Monthly Archives: February 2011

Pengaruh AKAL…

Standard

Otak (brain) adalah organ yang mengawal tingkah laku manusia, sama ada yang baik atau tidak baik. Namun dalam situasi tertentu tingkah laku kita boleh  ’ditelunjukkan’ pula oleh gejolak jiwa dan perasaan.

Dalam kehidupan materialistik hari ini, tumpuan lebih diberikan ke atas kemampuan otak kita. Inilah yang ditunjukkan apabila masyarakat terlalu teruja dan meraikan kejayaan anak-anak mereka yang berjaya skor 5 – 10A dalam UPSR, PMR, SPM atau STPM/STAM. Jika gagal cemerlang, masyarakat yang sama juga akan bersedih dan kecewa. Kekesedihan dan kekecewaan ini selalunya lebih panjang diluahkan sebagaimana kegembiraan meraikan kejayaan anak-anak yang cemerlang.

Keprihatinan, juga kepekaan masyarakat nyata berbeza dalam isu akhlak dan sosial anak-anak kita. Bukan tiada yang risau atau berat memikirkan masalah sosial ini. Namun ia hanya dikongsi oleh sebahagian kecil daripada keseluruhan masyarakat kita yang besar.

Walau apapun realitinya, otak tetap besar kebolehan dan kesannya kepada kita. Oleh itu, ia menjadi bahagian tubuh manusia yang sangat penting untuk dijaga.

Dalam ilmu psikologi pendidikan, hal kemampuan otak ini sangat berkait dengan pembentukan sikap kita. Sikap ini dibentuk oleh nilai, kepercayaan, ideologi, andaian atau pun sangkaan kita terhadap sesuatu perkara. Kajian menunjukkan bila cara kita berfikir berubah, maka sikap kita turut berubah sama. Kesan akhirnya ialah perubahan tingkah laku dan amalan lama. Ini terjadi kerana kita berpindah dari nilai, kepercayaan, andaian lama kepada yang baru.

Barulah kita faham apabila kita selalu dinasihat pakar motivasi, para guru dan kaunselor agar mengubah set minda (mind-set) kita untuk mengubah tingkah laku. Inilah yang dimaksudkan dengan gesaan agar ubahlah cara berfikir atau dalam bahasa sekarang lakukan anjakan paradigma (paradigm shift).

Oleh kerana besarnya peranan, fungsi dan pengaruh otak ini kepada kehidupan kita , maka  fahamlah kita mengapa ramai pihak cuba mempengaruhi cara berfikir kita, baik secara halus atau secara terang-terangan, sama ada untuk tujuan baik atau jahat.

Dengan agenda masing-masing, melalui kempen, iklan, kegiatan atas nama seni, pendidikan, kebudayaan, ekonomi, politik bahkan agama, otak atau pemikiran kita diberikan dalil, testimoni, fakta, teori dan sebagainya. Dengan cara kreatif juga kritis, kita akan cuba dipengaruhi untuk bersetuju dengan apa yang mereka berikan kepada kita.

Bagi masyarakat Barat, pendekatan ini lebih mudah mencapai matlamatnya kerana mereka berpegang dan mendokong pemikiran logik, atau rasionalisme. Justeru, kehidupan masyarakat Barat sangat ditentukan oleh apa-apa yang logik atau munasabah beradasarkan kepada hujah akal semata-mata.

Agama Kristian – kepercayaan bertuhan triniti yang menuntut ketaatan dan kepatuhan hati penganutnya – yang sebelum ini menakluki pemikiran dan cara hidup masyarakat Barat, kini telah disempitkan kepada tempat dan masa yang tertentu sahaja. Inilah kesan daripada sekularisme – hasil kejayaan pemberontakan rakyat ke atas kuasa gereja (churchnity).

Entri hari ini bukan untuk mengupas perbezaan otak kita orang Timur dengan otak orang Barat dan kesannya kepada kehidupan dua masyarakat ini. Ia memerlukan ruang lain untuk kita mengupas dan membahaskannya. Saya menyentuhnya sekadar ‘selingan’ untuk bahan renungan kita semua.

Apa yang saya mahu kongsikan adalah adanya kepercayaan bahawa otak kita boleh gagal berfungsi dengan baik disebabkan oleh tabiat-tabiat peribadi kita yang tidak betul dan tidak sihat.

Kepada pelajar saya, maklumat ini sangat berguna untuk anda memahami pencapaian anda yang lemah dalam akademik selama ini atau cara hidup yang pasif dan tidak produktif.

Wallahua’lam

-sumber : cikgubad-

pautan : https://qatrunnada88.wordpress.com/diari/

tajuk ‘Dunia Kini’

Dunia Kini…

Selasa, 1 Mac 2011, 00:17am.

