Category Archives: About Muslims

Mencari Spirit Yang Hilang… “Sang Murobbi”…

Standard

DOA RABITHAH – Izzatul Islam

Sesungguhnya Engkau tahu
bahwa hati ini telah berpadu
berhimpun dalam naungan cintaMu
bertemu dalam ketaatan
bersatu dalam perjuangan
menegakkan syariat dalam kehidupan

Kuatkanlah ikatannya
kekalkanlah cintanya
tunjukilah jalan-jalannya
terangilah dengan cahayamu
yang tiada pernah padam
Ya Rabbi bimbinglah kami

Lapangkanlah dada kami
dengan karunia iman
dan indahnya tawakal padaMu
hidupkan dengan ma’rifatMu
matikan dalam syahid di jalan Mu
Engkaulah pelindung dan pembela

~~Travelog persis Allahyarham Tuan Guru Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat… Subhanallah…”Mencari Spirit Yang Hilang”… Ya Rabb.. Kukuhkan iman dan langkah kami…

image2

RUHUL JADID – SHOUTUL HAROKAH

Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa
Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa

Kami petualang mencari kebenaran
Mencari makna serta hakikat manusia
Kami berjuang menegakkan kehormatan
Hidup mulia atau mati sebagai syuhada
Hidup mulia atau mati sebagai syuhada

Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa
Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa

Kami berbekal al-Quran hakiki
Meneruskan cita dan risalah para nabi
Kami sandang julukan generasi ghuraba
Biar saatnya datang kami pimpin dunia

Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa
Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa

Kami semangat baru
Siap maju hancur semua musuh
Kami tentara Allah
Siap korbankan harta bahkan jiwa
Kami semangat baru
Siap maju hancur semua musuh
Kami tentara Allah
Siap korbankan harta bahkan jiwa

Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa
Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa

Kami serahkan semua hidup pada Allah
Kami tekadkan tuk ikuti Rasulullah
Kami serahkan semua hidup pada Allah
Kami tekadkan tuk ikuti Rasulullah
Usung panji Ilahi
Iman kuat membaja
Hadapi tirani
Bebaskan ummat dunia
Bebaskan ummat dunia

Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa
Ar-ruhul jadid fi jasadil ummah
Hai mujahid luluh lantakkan jiwa pendosa

Ar-ruhul jadid (5x)

Advertisements

Kecintaan ‘Ukasyah bin Muhshan Terhadap Rasulullah S.A.W

Standard

KISAH SEDIH : Kisah Nabi bersama seorang pemuda syurga

Kisah ini diceritakan oleh Ust.Zakaria di Ijtima’ Dhuha fil yaumus Sabt, Maahad Tarbiyatul Ajyal pagi tadi…sangat menyentuh hati kisah ni….

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. pada saat sudah dekat wafatnya Rasulullah s.a.w., beliau menyuruh Bilal azan untuk mengerjakan solat, lalu berkumpul para Muhajirin dan Ansar di masjid Rasulullah s.a.w.. Kemudian Rasulullah s.a.w. menunaikan solat dua raka’at bersama semua yang hadir. Setelah selesai mengerjakan solat beliau bangun dan naik ke atas mimbar dan berkata:

“Allhamdulillah, wahai para muslimin, sesungguhnya saya adalah seorang nabi yang diutus dan mengajak orang kepada jalan Allah dengan izinnya. Dan saya ini adalah sebagai saudara kandung kalian, yang kasih dan sayang pada kalian semua seperti seorang ayah. Oleh kerana itu kalau ada yang mempunyai hak untuk menuntutku, maka hendaklah ia bangun dan balaslah saya sebelum saya dituntut di hari kiamat.”

Rasulullah s.a.w. berkata demikian sebanyak 3 kali kemudian bangunlah seorang lelaki yang bernama ‘Ukasyah bin Muhshan dan berkata:

“Demi ayahku dan ibuku ya Rasulullah s.a.w, kalau anda tidak mengumumkan kepada kami berkali-kali sudah tentu saya tidak mahu melakukan hal ini.”

