Category Archives: Fakta Umum

SAINS DAN ISLAM – Siri 1

Standard

25/02/2015, Rabu, 12:29am

Bismillahirrahmanirrahim…

Tanggungjawab sebagai guru Sains Menengah dan Rendah sememangnya berat yang bukan sahaja perlu mengajar sepenuhnya silibus sains sepenuhnya…malahan perlu mendidik para ‘Mujahid Kecil’ saya disekolah ini untuk mengenal Allah dan mendalami Islam melalui kacamata SAINS. Sepertimana golongan Ulul Albab InsyaaAllah. Maka, saya ambil peluang ini membuat catitan bersiri mengenai sains dan Islam buat tatapan pembaca sekalian termasuk anak-anak murid saya.

Minat tentang sains ni sudah bermula sejak mengenal tulis baca. Mula membaca tentang sains dan alam ketika 6 tahun. Tentang Alam Semesta ketika darjah 2 dan tentang Sains dalam Al-Quran serta haiwan-haiwan yang disebut didalam Al-Quran ketika darjah 5. Di universiti, pernah mengandali program “The Universe in the Eyes of i-Science“. Yang merupakan forum dan kem ilmiah mengupas Sains dan Islam. I-Science membawa maksud Islamic Science atau Sains Islam. Harapannya, agar lebih ramai lagi mengenali Allah dan mendalami Islam melalui Sains. InsyaaAllah.

Untuk Entri kali ini, adalah tentang tulang sulbi…Moga bermanfaat… Tafaddhol.

open-uri20130320-30766-1r8v0sb

 

Tulang Sulbi

Apa rahsia yang terkandung di dalam keajaiban penciptaan tulang sulbi, sehingga tulang ini disebut oleh baginda Rasulullah SAW sejak lebih 1400 tahun yang lampau?

Mengikut istilah anatomi, tulang sulbi dikenali sebagai Coccyx. Ia merupakan tulang yang terakhir dalam susunan dari atas ke bawah tulang vertebra (tulang belakang) yang terletak dibahagian pinggul tubuh manusia.

Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasululah SAW bersabda yang bermaksud :

“Semua bahagian tubuh anak Adam akan dimakan tanah, kecuali tulang sulbi yang daripadanya ia diciptakan dan daripadanya dia akan dibangkitkan.” (riwayat An-Nasa’i, Abu Daud dan Ibnu Majah)

Berdasarkan hadith di atas dapat disimpulkan bahawa :

1 – Bermulanya kejadian manusia adalah daripada tulang sulbi.
2 – Tulang sulbi begitu utuh dan tidak akan hancur.
3 – Manusia akan dibangkitkan semula pada hari kiamat daripada tulang sulbi.

Daku Amat Menyintai Mu

Kejadian manusia daripada tulang sulbi. Ovum yang disenyawakan oleh sperma dinamakan zigot. Kemudian pembentukan janin bermula iaitu daripada 1 sel ia membelah menjadi 2 sel dan seterusnya setiap sel masing-masing membelah lagi dan lagi. Struktur yg mula-mula dibentuk pada janin manusia pada hari ke 14 selepas persenyawaan ialah hujung ekor atau coccyx.

Semasa proses pembentukan janin yang sempurna, hujung ekor ini akan terus memanjang dan menjadi benang asas (primitive streak) dan lingkungan asas (notochord). Kemudian, notochord akan membentuk kepala janin manakala primitive streak akan membentuk tubuh janin. Setelah ia membentuk badan dan kepala janin, pita-pita asas ini akan berundur secara beransur-ansur hingga ia masuk semula ke hujung ekor (coccyx).

Tulang sulbi tidak akan hancur.

Seorang saintis Jerman bernama Hans Spermann berjaya membuktikan bahawa sel-sel di dalam coccyx tidak akan hancur atau musnah. Dalam kajian yang dilakukan, beliau telah mengisar tulang coccyx hingga hancur dan memanaskannya dengan suhu yang amat panas dalam tempoh masa yang lama. Beliau kemudian memeriksa sel-sel tulang tersebut dan ternyata ia masih lagi hidup dan masih terus utuh seperti biasa.

Subhanallah, Maha suci Allah. Begitu agung ciptaan-Nya. Jadi ini bermakna, walaupun jasad seseorang telah meninggal dunia, tetapi sel-sel dalam tulang coccyx kekal hidup walau di mana sekalipun dia dikebumikan dan walaupun telah beribu tahun lamanya. Manusia dibangkitkan semula pada hari kiamat menerusi tulang sulbi. Dalam AL-Qur’an, Allah SWTada menceritakan tentang kebangkitan manusia pada hari kiamat.