Setelah agak lama tidak menaip di blog ini, terasa jemari ingin sekali menar-nari lagi diatas papan kekunci laptop ana yg makin usang… Hmmm…

Kalau dulu bergelar mahasiswa… kini bergelar alumni… kalau dulu terbelenggu dengan masalah sebagai pelajar… kini terbeban dengan tugas sebagai seorang ‘guru’ sekolah rendah agama Islam…

‎~~MuLa bErFiKiR dAn bErTiNdAk sEpErTi ‘oRaNg tUa’… hmm…sindrome seorang ‘gUrU’…

-quote dari fb ana-

iya benar… jika dulu dalam fikiran banyak impian dan harapan untuk diri sendiri dan untuk ummah… tp, kini… impian dan harapan teralih kepada para pelajar ana di sekolah… harapan melihat mereka membesar dengan baik dengan penerapan nilai2 Islam yang tinggi dalam diri… harapan mereka mengamalkan Islam bukan kerana terpaksa, tetapi memilih jalan untuk mengamalkan Islam dengan bebas beserta kefahaman…

Ana terasa seperti mula berfikir seperti ‘orang tua’… yang merisaukan anak2 mereka… hmm… pd usia belum mencecah 23tahun ni… ana tak sangka boleh mencapai kepada pemikiran seperti itu seawal ini… walaupun masih dgn title ‘single’… apa ini perkara biasa? atau janggal? ana kurang mengerti… tp, ana yakin dan percaya… inilah sindrome seorang GURU… yg sentiasa inginkan yang terbaik untuk anak2 muridnya…

Dek kerana ingin menjalankan amanah yang tergalas sebagai ‘pendidik’, pelbagai perkara luar dugaan telah ana lakukan… merotan, mencubit, tarik telinga, ketuk ketampi, berdiri atas kerusi, dsb… semua ana dah buat dengan anak2 murid ana yang agak nakal tu… sedih…

Tapi, semua guru mengakui cabaran mendidik anak2 zaman kini lebih dahsyat berganda berbanding zaman dulu… semuanya ana kira, dek kerana pemakanan, pengaruh negatif, telah menjalar ke serata masyarakat yang menyebabkan lahirnya generasi yang kita dapat lihat kini… Namun, harapan tetap menggunung untuk melihat anak2 didik ini benar2 terdidik…

Semoga mereka menjadi insan yang mantap duniawi dan ukhrowinya…

Untuk itu, sebagai guru… ana perlu memantapkan diri berkali2 ganda untuk mendapatkan hasil yang baik… Ya Allah… permudahkanlah… Amiiin…


Narkolepsi (Narcolepsy) – Serangan Tidur

Standard

Narkolepsi (narcolepsy) adalah gangguan tidur yang cukup umum diderita, namun seperti gangguan tidur lainnya ia juga amat jarang dikenali oleh masyarakat. Narkolepsi dalam bahasa awam, boleh dikatakan sebagai serangan tidur dimana penderitanya amat susah mempertahankan keadaan sedar. Hampir sepanjang waktu ia mengantuk. Rasa mengantuk dapat dipuaskan setelah tidur selama 15 minit, tetapi dalam waktu singkat kantuk sudah menyerang kembali. Sebaliknya di malam hari, banyak penderita narkolepsi yang mengeluh tidak dapat tidur.

Yang terutama terganggu adalah mekanisme pengaturan tidur, dimana tahap tidur REM dapat menembus kesadaran disaat kita terjaga. Tahap tidur REM adalah tahap dimana kita bermimpi (lihat bagian Gambaran Pola Tidur.) Tidak jarang penderitanya berada dalam kondisi tidak sepenuhnya terjaga atau tidak sepenuhnya tertidur.

Untuk mengenali penderita narkolepsi, terdapat 4 gejala klasik (classic tetrad):
1.     Rasa kantuk berlebihan (EDS)
2.     Katapleksi (cataplexy)
3.     Sleep paralysis
4.     Hypnagogic/hypnopompic hallucination.

Rasa kantuk yang berlebihan di siang hari merupakan gejala umum gangguan tidur. Tetapi jika rasa kantuk ini timbul pada orang yang tidak menderita OSA (Obstructive Sleep Apnea) ataupun PLMS (Periodic Limb Movements) dengan disertai gejala lain (4 gejala klasik,) narkolepsi harus dipertimbangkan sebagai diagnosa.

Katapleksi merupakan gejala khas narkolepsi yang ditandai dengan melemahnya otot secara mendadak. Otot yang melemah bisa beberapa otot saja sehingga kepala terjatuh, mulut membuka, menjatuhkan barang-barang, atau bisa juga keseluruhan otot tubuh. Keadaan ini dipicu oleh lonjakan emosi, baik itu rasa sedih maupun gembira. Biasanya emosi positif lebih memicu katapleksi dibanding emosi negatif. Pada sebuah penelitian penderita narkolepsi diajak menonton film komedi, dan saat ia terpingkal-pingkal tiba-tiba ia terjatuh lemas seolah tak ada tulang yang menyangga tubuhnya.

Penderita narkolepsi dapat mengingat semua kejadian selama serangan yang berlangsung selama beberapa detik hingga minit. Tetapi, dalam suasana yang kondusif dan nyaman, ketika mengalami serangan katapleksi seorang penderita dapat langsung tertidur pulas. Kondisi ini perlu dibedakan dengan sinkop atau serangan kejang dimana penderitanya tidak dapat mengingat segala kejadian selama serangan.