Lalu ‘Ukasyah berkata lagi: “Sesungguhnya dalam Perang Badar saya bersamamu ya Rasulullah, pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun turun menghampiri anda dengan tujuan supaya saya dapat mencium paha anda, tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda untuk berjalan cepat, yang mana pada masa itu saya pun anda pukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya ingin tahu sama anda sengaja memukul saya atau hendak memukul unta tersebut.”

Rasulullah s.a.w. berkata: “Wahai ‘Ukasyah, Rasulullah s.a.w. sengaja memukul kamu.”

Kemudian Rasulullah s.a.w. berkata kepada Bilal r.a.: “Wahai Bilal, kamu pergi ke rumah Fatimah dan ambilkan tongkatku ke mari.”

Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fatimah sambil meletakkan tangannya di atas kepala dengan berkata: “Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk diqisas.”

Setelah Bilal sampai di rumah Fatimah maka Bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu. Kemudian Fatimah r.a. menyahut dengan berkata: “Siapakah di pintu?.” Lalu Bilal r.a. berkata: “Saya Bilal, saya telah diperintahkan oleh Rasulullah s.a.w. untuk mengambil tongkat beliau.”

Kemudian Fatimah r.a. berkata: “Wahai Bilal, untuk apa ayahku minta tongkatnya.” Berkata Bilal r.a.: “Wahai Fatimah, ayahandamu telah menyediakan dirinya untuk diqisas.”

Bertanya Fatimah. r.a. lagi: “Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk menqisas Rasulullah s.a.w.?.” Bilal r.a. tidak menjawab pertanyaan Fatimah r.a., segeralah Fatimah r.a. memberikan tongkat tersebut, maka Bilal pun membawa tongkat itu kepada Rasulullah S.A.W.
Setelah Rasulullah S.A.W. menerima tongkat tersebut dari Bilal r.a. maka beliau pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah.

Ketika melihat hal itu maka sayyidina Abu Bakar Ash-Shiddiq dan sayyidina Umar bin Khattab berdiri dan berkata, “Hai Ukasyah! Kami sekarang berada di hadapanmu! Pukul dan qisaslah kami berdua sepuasmu dan jangan sekali-kali engkau pukul Rasulullah saw.!”

Namun, dengan lembut, Rasulullah saw. berkata kepada kedua sahabat terkasihnya itu, “Duduklah kalian berdua. Allah telah mengetahui kedudukan kalian.”

Kemudian berdiri sayyidina Ali bin Abi Thalib yang langsung berkata, “Hai Ukasyah! Aku ini sekarang masih hidup di hadapan Nabi saw. Aku tidak sampai hati melihat kalau engkau akan mengambil kesempatan qisas memukul Rasulullah. Inilah punggungku, maka qisaslah aku dengan tanganmu dan deralah aku semaumu dengan tangan engkau sendiri!”

Berkata Rasulullah saw. “Allah swt. telah tahu kedudukanmu dan niatmu, wahai Ali!”

Setelah itu cucu Rasulullah Hasan dan Husin bangun dengan berkata: “Wahai ‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahawa kami ini adalah cucu Rasulullah s.a.w., kalau kamu menqisas kami sama dengan kamu menqisas Rasulullah s.a.w.”

Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah s.a.w. pun berkata: “Wahai buah hatiku, duduklah kalian berdua.” Berkata Rasulullah s.a.w. “Wahai ‘Ukasyah pukullah saya kalau kamu hendak memukul.”

Kemudian ‘Ukasyah berkata: “Ya Rasulullah s.a.w., anda telah memukul saya sewaktu saya tidak memakai baju.” Maka Rasulullah s.a.w. pun membuka baju, terlihatlah kulit baginda yang putih dan halus maka menangislah semua yang hadir.

seketika ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah s.a.w. maka ia pun mencium beliau dan berkata; “Saya tebus anda dengan jiwa saya, ya Rasulullah s.a.w. siapakah yang sanggup memukul anda. Saya melakukan begini kerana saya hendak menyentuhkan badan anda yang dimuliakan oleh Allah s.w.t dengan badan saya. Dan Allah s.w.t. menjaga saya dari neraka dengan kehormatanmu.”

Kemudian Rasulullah s.a.w. berkata: “Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Kemudian semua jemaah bersalam-salaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah pun berkata: “Wahai ‘Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperolehi darjat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah s.a.w. di dalam syurga.”

