mahasiswa perlu ada idealisma begitu… terutamanya mahasiswa Islam… Jadi, kearah melahirkan mahasiswa yang berfikir dan bertindak kearah itu… Usul ketamadunan akak tu, ade akak terangkan cabang-cabang pelaksanaannya… akak x ingat… ada kebajikan… ade pembangunan minda rohani… ada segala konsep yang nak ditetapkan dalam bengkel ni… huhu… waktu tu ramai ahli bengkel dah cadangkan usul… ada yang cadangkan Kebajikan, Kemasyarakatan, Tarbiyah, dll… tapi kelakarnya akak pulak tiba2 usulkan ketamadunan… kelakar bila fikir2kan sekarang… Tapi waktu tu, waktu akak sampaikan, diorang semua diam dan khusyu’ mendengar akak bercakap… risau jugak akak, faham ke diorang ni… Tapi, lepas tu, usul akak ditolak dan usul kebajikan diterima… kerana keadaan semua kampus memerlukan itu… usul ketamadunan sangat bagus, Cuma waqi’ (keadaan) kita belum sampai tahap itu… Ulas penghulu dan penghuluwati bengkel sebelum disimpulkan dan dipersetujui ramai…”

“Akak puashati dapat sampaikan apa yang akak fikirkan…cukuplah ia didengar dan diterima baik… walaupun x terpilih… Sebab akak yakin semua penggerak tetap sedang melaksanakan walau tak diperkasa…”

Lepas panjang lebar ana bercerita, c Izzah bersiap nak ke meeting… hmm… orang yang masih jadi penggerak kampus la katakan… mesti sentiasa sibuk… Ana sempat mintak untuk pinjam majalah SOLUSI si adik..  Isu No.26, ‘Apakah Nilai Anda?’… Terbaca pada halaman artikel oleh Pahrol  Muhammad Juoi, ana berhenti dan mula membuka laptop untuk menaip sehinggalah sekarang…

Antara petikan yang paling menarik minat ana adalah tentang kajian psikologi yang mengatakan,

“Mekanisme perlakuan manusia boleh diumpamakan sebagai sebongkah aisberg, kelakuan yang dizahir adalah hanya 10% sahaja daripada mekanisme itu. Baki dibawah adalah 90% yang tidak kelihatan yang mengandungi elemen2 yang fundamental seperti soal keyakinan, pandangan alam atau mindset, sistem nilai dan attitude.”

Apa yang ana faham dengan artikel tu, ia nak sampaikan tentang seorang yang beriman adalah berbeza dari sudut kepercayaan dan keyakinan. Seseorang yang percaya tidak semestinya meyakini apa yang dipercayai dan seseorang yang meyakini pasti sudah mempercayai. Ini adalah kerana, tahap iman seseorang yang hanya percaya, mempunyai iman yang sah tetapi belum mantap dan mereka perlu memantapkannya denga meyakini apa yang yang dipercayai. Sudah tentulah percaya dan yakin kewujudan dan keesaan Allah tuhan semesta alam.  Keyakinan yang teguh ini akan membentuk pandangan alam (mindset) yang tepat dalam pada kita ingin membentuk nilai dalam diri. Kerana manusia banyak bertindak mengikut emosi berbanding logik.

Macam contoh, kita tahu rokok adalah tidak baik untuk kesihatan… tetapi kita tetap ingin terus merokok dengan alasan mendapat kepuasan. Disinilah berlakunya konflik nilai. Contoh lain, kita tahu kita mesti mempunyai akhlaq yang baik untuk menjadi contoh kepada orang yang kurang faham Islam diluar sana mengambil iktibar, tetapi kita tak pernah berusaha untuk memperbaiki akhlak kita dengan memperbaharui teknik. Kita tetap tidak ingin berubah dan terus dengan akhlaq yang buruk sepertimana yang berlaku dalam masyarakat kini yang dengan cara sosial yang tidak syar’ie iaitu tidak mengikut apa yang Islam ajar dan apa yang Rasulullah tonjolkan. Berjudi, Minum arak, maksiat, panas baran, marah, membuli, menganiaya, merompak, merogol, membunuh dan sebagainya. Ini berlaku atas tindakan yang mengikut hati, akal dan emosi tadi yang hanya mahukan kesenangan dan kepuasan dunia yang sementara tanpa sedar bahawa kita mengikut nafsu.