Tidak semua penderita narkolepsi mengalami katapleksi. Beberapa orang tidak mengalami katapleksi sama sekali atau baru merasakannya setelah beberapa tahun.

Hypnagogic / hypnopompic hallucination merupakan halusinasi yang sering kali muncul begitu saja saat penderita hendak tidur. Isi halusinasi secara misterius sering kali menyeramkan. Yang paling sering dilaporkan adalah kehadiran orang asing di sudut kamar. Tidak jarang penderita menceritakan kehadiran seorang teman di kamar tidurnya yang sebenarnya tidak sedang berkunjung. Kondisi ini sering kali mengarahkan diagnosa pada gangguan-gangguan kejiwaan.

Padahal yang terjadi adalah kesedaran mimpi yang menerobos kesadaran terjaga, sehingga muncul sebagai halusinasi. Ini biasanya terjadi pada saat peralihan dari sadar ke tidur (hypnagogic) atau dari tidur ke sadar (hypnopompic.)

Sleep paralysis adalah keadaan lumpuh dimana penderitanya tidak dapat menggerakkan tubuhnya sama sekali. Di saat peralihan dari sedar ke tidur, sleep paralysis bisa menyerang berbarengan dengan halusinasi sehingga menimbulkan pengalaman yang menakutkan bagi penderitanya. Ini terjadi karena gelombang tidur REM (mimpi) yang menerobos ke kesadaran sehingga seolah penderita bermimpi di siang bolong. Anda tentu ingat, bahwa dalam tahap tidur REM seluruh otot tubuh (kecuali mata dan pernafasan) menjadi lumpuh total.

Untuk menegakkan diagnosa, selain keempat gejala klasik tadi diperlukan juga pemeriksaan Polysomnografi (sleep study.) Pemeriksaan dilakukan semalaman dan dilanjutkan dengan Multiple Sleep Latency Test (MSLT.) MSLT adalah sleep study yang dilakukan di pagi hingga sore hari untuk mengetahui seberapa lama seseorang dapat tertidur di pagi/siang hari. Pemeriksaan dibagi menjadi 5 kali tidur siang, dimana setiap kalinya pasien diberi waktu 20 menit untuk jatuh tidur dengan tidur pertama berjarak 1,5 hingga 3 jam setelah bangun pagi. Penderita narkolepsi tertidur kurang dari 5 menit dan biasanya dari 5 tidur siang terdapat 2 sleep onset REM (SOREM.) SOREM adalah kondisi dimana gelombang otak penderita berubah langsung dari terjaga ke REM.

Pada narkolepsi yang tidak disertai dengan katapleksi, selain menggunakan MSLT diagnosa dapat juga ditegakkan dengan ditemukannya antigen khusus (HLA DQB1*0602) atau rendahnya kadar hipokretin (orexin) dalam cairan serebro spinal.  Walaupun tidak spesifik untuk memeriksa narkolepsi, pemeriksaan ini dapat membantu diagnosa. Biasanya pasien tanpa katapleksi yang tes DQB1*0602-nya positif, baru akan diperiksakan kadar hipokretin.

Sleep paralysis dan hypnagogic hallucination tidak hanya terjadi pada penderita narkolepsi. Anda tentu pernah mengalaminya, setidaknya sekali dalam sepanjang hidup. Saat kelelahan dan mempunyai hutang tidur yang menumpuk, tanpa disadari Anda pun langsung jatuh pada tahap tidur REM (SOREM.) Antara sadar dan bermimpi Anda seolah melihat bayangan gelap melintas di depan, dalam ketakutan Anda ingin beranjak, tetapi seluruh tubuh lumpuh tak mau bergerak hingga akhirnya Anda tersadar penuh dan bertanya-tanya tentang kejadian yang baru saja dialami. Pengalaman mistis?

Narkolepsi merupakan gangguan yang penyebabnya masih belum diketahui secara pasti. Penelitian dengan menggunakan anjing-anjing narkoleptik masih terus dilakukan dan mulai menampakkan titik terang.

Walau demikian, dengan perawatan yang tepat dan penuh disiplin, seorang penderita narkolepsi dapat hidup normal. Apalagi dengan disertai dukungan dari keluarga dan para sahabat yang siap menjaga keselamatan si penderita. Kecelakaan sering terjadi karena serangan lumpuh (paralysis) yang muncul tiba-tiba saat memasak, mengendara, menyetrika atau berendam.

Penderita narkolepsi yang berada dalam pengobatan dapat mengendara jarak dekat secara aman. Bahkan dikatakan bahwa mereka berada dalam kondisi yang lebih aman dibandingkan dengan orang ’normal’ yang sedang kurang tidur!

Penyakit ini juga tidak dapat dikatakan penyakit keturunan. Meskipun ada anak yang menderita narkolepsi seperti orang tuanya, kebanyakan penderita mempunyai anak-anak yang normal. Jadi jika pasangan Anda menderita narkolepsi jangan ragu untuk menikahinya.

sumber :

http://sleepclinic.wordpress.com/2009/05/01/narkolepsi-narcolepsy-serangan-tidur/