 

~~Wallahua’lam~~

LOVE 4 GAZA

Standard
24 Julai 2014, Khamis, 11:36pm
Andai ku punya kudrat…seisi dunia ini tidak ingin kulihat sengsara… Mari menyumbang HARTA dan DOA buat mereka di GAZA kerna kita tidak mampu menyumbang tenaga… Wahai orang2 Labuan yang berjiwa besar! Andai terjumpa kotak ini di mana2 sekitar Labuan, jangan lupa untuk masukkan sekadar sekurang2nya RM1 untuk saudara kita di GAZA…
Jpeg

‘Kerna Kau Tak Merasa’

Terima kasih kepada sahabat yang membuat video ini sebagai salah satu medium hebahan keadaan di Gaza. Walaupun beliau tidak mahu namanya dihebahkan, kita sama-sama mendoakan beliau dikurniakan isteri solehah.

Sebarkan, kerana kita enggan membiarkan Gaza tunduk!

<Nadir Al-Nuri Kamaruzaman>

Pelajar Tahun 2 Syariah, Universiti GAZA
~~Satu2nya pelajar Malaysia di GAZA kini

gaza 5

~~Terkesima dgn semangat anak kecil Syria… dgrkn ucapannya…

And let the history remember the number of bombs,
It kills the children and destroy the houses,
And let the days speak about the betrayal of the rulers,
And the conspiracy of the regime,
As if they were monkeys.

The batalion of Al-Qassam,
Refuses to surrender,
It keeps moving forward,
As if they were thunder,
They are many in numbers.

It’s ideology is luminous,
In it’s heart is foresight,
It’s weapon is solidarity.

So come, o brothers,
Let’s keep going forward ‘fi jannatil adnan’,
So we catch up with delegations.

Our blood is pure,
Our souls are proud,
Our life’s are gift,
The Lord we worship,
Our weapon is faith,
Patience and Solah,
And we supplicate to the Most Merciful,
And He accepts the testimony….

~~Kerajaan HAMAS Palestine tak minta banyak.. cuma hak kemanusiaan untuk hidup di bumi Allah s.w.t…

10341611_10204361855266425_89066984098088561_n

~~Antara usaha lain untuk bantu Saudara kita di GAZA… DADIH B.R… boleh buat tempahan utk Aidilfitri..boleh pilih perasa yang diingini…

poster DADIH (1)

~~Muslimcare Malaysia…

gaza 3

gaza 4

~~Wajah-wajah pemimpin yang ditakuti Israel…

pemimpin hamas

~~Peribadi pemimpin mereka…pejuang mereka…

gaza 8

gaza2

Selain dari seorang Muslim yang baik, berakhlak, mampu menjaga kerahsiaan dan kewaspadaan ( sir & hazar ) dan berdisiplin tinggi, pimpinan Hamas meletakkan beberapa criteria khusus untuk seseorang itu layak direkrut sebagai anggota Al-Qassam. Antaranya adalah seperti berikut :

1) Mendapatkan keizinan dari ibu bapa – ini tidak rumit kerana rata-rata ibu bapa di Palestin inginkan anak mereka syahid.

2) Mendapatkan keizinan dari ketua masjid di tempat tinggalnya yang mengesahkan bahawa : selama 3 bulan berturut-turut pemuda ini tidak meninggalkan solat Subuh berjama’ah di masjid.

3) Anggota Hamas dan Al-Qassam bukan sahaja tidak bermaksiat, menghisap rokok pun tidak.

4) Setiap anggota wajib mempelajari Tafsir Al-Qur’an.

5) Setiap anggota wajib membaca Al-Qur’an sehari satu juz’.

6) Setiap anggota wajib menghafaz 40 Hadith Arba’in ( Imam Nawawi ).

7) Melazimi puasa sunat dan bertahajud.

8) Kecerdasan yang tinggi – buktinya anggota mereka yang banyak melakukan aksi bom syahid semuanya golongan hafaz Al-Qur’an, ilmuwan dan intelektual Palestin.

9) Melazimi hadir di majlis-majlis pengajian dan halaqah ilmu.

10) Melazimi zikir harian.

11) Melazimi olahraga atau beriadhah.

