2012…Ibarat meniti di titian rapuh…

Standard

15 Januari 2012, Ahad, 12:48pm

Assalamaualaikum… salam penuh kerahmatan…

Seperti biasa, tahun baru pasti disambut dengan meriah oleh segenap lapisan masyarakat… baik dikalangan kepimpinan negara, mahupun dikalangan rakyat yang berbagai rupa dan bentuk hati… Setiap langkah kaki, samada ringan mahupun berat, tetap setiap insan ini mencuba untuk terus melangkah… Bagi insan yang diseru kembali kepada Rabbnya, terhentilah langkah di alam fana ini… mereka tetap terus melangkah, tapi langkah kaki di alam Baqo’ pula… masing2 meniti kehidupan yang berbagai bentuk mehnah dan tribulasinya…

Pro dan kontra yang sejak kelmarin aku muhasabahkan dalam pada meniti langkah untuk menjejakkan kaki di tahun 2012 sangat meresahkan… “Ibarat Meniti Di Titian Rapuh”… Aku kembali terfikir… apakah yang bakal aku lakukan di hari-hari yang mendatang? adakah pahala dari amal ibadahku akan aku usahakan untuk kutambahkan? atau aku akan terleka dan terbuai dek rutin harian yang meresahkan? bisakah aku tambahkan amalku? atau 2012 mendatang ini hanya aku bazirkan untuk melakukan perkara yang sia-sia? Bisakah aku menjadi yang lebih baik dari semalam? semuanya merunsingkanku…

Ish… boleh ke aku kentalkan hati… kuatkan iltizam untuk meniti hari esok? sedangkan dulu aku terlalu lemah dan mudah sekali leka dan terpengaruh… mampukah aku selesaikan perkara yang tidak dapat aku putuskan pada tahun lalu? semua itu pasti akan mempengaruhi hidupku akan datang… pasti! itu sudah pasti!

Sebenarnya, bilamana kita cuba fikir-fikirkan kembali… segala amal kita adalah berpunca dari pengaruh hati yang menggambarkan iman… Dengan berusaha menambahkan iman, menjadikan hasil pada amal kita akan datang. Antara sebab-sebab yang menjadikan kepada lemahnya iman adalah :

  • Asyik dan lalai dalam kesibukan duniawi. Sibuk dengan urusan kerja dan keluarga. Sibuk untuk mengumpulkan harta. Allah berfirman dalam surah Al-Fath: 11… “Mereka disibukkan dengan harta dan ahli keluarga mereka…”.
  • Lalai yang disebabkan perkara-perkara ibadah. Kadang-kadang perkara ibadah boleh melalaikan kita dan mengurangkan iman bila kita tidak ikhlas dalam melakukannya. Berbuat bukan kerana Allah tetapi kerana pandangan manusia. Salah seorang sahabat Nabi s.a.w berkata : “Iman bertambah dan berkurang, bila kami ingat Allah, maka itu tanda iman bertambah, bila kami lupa dan leka, maka itu tanda iman iman berkurang..”
  • Banyak beban dan tanggungjawab. beban ini termasuklah perkara yang berkaitan dengan segala urusan duniawi sehingga kita tidak ada ruang untuk  memperuntukkan sedikit masa kita untuk mengintrospek diri dan memberi hak hati dan jiwa.
  • Lemah Mutabaah (follow-up) dan Taujih Imani (mengukur tahap iman) dari individu-individu yang dipercayai seperti murabbi dalam pada memberi perhatian untuk proses tarbiyah (latihan) kearah menjadi lebih baik.
  • Lebih banyak memikirkan dan mempertikai perkara Idari (pengurusan) sehingga menyebabkan kekeringan ruh, kerana terlalu banyak berselisih pendapat dan berdebat, menonjolkan diri sehingga hilang makna kelembutan jiwa.

Aku terbaca kaedah merawat dan menyegarkan kembali iman dalam sebuah buku bertajuk ‘TARBIYAH dari zero to hero’ karangan Azizee Hasan…

  1. Sentiasa bertafakur dan memikirkan kejadian alam.
  2. Tafakkur kepada Kitabullah.
  3. Berfikir kepada Nikmat Allah dan Sunnatullah.
  4. Perbanyakkan Ibadah Wajib dan tambahkan dengan ibadat Nawafil.
  5. Perangilah kebatilan dengan kuasa kebenaran

Iman sangat penting untuk membentuk amal yang baik dalam diri kita bagi hari-hari yang mendatang. Ia seharusnya menjadi prioriti utama yang menjadi asas menerbitkan akhlaq. Iman juga boleh menjadi faktor dalam menghasilkan amal yang bersungguh-sungguh, ihsan, teliti dan kuat. Sabda Rasulullah s.a.w : ” Sesungguhnya Allah amat suka apabila salah seorang daripada kamu melaksanakan satu-satu pekerjaan, dia bersungguh-sungguh”. Pekerjaan di jalan dakwah akan menjadi lancar dengan adanya iman yang subur sebagai pelincirnya. Iman juga merupakan sebaik-baik bekalan dalam memikul beban dakwah kerana ia dapat menghasilkan pendirian yang hebat, pejuang yang luar biasa, yang sanggup berkorban jiwa dan harta selain ia menjadi tali pengikat untuk menggapai matlamat yang jauh.

Segala usahaku untuk mengesan kelemahan dan mencari formula penambahbaikan hanya akan berhasil dengan adanya amal. Perkara teoritikal ini boleh saja menjadi praktikal dengan iltizam yang tinggi dalam diri. Tetapi, ia bisa hancur tanpa kesedaran dan pengorbanan untuk berusaha menjadi yang lebih baik ibarat meniti di titian rapuh untuk menyambut tahun-tahun dalam kehidupan yang mendatang….InsyaAllah…Wallahualam…

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s