Generasi yang Unggul…bagaimana ye…?

Standard

Ahad, 15hb Februari 2009, 2:35am, repost Jumaat, 19hb Oktober 2012, 2:35pm

Bismillahirrahmanirrahim…

Rabbana hablana min azwajina.. wa zurriyatina quratu a’yun… wa ja’alna lil muttaqina imama…

Maksudnya : wahai tuhan kami, kurniakanlah kami isteri/suami kami.. dan zuriat keturunan kami sebagai penyejuk mata.. dan jadikanlah mereka imam bagi golongan orang yang bertaqwa…

Segala puji dan syukur disandarkan kepada Allah s.w.t yang memberi ana peluang untuk menaip, demi untuk menyampaikan… walau kekangan demi kekangan yang dihadapi… tidak lain, hanya untuk Islam itu sendiri… wadah yang digunakan untuk menyampaikan haruslah pelbagai… dalam pada kita ingin mendekati mad’u yang pelbagai…

Teringat pada persoalan yang ditimbulkan oleh seorang ukhti yang sangat ana kasihi lillahi Ta’ala… katanya : “bolehkah kita, nak menyalahkan generasi masyarakat kita pada hari ini, dengan keadaan mereka telah hanyut dengan keduniaan… sedangkan memang itu yang dihidangkan sejak mereka kecil lagi… dengan suasana keluarga yang berfikiran agak liberal… global… dsb… yang tidak pernah melarang mereka dari melakukan perkara2 yang melanggar syariat..? dalam keadaan mereka sering dihidangkan dengan ‘screen, sex and song’ tanpa batasan…? Dalam keadaan mereka bergaul dengan sahabat2 yang dengan mudah sahaja boleh mempengaruhi mereka…?”

Sejenak ana terpana… hmm… “macam pernah kudengar persoalan begini… tapi dimana ya?” fikir punye fikir, hmm… pernah suatu ketika dulu, sewaktu zaman muda2 dulu… zaman persekolahan yang ana rindui… kami pernah dijemput untuk melibatkan diri dalam program ‘Bengkel Smart Solat’ sebagai faslitator. Program ini dianjurkan oleh sebuah sekolah menengah harian sekitar kawasan sekolah kami… seramai 20 orang Majlis Perwakilan Asrama (MPA) muslimin dan muslimat yang terlibat…

Naaahh… Astaghfirullah… betul2 kami rasa seperti tersentak ke batu… terkejut, dengan keadaan masyarakat sekitar kami… sepertinya terbuka pekung masyarakat dihadapan mata kami… selama ni, kami duduk terceruk dalam asrama, dunia kami hanya sekolah kami… masyarakat yang kami kira begitu kasihan… jahil… dan ketamadunan yang kian terhakis… Bagaimana susah pelajar muslim mereka nak menunaikan ibadah kerana dihalang oleh pelajar lain terutamanya yang bukan muslim… bagaimana hausnya mereka dengan ilmu Islam juga nilai2 murni ajaran Islam itu sendiri… sampaikan, bilamana ditanya tahukah mereka menyucap 2 kalimah syahadah, mereka tidak tahu… Ya Allah… bagai nak pecah empangan air mata kami waktu tu… program sehari suntuk itu tidak cukup untuk kami! Tidak cukup untuk mereka!

Betul2 terasa hangat pipi dek terkena tamparan yang maha hebat… betapa perlunya kami keluar ke masyarakat demi menyampaikan Islam yang indah itu…

Bagaimana strategi yang sebenar2nya yang patut diterap untuk kita mendidik generasi akan datang..???

Takkan dengan mewajibkan mereka sehari suntuk untuk solat dan membaca Al-Quran? Takkan dengan mengharamkan kaca televisyen dari dimiliki didalam rumah apatah lagi menghiasi ruang tamu atau mengisi waktu2 terluang…? Begitukah yang sebaiknya???

Memisahkan mereka dari dunia luar? Takut untuk mereka dipengaruhi ?
Atau bagaimana ??

Suka ana mengambil contoh, kisah seorang kanak2 perempuan… yang hidupnya dikelilingi dengan hutan konkrit yang penuh debu noda dunia…Kuala Lumpur… Bagaimana seorang kanak2, menjadikan bandar metropolitan itu sebagai taman permainannya… dia bukanlah datang dari keluarga yang islamic version… bersekolah pula ditengah2 bandar metropolitan yang terlalu kejam umtuk dirinya… ibubapa pula bukanlah yang suka mengongkong… bagaimana dapat kita bayangkan, dari sekolah kebangsaan sesi pagi nak ke sekolah agama sesi petang kanak2 itu terpaksa berjalan kaki merentas lorong2 bawah tanah sekitar KL sejauh ujana kewangan (UK) ke pasar ikan di Labuan… atau merentasi jalan2 besar yang penuh kenderaan yang menyesakkan… suasana keruntuhan akhlak yang berada dihadapan mata dihadapi setiap hari… jika tidak ada yang dapat menghantarnya ke sekolah sesi petang, pasti jalan itulah yang dia akan hadapi bersama beberapa sahabatnya yang setia…