12) Anggota Al-Qassam adalah mereka yang sudah siap untuk syahid bila-bila dan dimana sahaja tempat yang akan ditugaskan.

Sumber : http://pemburukejayaan.blogspot.com/

Lagi tentang Bridget Al-Qassam… Lawati : http://zainurrashid.com/?p=1896

Brigade Kataib Al Qassam

Qassam

~~Wajah-wajah berdarah GAZA…

gaza 3 gaza 4 gaza 5 gaza 6 gaza 7

~~Subhanallah…ingin sekali menjadi seperti ibu para pejuang…!

gaza1

~~Himpunan aman bantah kekejaman Israel utk Palestine… Di Ireland, Turki. London, Malaysia dan negara2 lain… Di mana PBB? OIC? Turki hantar tentera bantu HAMAS… Tp, Amerika hantar 2000 tentera bantu ISRAEL…? MALAYSIA? Allahuakbar…jika aku punya kudrat…

dublin Ireland london malaysia turki ankara

~~Mari kita sama2 doakan mereka yang dizalimi ini… dan didik anak2 kita… Lawati http://saifulislam.com/2014/07/mendidik-anak-anak-tentang-isu-palestin/

#supportGaza

#PrayforGaza

#qunutnazilah

doa qunut nazilah

Ada Sesuatu Yang Lebih Menguatkan seorang PEJUANG…

Standard

19 Disember 2012, Rabu, 11:22am

Alhamdulillah… syukurku ke hadrat Ilahi kerana masih dipinjamkan jasad dan roh untuk terus menerus beramal dan beribadah kepada Allah s.w.t dan berbakti juga berjuang untuk gapai manfaat di akhirat. Sesungguhnya tidak tergambar kasih sayangNya yang terlalu besar dan menggunung tinggi… melangit luas… Tanpa kasih sayangNya juga tidak mungkin ada makhluq yang diciptakanNya bebas hidup di dunia fana ini.

Seringkali kita merasakan dengan adanya matlamat dan azam sudah cukup menguatkan kita untuk berjuang ke akhirnya.. mehnah dan ujian pasti dapat ditolak ketepi tanpa dapat mempengaruhi diri yang sudah terpatri matlamat dihujungnya. Seolah-olah matlamat itu sangat menguatkan diri kita terutama insan yang mengaku ingin berjuang menegakkan agamaNya… HaqNya… Sunnnah RasulNya.. Hati insan yang sedemikian tidaklah ana nafikan akan kekuatannya dan ketabahannya dalam menghadapi ujian dan redha dengan taqdir yang ditetapkan untuk dirinya oleh Rabbul Jalil..

images

Namun, disebalik kekuatan dan ketabahan itu tetap dikira masih ada ruang kegoyahan kerana biarpun berbekalkan semangat kental… tubuh dan jasad tetap bisa goyah dan tidak ampuh melawan kesakitan andai diragut kesihatan diri… Diuji dengan mehnah dan tribulasi yang bertalu-talu… Insan itu turut menjadi keras dan seperti robot yang hanya ingin laju mencapai matlamat tanpa mempeduli akan orang-orang yang disekeliling yang sepatutnya dibawa bersama dalam perjalanan sebuah perjuangan. Dan amatlah tidak baik dan kerugian bagi sebuah da’wah yang keciciran perkara penting iaitu dalam pada membawa lebih ramai yang turut sama berada di atas landasan yang sama.

Apakah kalian tahu bahagian yang hilang itu?

Pengorbanan?

Tidak… orang yang hebat mengejar matlamat sangat faham dan amalkan konsep pengorbanan…

Istiqomah?

Tidak juga… kerna orang yang mahu capai matlamat pasti paling istiqomah menuju capaian terakhir…

Kefahaman?

Juga bukan… Kerana alasan yang sama… pasti dialah yang paling faham erti sebuah perjuangan… kerana itulah dialah yang paling struggle untuk perjuangan…

Keikhlasan?

