Pengaruh AKAL…

Standard

Otak (brain) adalah organ yang mengawal tingkah laku manusia, sama ada yang baik atau tidak baik. Namun dalam situasi tertentu tingkah laku kita boleh  ’ditelunjukkan’ pula oleh gejolak jiwa dan perasaan.

Dalam kehidupan materialistik hari ini, tumpuan lebih diberikan ke atas kemampuan otak kita. Inilah yang ditunjukkan apabila masyarakat terlalu teruja dan meraikan kejayaan anak-anak mereka yang berjaya skor 5 – 10A dalam UPSR, PMR, SPM atau STPM/STAM. Jika gagal cemerlang, masyarakat yang sama juga akan bersedih dan kecewa. Kekesedihan dan kekecewaan ini selalunya lebih panjang diluahkan sebagaimana kegembiraan meraikan kejayaan anak-anak yang cemerlang.

Keprihatinan, juga kepekaan masyarakat nyata berbeza dalam isu akhlak dan sosial anak-anak kita. Bukan tiada yang risau atau berat memikirkan masalah sosial ini. Namun ia hanya dikongsi oleh sebahagian kecil daripada keseluruhan masyarakat kita yang besar.

Walau apapun realitinya, otak tetap besar kebolehan dan kesannya kepada kita. Oleh itu, ia menjadi bahagian tubuh manusia yang sangat penting untuk dijaga.

Dalam ilmu psikologi pendidikan, hal kemampuan otak ini sangat berkait dengan pembentukan sikap kita. Sikap ini dibentuk oleh nilai, kepercayaan, ideologi, andaian atau pun sangkaan kita terhadap sesuatu perkara. Kajian menunjukkan bila cara kita berfikir berubah, maka sikap kita turut berubah sama. Kesan akhirnya ialah perubahan tingkah laku dan amalan lama. Ini terjadi kerana kita berpindah dari nilai, kepercayaan, andaian lama kepada yang baru.

Barulah kita faham apabila kita selalu dinasihat pakar motivasi, para guru dan kaunselor agar mengubah set minda (mind-set) kita untuk mengubah tingkah laku. Inilah yang dimaksudkan dengan gesaan agar ubahlah cara berfikir atau dalam bahasa sekarang lakukan anjakan paradigma (paradigm shift).

Oleh kerana besarnya peranan, fungsi dan pengaruh otak ini kepada kehidupan kita , maka  fahamlah kita mengapa ramai pihak cuba mempengaruhi cara berfikir kita, baik secara halus atau secara terang-terangan, sama ada untuk tujuan baik atau jahat.

Dengan agenda masing-masing, melalui kempen, iklan, kegiatan atas nama seni, pendidikan, kebudayaan, ekonomi, politik bahkan agama, otak atau pemikiran kita diberikan dalil, testimoni, fakta, teori dan sebagainya. Dengan cara kreatif juga kritis, kita akan cuba dipengaruhi untuk bersetuju dengan apa yang mereka berikan kepada kita.

Bagi masyarakat Barat, pendekatan ini lebih mudah mencapai matlamatnya kerana mereka berpegang dan mendokong pemikiran logik, atau rasionalisme. Justeru, kehidupan masyarakat Barat sangat ditentukan oleh apa-apa yang logik atau munasabah beradasarkan kepada hujah akal semata-mata.

Agama Kristian – kepercayaan bertuhan triniti yang menuntut ketaatan dan kepatuhan hati penganutnya – yang sebelum ini menakluki pemikiran dan cara hidup masyarakat Barat, kini telah disempitkan kepada tempat dan masa yang tertentu sahaja. Inilah kesan daripada sekularisme – hasil kejayaan pemberontakan rakyat ke atas kuasa gereja (churchnity).

Entri hari ini bukan untuk mengupas perbezaan otak kita orang Timur dengan otak orang Barat dan kesannya kepada kehidupan dua masyarakat ini. Ia memerlukan ruang lain untuk kita mengupas dan membahaskannya. Saya menyentuhnya sekadar ‘selingan’ untuk bahan renungan kita semua.

Apa yang saya mahu kongsikan adalah adanya kepercayaan bahawa otak kita boleh gagal berfungsi dengan baik disebabkan oleh tabiat-tabiat peribadi kita yang tidak betul dan tidak sihat.

Kepada pelajar saya, maklumat ini sangat berguna untuk anda memahami pencapaian anda yang lemah dalam akademik selama ini atau cara hidup yang pasif dan tidak produktif.

Wallahua’lam

-sumber : cikgubad-

pautan : https://qatrunnada88.wordpress.com/diari/

tajuk ‘Dunia Kini’

Dunia Kini…

Selasa, 1 Mac 2011, 00:17am.

Setelah agak lama tidak menaip di blog ini, terasa jemari ingin sekali menar-nari lagi diatas papan kekunci laptop ana yg makin usang… Hmmm…

Kalau dulu bergelar mahasiswa… kini bergelar alumni… kalau dulu terbelenggu dengan masalah sebagai pelajar… kini terbeban dengan tugas sebagai seorang ‘guru’ sekolah rendah agama Islam…

‎~~MuLa bErFiKiR dAn bErTiNdAk sEpErTi ‘oRaNg tUa’… hmm…sindrome seorang ‘gUrU’…

-quote dari fb ana-

iya benar… jika dulu dalam fikiran banyak impian dan harapan untuk diri sendiri dan untuk ummah… tp, kini… impian dan harapan teralih kepada para pelajar ana di sekolah… harapan melihat mereka membesar dengan baik dengan penerapan nilai2 Islam yang tinggi dalam diri… harapan mereka mengamalkan Islam bukan kerana terpaksa, tetapi memilih jalan untuk mengamalkan Islam dengan bebas beserta kefahaman…

Ana terasa seperti mula berfikir seperti ‘orang tua’… yang merisaukan anak2 mereka… hmm… pd usia belum mencecah 23tahun ni… ana tak sangka boleh mencapai kepada pemikiran seperti itu seawal ini… walaupun masih dgn title ‘single’… apa ini perkara biasa? atau janggal? ana kurang mengerti… tp, ana yakin dan percaya… inilah sindrome seorang GURU… yg sentiasa inginkan yang terbaik untuk anak2 muridnya…

Dek kerana ingin menjalankan amanah yang tergalas sebagai ‘pendidik’, pelbagai perkara luar dugaan telah ana lakukan… merotan, mencubit, tarik telinga, ketuk ketampi, berdiri atas kerusi, dsb… semua ana dah buat dengan anak2 murid ana yang agak nakal tu… sedih…

Tapi, semua guru mengakui cabaran mendidik anak2 zaman kini lebih dahsyat berganda berbanding zaman dulu… semuanya ana kira, dek kerana pemakanan, pengaruh negatif, telah menjalar ke serata masyarakat yang menyebabkan lahirnya generasi yang kita dapat lihat kini… Namun, harapan tetap menggunung untuk melihat anak2 didik ini benar2 terdidik…

Semoga mereka menjadi insan yang mantap duniawi dan ukhrowinya…

Untuk itu, sebagai guru… ana perlu memantapkan diri berkali2 ganda untuk mendapatkan hasil yang baik… Ya Allah… permudahkanlah… Amiiin…


Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s