Kanak2 hingusan yang masih mentah akan kebenaran dunia yang sentiasa menipu…

Suka ana ambil contoh sifat seorang bapa yang sentiasa berusaha untuk pengisian rohani terhadap anak2nya… walaupun sentiasa sibuk mencari nafkah… outstation yang menjadi trademark seorang pegawai system maklumat sepertinya… tak pernah lekang mereka dihidangkan dengan zikirullah yang mengasyikkan, yang disampaikan oleh ustaz badrul amin… setiap kali naik kenderaan pasti kaset itu yang akan dimainkan… sampai naik hafal mereka adik-beradik dengan zikir itu… Dia jugalah seorang bapa yang sentiasa berusaha membawa keluarganya mendekati Islam… dalam keadaan Ibu bukanlah seorang yang biasa tentang Islam, apatah lagi memahaminya… Bagaimana seorang bapa yang biase… berusaha mendidik isteri dan anak2nya mengenal Islam…

Belum sempat sepasang mata seorang bapa yang ingin melihat anak2nya berjaya dunia akhirat, dia telah dijemput menghadap penciptanya… betapa besar penangan seorang kanak2 perempuan yang begitu intim dengan abinya… berbanding umminya… Namun, hasrat seorang bapa yang mahukan anak2nya disekolahkan di sekolah agama pabila naik ke sekolah menengah tetap ditunaikan… Sekolah agama yang berasrama itulah yang banyak mendidiknya menjadi insane yang berguna… selepas teruk berperang dengan dirinya sendiri… dalam pada mencari identity diri… dalam pada memahami tujuan hidup…

Akhirnya, berdirinya dia sebarisan dengan mereka yang berjihad mengintima’kan diri untuk menggerakkan Islam dibumi… walau diri masih kekeringan ilmu.. walau diri masih kekurangan amal… aslih nafsak wad’u ghoiroh menjadi pendorong utama… kesedaran yang diperoleh suatu waktu dulu, menjadi pemangkin dalam bertindak menegakkan syiar…

Sumber : Sahabat ana…(HALH)…

Kesimpulannya, dalam pada kita menghadapi dunia yang serba mencabar ini… bukanlah caranya untuk kita mendidik anak2 dengan mengongkong mereka dari mengenali ketandusan islam dibumi… tetapi, dengan cara mereka turun berhadapan dengan suasana sebenar… memerangi nafsu dan tusukan jarum syaitan laknatullah yang mengancam diri… mencari punca dari akar umbi… dan mengerah otak dengan memikirkan jalan kearah penyelesaian…

Melindungi diri dan orang sekeliling bukanlah dengan cara mencampakkan racun jauh dari pandangan… tetapi dengan meminum racun itu untuk kita mengenal mana satukah penawar yang sesuai untuknya…

Wallahu’alam….. semoga Allah pimpin setiap kata2 kita….

Advertisements

About qatrunnada

"Allahu Ghoyatuna, ar-Rasul Qudwatuna, al-Quran Dusturuna, al-Jihad sabiluna, al Mautu fi sabilillah asma' a'malina..." maksudnya: "Allah adalah tujuan kami, Rasulullah teladan kami, al-Qur'an pedoman hidup kami, Jihad adalah jalan juang kami, mati di jalan Allah adalah cita2 kami tertinggi..." Jika hari ini aku terlalu gembira.. Sedarkanlah aku dengan amaran-amaran Allah.. Jika aku bersedih tanpa kata.. Pujuklah aku dengan zikir Pencipta.. Jika aku lemah tak bermaya.. Ingatkanlah aku dengan kehebatan syurga.. Jika antara kita ada tembok yang memisahkan.. Ajaklah aku meleraikan segera.. Jika pernah hatimu terluka.. luahkanlah agar aku berubah.. Dan.. Jika esok kulena tanpa terjaga.. Iringilah lenaku dengan kalungan doa... Berjanjilah Ukhwah Kita Untuk Selamanya... sesungguhnya manusia itu alpa.. selautan ilmu Allah, hanya setitik dimiliki.. namun, sang hamba tetap akur..semakin ilmu Tuhan itu diselami, semakin kecil dirasakan dirinya.. hanya hamba kepada Rabbul 'Izzati.. lantaran itu, sang hamba pantas memercikkan setitik imunya, agar dapat manusia lain merasai kedinginannya.. saling ingat mengingati.. nasihat menasihati...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s