Pun tidak… andai seseorang itu tidak ikhlas dalam berjuang, pasti sahaja dia tidak bertahan lama untuk terus istiqomah mencapai matlamat… pasti juga dia sedar akan pekejaan tanpa keikhlasan itu sia-sia belaka…

Daripada Umar Al Khatab r.a. Bahawasanya Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya di kalangan hamba-hamba Allah terdapat satu golongan yang bukan para nabi dan juga bukan para syuhada’ akan tetapi dicemburui oleh para nabi dan syuhada’ terhadap kedudukan mereka di sisi Allah pada hari kiamat kelak. Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, beritahulah kami siapakah mereka? Jawab baginda: Mereka adalah golongan yang berkasih sayang dengan semangat cintakan Allah dan bukan kerana tali persaudaraan, atau harta benda. Demi Allah, sesungguhnya wajah-wajah mereka bercahaya. Dan mereka berada di atas cahaya. Mereka tidak takut ketika manusia lain berasa takut. Mereka juga tidak sedih ketika manusia lain berasa sedih”.

love-baby1

Kemudian Rasulullah membaca ayat ini : “ألا إن أولياء الله لا خوف عليهم ولا هم يحزنون” “Sesungguhnya wali-wali Allah itu tiada ketakutan dan tidak berasa sedih”. Diriwayat oleh Abu Daud.

Rasulullah juga bersabda dalam satu hadis lain : “Sesungguhnya Allah berfirman pada hari kiamat : Dimanakah golongan yang berkasih sayang kerana kemuliaanKu? Pada hari ini Aku payungi mereka di bawah payunganku pada hari yang tiada perlindungan kecuali dari Aku”. Hadis riwayat Muslim.

Sesungguhnya hubungan persaudaraan ( ukhuwwah ) kerana Allah itu tidak akan terputus di dunia ini, bahkan ia berterusan sehingga ke hari akhirat. Allah berfirman di dalam surah al-Zukhruf yang bermaksud: “Teman-teman rapat pada hari itu ( kiamat ) menjadi musuh antara satu sama lain kecuali orang-orang yang bertakwa”.

images (1)

Iya… seorang insan yang ingin berjuang tidak boleh menjadi kuat seperti kuatnya hati pejuang yang dipenuhi dengan rasa kasih dan sayang terhadap tuhannya juga terhadap hambaNYA … makhluq ciptaanNYA… hanya kerana Allah s.w.t… hati-hati yang sebegini lebih kuat dan hebat dalam berjuang untuk mencapai matlamat di akhirnya… kekuatan dan ketabahan mereka tidak terduga dan tidak tercapai akal dan hati bagi mereka yang hanya ingin mengejar matlamat tanpa ada rasa kasih dan sayang sesama saudara seagama…

Arakian, hilangkanlah rasa benci, iri hati, dendam dan bara api yang hanya bisa memusnahkan hati seorang mukmin… ia bisa menghilangkan rasa kemanusiaan, keadilan, sehingga bisa menghilangkan akhlaqul kareem yang sepatutnya ada dalam jiwa seorang yang ingin berjuang membawa agama Allah s.w.t… yang ingin menjadi Asadullah… yang ingin menjadi Jundullah…

Seorang tentera Allah dan singa Allah bukanlah lahir dengan menjadi sebuah patung perhiasan yang hanya untuk dipandang tanpa berbuat apa atas apa yang berlaku disekelilingnya… bukan juga sebuah robot yang hanya melakukan sesuatu mengikut telunjuk dan dengan tanpa memikirkan hati dan perasaan insan disekeliling… apatah lagi memikirkan kebaikan dan keburukan yang berlaku di sekeliling… juga pastinya tidak akan bereaksi dan bertindak pada kemaksiatan dan kezaliman yang berlaku dalam masyarakat setempat apatah lagi masyarakat dunia… Maka dengan itu, jangan kikis fitrah rasa kasih dan sayang yang ada dalam diri kita… akan tetapi semai dan bajailah ia dan serahkan pada yang berhakkannya… InsyaaAllah… Allahu rahman wa Rahim..