Seharusnya keyakinan yang mantap dapat membentuk pandangan alam yang tepat yang dinamakan ‘Tauhidic Mindset’. Dengannya, seseorang akan melihat, menilai dan merasai segala-galanya dengan kesedaran wujudnya Tuhan Yang Maha Berkuasa dan tidak akan hanya wujud merujuk kepada hati, akal dan emosinya semata mata tetapi ia akan merujuk kepada wahyu dan sunnah. Inilah yang akan membentuk nilai diri kita sebenarnya yang menjadikan kita dapat mempercayai apa yang baik dan buruk, benar dan salah yang seterusnya terpamer melalui kelakuan dan personaliti yang ditonjolkan iaitu akhlaq itu sendiri.

Manusia yang dapat mengimbangi nilai kesenangan dan kekecewaan adalah manusia yang mendokong nilai yang baik yang mempertimbangkan sistem nilai dalam Islam yang membentuk perlakuan yang baik yang dibentuk dari keyakinan, pandangan alam, sistem nilai dan sikap. Kelakuan yang baik dilahirkan secara berterusan, mudah dan berkekalan melalui hasil penghayatan Rukun Iman dan pengamalan Rukun Islam yang membentuk Akhlaq Islamiy.

Artikel tersebut turut memberi formula membentuk Akhlaq Islamiy secara menyeluruh,

Rukun Iman sebagai Input, Rukun Islam sebagai Proses, dan Ihsan sebagai Output. Ihsan itu adalah hasil akhir yang terbahagi kepada 3, iaitu : Taqwa (hubungan manusia dengan Allah), Akhlaq (hubungan manusia sesama manusia) dan Itqan (hubungan manusia dengan pekerjaan).”

Nilai kehidupan dunia dilihat mengikut neraca Allah dan bukan manusia. Neraca yang tepat bagi menilai  ketepatan nilai seseorang individu itu perlulah berlandaskan  prinsip, “Apa yang dipandang indah oleh Syari’at itu indah dan apa yang dipandang buruk oleh syari’at itu buruk”.


“Daripada al-Nawwas bin Sam’aan Radiyallahu ‘anhu, Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda: Kebajikan itu adalah pada keelokan akhlak. Manakala dosa kejahatan pula adalah apa yang mendatangkan resah pada dirimu, dan engkau tidak suka manusia lain melihat atau mengetahuinya.” [Hadith Riwayat Muslim]

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

2 responses »

  1. Salam ziarah.. 🙂
    Satu artikel yg menarik.. Sabda Nabi SAW.. “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yg mulia”.. Sesungguhnya akhlak mulia cerminan wajah org beriman..

    Lama jgk nada x update blog..ana pn lama x update blog..ehe.. Semoga terus istiqamah dlm perjuangan..krn istiqamah adalah sesuatu yg amat susah dicapai.. Doakan utk diri n shbt2 semua.. 🙂

    Wassalam..

    Like

    • syukran ya… tahun baru… semoga dpt semangat y bru… iya mmg lama xupdated.. zaman facebook kn skrg? hmmm… istiqomah dlm perjuangan mmg susa d capai… tp, istiqomah dgn perjuangan d labuan, berganda2 lg susa nk d capai… “ya muqollibbal qulub, tsabbit qulubana ‘ala diinika wa’ala to’atika”…hati yg sntiasa berbolak blk mnghdpi badai perjuangan… x hairan bukan?

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s