Firman Allah yang bermaksud :

“Engkau memasukkan malam ke dalam siang dan Engkau memasukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup daripada yang mati dan Engkau keluarkan yang mati daripada yang hidup” (surah Ali I’mran 3:27)

Maka jasad-jasad akan ditumbuhkan buat kali ke dua daripada hujung ekor seperti mana ia telah tumbuh buat kali pertama di dalam rahim ibu.

Hans Spermann berjaya membuktikan keupayaan sel2 tulang coccyx untuk tumbuh semula. Beliau telah memasukkan tulang sulbi yang telah dikisar dan dibakar tadi ke dalam embrio2 lain. Hasilnya, tulang sulbi tersebut tetap dapat tumbuh dan membentuk janin yang lain. Wallahualam.

maxresdefault

 

Pautan Video : https://www.facebook.com/video.php?v=10153156427854553&set=vb.259672394552&type=2&theater

 

Mereka yang kukagumi…

Standard

Khamis, 19 Ogos 2011, 3:58pm

Mereka yang ini sangat hebat…! Sungguh! Aku sangat kagum……! Mereka inilah…

Yang menjaga hati…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang sememangnya tiada pacar atau boyfriend girlfriend… Tiada muslimat/muslimin yang terdetik dihati mereka untuk menyukai… tetapi, mereka ini kelihatan hebat dan amat kukagumi apabila mereka dengan sedaya upaya berusaha menahan hati… mengawal emosi… mengawal perasaan… dan terus menerus menjaga hati… mereka berusaha merahsiakannya sebelum tiba waktu yang sesuai mereka meluahkan untuk menyahut seruan sunnah Rasulullah s.a.w… dan mendirikan istana rumahtangga… mereka bertekad dengan azam yang kuat… Sungguh! Aku kagum….!

Yang mengawal Ammaroh…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang tidak pernah marah… tidak pernah rasa geram dan sakit hati… Tetapi, mereka berusaha sedaya upaya mengawal nafsu ammaroh… berusaha menahan hati yang marah… berusaha menyejukkan hati… dengan istighfar… dengan mengambil wudhu’… dengan membaca Al-Quran… Mereka berusaha untuk tidak menyakiti orang lain dengan kemarahannya… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang menjaga tutur bicara…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang tidak pernah tersalah kata… tersilap bicara… bukanlah tidak pernah menyinggung hati orang lain dengan bicaranya… Tetapi, mereka ini berusaha dalam berfikir sebelum melontarkan setiap kata-kata mereka supaya tidak menginggung hati orang lain… mereka berusaha menimbang tara buruk baik tutur kata mereka… mereka berusaha menghayati dan memahami kesan bicara mereka terhadap diri orang disekeliling… Mereka tidak pernah berniat buruk, berbicara untuk menyakiti hati orang lain… Mereka turut merasa dan memikul tanggungjawab akibat diatas setiap kata-kata mereka tanpa berdolak dalih… Sungguh! Aku kagum…!

Yang berani meminta maaf…

Mereka ini bukanlah seorang yang maksum seperti para nabi… mereka bukanlah seorang yang tidak pernah melakukan kesilapan… mereka bukanlah seorang yang tidak pernah tersilap tingkah… terlakukan dosa… Tetapi, mereka ini berusaha memperbaiki kesilapan mereka… berusaha bertanggungjawab akibat kesalahan mereka… berusaha dan berazam tidak mengulangi kesilapan mereka untuk kedua kalinya… berusaha untuk mengenepikan ego dalam diri mereka untuk memohon maaf dan akui kesilapan…  Bertaubat sesungguhnya terhadap Rabbul Jalil… Tuhan sekalian alam…  Berusaha kembali ke jalan Allah… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang sanggup berkorban…

Mereka bukanlah seorang yang langsung tidak pernah pentingkan diri… bukanlah yang tidak pernah mengabaikan orang lain… yang juga pernah merebut peluang untuk memuaskan hati sendiri… Akan tetapi, mereka berusaha untuk mengenepikan perasaan pentingkan diri… mereka berusaha mendidik diri , hati, dan nafsu agar akur pada keimanan yang teguh… mereka bukan sahaja berkorban keinginan sendiri, malah mereka cuba mendahulukan orang lain lebih dari diri mereka sendiri… Mereka bersedekah terhadap makanan yang ada ditangan mereka biarpun perut sendiri berkeroncong… mereka bersedekah terhadap wang ditangan mereka biarpun untuk kegunaan sendiri tidak mencukupi… mereka tetap membantu orang lain biarpun diri sendiri layak dibantu… mereka korbankan perasaan sendiri demi untuk menjaga perasaan orang… mereka korbankan kesenangan diri demi untuk memberi kesenangan orang lain…  mereka korbankan keinginan diri demi untuk memenuhi keinginan orang lain… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang merebut ramadhan secara luarbiasa…