Sabda Nabi SAW dalam hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim :
Yang bermaksud : “Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehingga ia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri”.

images (4)

~~Orang yang menyayangi pasti disayangi >> Menyayangimu tanpa syarat~~

Sebarkanlah Cintamu… 🙂

images (2)

~~Ukhwah Fillah Abadie Indah~~

Duhai Ibu…didiklah anakmu…

Standard

Anak ibarat permata yang perlu digarap sinarnya… Ibarat kain putih yang terserah pada kita dalam mencorakkannya… Ibarat air jernih yang perlu dipelihara dari keruhnya… Ibu Bapa yang merupakan insan pertama mereka kenali selepas lahirnya mereka ke dunia… Akan tetapi, kadang-kadang kita merasakan mahukan yang terbaik buat anak-anak tidak kena pada caranya sehingga merosakkan anak itu sendiri sepertinya dalam kisah drama yang diilhamkan dan dilakonkan oleh Allahyarham Tan Sri P.Ramlee dalam ‘Anakku Sazali’. Berikut adalah beberapa kesilapan dalam mendidik anak-anak buat Para IbuBapa, Guru, Penjaga, Pembantu Rumah, Atuk Nenek, Abang Kakak sekalian…

Kesilapan Kita Sebagai Ibu Bapa dalam Mendidik Anak-Anak

1. Kesilapan pertama: Kurang berdoa semasa mengandung. Antara doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa mengandung ialah
* Saidul (penghulu) istighfar
* Doa memohon rahmat (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3:8-9)
* Doa memohon zuriat yang baik (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3:38)
* Doa agar anak mengerjakan solat ((Al-Quran Surah Ibrahim, 14:40-41)

Kurang berdoa semasa membesarkan anak. Doa-doa yang digalakkan diamalkan semasa anak membesar ialah
* Doa agar anak patuh kepada Allah s.w.t (Al-Quran Surah Al-Baqarah, 2:128)
* Doa diberi zuriat yang menyejukkan hati (Al-Quran Surah Al-Fuqan, 25:74)
* Doa supaya nama anak membawa kebaikan kepadanya.

2. Kesilapan kedua: Banyak membaeri belaian Tarhib (menakutkan) daripada Targhib (didikan atau motivasi) seperti:
* menakutkan anak-anak dengan sekolah
* menakutkan dengan tempat gelap
* menakutkan dengan hutan rimba atau bukit bukau
* menggunakan kekerasan dan paksaan semasa menyuruh anak tidur.

3. Kesilapan ketiga: Tidak tegas dalam mendidik anak-anak
* Tidak menjadualkan kegiatan harian anak-anak
* Terlalu memfokuskan anak-anak kepada sesuatu aktiviti sahaja tanpa mengambil kira perasaan mereka.

4. Kesilapan keempat: Menegur mereka secara negatif
* Mengeluarkan kata-kata kesat dan maki hamun kepada anak-anak (terutama semasa marah)
* Membandingkan anak-anak dengan anak-anak lain atau anak orang lain.

5. Kesilapan kelima: Memberi didikan yang tidak seimbang antara jasmani (physical), rohani (spiritual) dan minda (intelektual)
* Ramai yang lebih mementingkan pendidikan minda dari pendidikan rohani.

6. Kesilapan keenam: Kurang memberi sentuhan kepada semua anak-anak
* Sedangkan Rasulullah kerap dilihat mendukung cucu-cucunya dan mencium mereka. Diriwayatkan oleh Aisyah r.a.: Pada suatu hari Rasulullah SAW mencium Al-Hassan atau Al-Hussien bin Ali r.a. Ketika itu Aqra’ bin Habis At-Tamimy sedang berada di rumah baginda. Berkata Aqra’: “Ya Rasulullah! Aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium seorang pun daripada mereka.” Rasulullah melihat kepada Aqra’ kemudian berkata: “Siapa yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi.”
(Maksud Al-Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

7. Kesilapan ketujuh: Penampilan diri yang kurang anggun dan kurang kemas
* Ibu bapa tidak menunjukkan cara berpakaian yang kemas dan yang menepati syarak bile berada di rumah, iaitu berpakaian secara selekeh atau berpakaian seksi di hadapan anak-anak.

8. Kesilapan kelapan: Susunan rumahtangga yang tidak kemas
* Ini mengakibatkan anak-anak terikut-ikut dengan cara itu dan membesar menjadi pemalas dan selekeh.

9. Kesilapan kesembilan: Kurang menghidupkan sunnah di rumah
* Seperti memberi salam, makan berjemaah, beribadah bersama-sama dan sebagainya. Dalam menjawab salam, lazimkanlah menjawab salam dengan yang lebih baik dari salam yang diberi.

10. Kesilapan kesepuluh: Tidak menggantungkan rotan di tempat yang mudah dilihat oleh anak-anak
* Dalam Islam, merotan anak dengan tujuan mendidik adalah satu Sunnah.

11. Kesilapan kesebelas: Kurang mendedahkan anak-anak dengan model yang cemerlang
* Seperti para ulama’ dan orang-orang yang berhemah tinggi dan berakhlak mulia. Anak-anak juga patut didedahkan dengan sembahyang jemaah, kuliah agama dan aktiviti-aktivi yang bersesuaian dengan akhlak Islam.

12. Kesilapan keduabelas: Berrtengkar di depan anak-anak
* Ini akan menyebabkan anak-anak rasa tertekan dan membenci salah seorang dari ibu bapanya.

13. Kesilapan ketigabelas: Membenarkan orang yang tidak elok sahsiahnya masuk ke dalam rumah
* Samada dari kalangan sahabat sendiri ataupun sahabat anak-anak, kerana ini akan memberikan contoh yang tidak baik kepada anak-anak yang sedang membesar.

14. Kesilapan keempatbelas: Kurang mengawasi rancangan-rancangan yang ditonton
* Samada dari TV ataupun video. Pengawasan dalam hal ini adalah penting kerana kebanyakan rancangn dari media ini menonjolkan akhlak yang kurang baik seperti pergaulan bebas lelaki dan perempuan, pakaian yang tidak menepati syarak dan perbualan yang boleh merosakkan agama anak-anak.

15. Kesilapan kelimabelas: Terlalu bergantung kepada pembantu rumah untuk mendidik anak-anak
* Sebagai ibu bapa kitalah yang akan disoal di akhirat kelak akan anak-anak ini. Oleh itu adalah menjadi satu kepentingan kita untuk berusaha memastikan anak-anak terdidik dengan didikan Islam.
“Harta benda dan anak-anak kamu hanyalah menjadi ujian dan di sisi ALLAH ada pahala yang besar.”
(Al-Quran Surah At-Taghabun, 64:15)

Maka, berilah yang terbaik darimu duhai ibu buat anak-anakmu yang bakal berbakti kepadamu kelak… Doamu diharapkan…Kasih sayangmu didamba… Perhatianmu diinginkan… Kebijaksanaan dan Ketaatanmu pada Tuhan itulah yang menjadi bekalan pada setiap aliran urat darah anak-anakmu… Moga berkat itu melimpa buatmu dan generasi akan datang…. Wallahualam…

 

 

 

-SUMBER-

2012…Ibarat meniti di titian rapuh…

Standard

15 Januari 2012, Ahad, 12:48pm

Assalamaualaikum… salam penuh kerahmatan…

Seperti biasa, tahun baru pasti disambut dengan meriah oleh segenap lapisan masyarakat… baik dikalangan kepimpinan negara, mahupun dikalangan rakyat yang berbagai rupa dan bentuk hati… Setiap langkah kaki, samada ringan mahupun berat, tetap setiap insan ini mencuba untuk terus melangkah… Bagi insan yang diseru kembali kepada Rabbnya, terhentilah langkah di alam fana ini… mereka tetap terus melangkah, tapi langkah kaki di alam Baqo’ pula… masing2 meniti kehidupan yang berbagai bentuk mehnah dan tribulasinya…

Pro dan kontra yang sejak kelmarin aku muhasabahkan dalam pada meniti langkah untuk menjejakkan kaki di tahun 2012 sangat meresahkan… “Ibarat Meniti Di Titian Rapuh”… Aku kembali terfikir… apakah yang bakal aku lakukan di hari-hari yang mendatang? adakah pahala dari amal ibadahku akan aku usahakan untuk kutambahkan? atau aku akan terleka dan terbuai dek rutin harian yang meresahkan? bisakah aku tambahkan amalku? atau 2012 mendatang ini hanya aku bazirkan untuk melakukan perkara yang sia-sia? Bisakah aku menjadi yang lebih baik dari semalam? semuanya merunsingkanku…

Ish… boleh ke aku kentalkan hati… kuatkan iltizam untuk meniti hari esok? sedangkan dulu aku terlalu lemah dan mudah sekali leka dan terpengaruh… mampukah aku selesaikan perkara yang tidak dapat aku putuskan pada tahun lalu? semua itu pasti akan mempengaruhi hidupku akan datang… pasti! itu sudah pasti!

Sebenarnya, bilamana kita cuba fikir-fikirkan kembali… segala amal kita adalah berpunca dari pengaruh hati yang menggambarkan iman… Dengan berusaha menambahkan iman, menjadikan hasil pada amal kita akan datang. Antara sebab-sebab yang menjadikan kepada lemahnya iman adalah :

  • Asyik dan lalai dalam kesibukan duniawi. Sibuk dengan urusan kerja dan keluarga. Sibuk untuk mengumpulkan harta. Allah berfirman dalam surah Al-Fath: 11… “Mereka disibukkan dengan harta dan ahli keluarga mereka…”.
  • Lalai yang disebabkan perkara-perkara ibadah. Kadang-kadang perkara ibadah boleh melalaikan kita dan mengurangkan iman bila kita tidak ikhlas dalam melakukannya. Berbuat bukan kerana Allah tetapi kerana pandangan manusia. Salah seorang sahabat Nabi s.a.w berkata : “Iman bertambah dan berkurang, bila kami ingat Allah, maka itu tanda iman bertambah, bila kami lupa dan leka, maka itu tanda iman iman berkurang..”
  • Banyak beban dan tanggungjawab. beban ini termasuklah perkara yang berkaitan dengan segala urusan duniawi sehingga kita tidak ada ruang untuk  memperuntukkan sedikit masa kita untuk mengintrospek diri dan memberi hak hati dan jiwa.
  • Lemah Mutabaah (follow-up) dan Taujih Imani (mengukur tahap iman) dari individu-individu yang dipercayai seperti murabbi dalam pada memberi perhatian untuk proses tarbiyah (latihan) kearah menjadi lebih baik.
  • Lebih banyak memikirkan dan mempertikai perkara Idari (pengurusan) sehingga menyebabkan kekeringan ruh, kerana terlalu banyak berselisih pendapat dan berdebat, menonjolkan diri sehingga hilang makna kelembutan jiwa.

Aku terbaca kaedah merawat dan menyegarkan kembali iman dalam sebuah buku bertajuk ‘TARBIYAH dari zero to hero’ karangan Azizee Hasan…

  1. Sentiasa bertafakur dan memikirkan kejadian alam.
  2. Tafakkur kepada Kitabullah.
  3. Berfikir kepada Nikmat Allah dan Sunnatullah.
  4. Perbanyakkan Ibadah Wajib dan tambahkan dengan ibadat Nawafil.
  5. Perangilah kebatilan dengan kuasa kebenaran

Iman sangat penting untuk membentuk amal yang baik dalam diri kita bagi hari-hari yang mendatang. Ia seharusnya menjadi prioriti utama yang menjadi asas menerbitkan akhlaq. Iman juga boleh menjadi faktor dalam menghasilkan amal yang bersungguh-sungguh, ihsan, teliti dan kuat. Sabda Rasulullah s.a.w : ” Sesungguhnya Allah amat suka apabila salah seorang daripada kamu melaksanakan satu-satu pekerjaan, dia bersungguh-sungguh”. Pekerjaan di jalan dakwah akan menjadi lancar dengan adanya iman yang subur sebagai pelincirnya. Iman juga merupakan sebaik-baik bekalan dalam memikul beban dakwah kerana ia dapat menghasilkan pendirian yang hebat, pejuang yang luar biasa, yang sanggup berkorban jiwa dan harta selain ia menjadi tali pengikat untuk menggapai matlamat yang jauh.

Segala usahaku untuk mengesan kelemahan dan mencari formula penambahbaikan hanya akan berhasil dengan adanya amal. Perkara teoritikal ini boleh saja menjadi praktikal dengan iltizam yang tinggi dalam diri. Tetapi, ia bisa hancur tanpa kesedaran dan pengorbanan untuk berusaha menjadi yang lebih baik ibarat meniti di titian rapuh untuk menyambut tahun-tahun dalam kehidupan yang mendatang….InsyaAllah…Wallahualam…