Mereka bukanlah seorang yang tinggi ilmunya… bukan juga banyak amalannya… mereka sangat menyedari kekurangan diri dengan berusaha memperbaiki dan menambah amalan… Bulan penuh barokah Ramadhan kareem ini digunakan secara optima untuk memperoleh pahala… menampal pakaian iman mereka yang carik… Malahan, mereka tidak kedekut untuk mensedekahkan amalan mereka kepada orang tua yang mendidik dan melahirkan mereka… Tidak lupa mendoakan seluruh Muslimin muslimat agar turut bersama-samanya mengejar amalan di bulan barokah… Pecutan dilakukan untuk diri mereka, sedikitpun tidak menghalang mereka untuk membawa orang lain bersama dalam beramal… Perlumbaan untuk memperoleh pahala amalan yang banyak, tidak menjadikan mereka berniat membiarkan orang lain hanyut… diusahakan untuk dibawa bersama….. Sungguh! Aku sangat kagum…!                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               

-qatrunnada-

“Salam Pecutan Terakhir Ramadhan…”

“Membayangkan pengamal untuk berusaha beramal… Selamat Beramal….

Pengaruh AKAL…

Standard

Otak (brain) adalah organ yang mengawal tingkah laku manusia, sama ada yang baik atau tidak baik. Namun dalam situasi tertentu tingkah laku kita boleh  ’ditelunjukkan’ pula oleh gejolak jiwa dan perasaan.

Dalam kehidupan materialistik hari ini, tumpuan lebih diberikan ke atas kemampuan otak kita. Inilah yang ditunjukkan apabila masyarakat terlalu teruja dan meraikan kejayaan anak-anak mereka yang berjaya skor 5 – 10A dalam UPSR, PMR, SPM atau STPM/STAM. Jika gagal cemerlang, masyarakat yang sama juga akan bersedih dan kecewa. Kekesedihan dan kekecewaan ini selalunya lebih panjang diluahkan sebagaimana kegembiraan meraikan kejayaan anak-anak yang cemerlang.

Keprihatinan, juga kepekaan masyarakat nyata berbeza dalam isu akhlak dan sosial anak-anak kita. Bukan tiada yang risau atau berat memikirkan masalah sosial ini. Namun ia hanya dikongsi oleh sebahagian kecil daripada keseluruhan masyarakat kita yang besar.

Walau apapun realitinya, otak tetap besar kebolehan dan kesannya kepada kita. Oleh itu, ia menjadi bahagian tubuh manusia yang sangat penting untuk dijaga.

Dalam ilmu psikologi pendidikan, hal kemampuan otak ini sangat berkait dengan pembentukan sikap kita. Sikap ini dibentuk oleh nilai, kepercayaan, ideologi, andaian atau pun sangkaan kita terhadap sesuatu perkara. Kajian menunjukkan bila cara kita berfikir berubah, maka sikap kita turut berubah sama. Kesan akhirnya ialah perubahan tingkah laku dan amalan lama. Ini terjadi kerana kita berpindah dari nilai, kepercayaan, andaian lama kepada yang baru.

Barulah kita faham apabila kita selalu dinasihat pakar motivasi, para guru dan kaunselor agar mengubah set minda (mind-set) kita untuk mengubah tingkah laku. Inilah yang dimaksudkan dengan gesaan agar ubahlah cara berfikir atau dalam bahasa sekarang lakukan anjakan paradigma (paradigm shift).

Oleh kerana besarnya peranan, fungsi dan pengaruh otak ini kepada kehidupan kita , maka  fahamlah kita mengapa ramai pihak cuba mempengaruhi cara berfikir kita, baik secara halus atau secara terang-terangan, sama ada untuk tujuan baik atau jahat.

Dengan agenda masing-masing, melalui kempen, iklan, kegiatan atas nama seni, pendidikan, kebudayaan, ekonomi, politik bahkan agama, otak atau pemikiran kita diberikan dalil, testimoni, fakta, teori dan sebagainya. Dengan cara kreatif juga kritis, kita akan cuba dipengaruhi untuk bersetuju dengan apa yang mereka berikan kepada kita.

Bagi masyarakat Barat, pendekatan ini lebih mudah mencapai matlamatnya kerana mereka berpegang dan mendokong pemikiran logik, atau rasionalisme. Justeru, kehidupan masyarakat Barat sangat ditentukan oleh apa-apa yang logik atau munasabah beradasarkan kepada hujah akal semata-mata.

Agama Kristian – kepercayaan bertuhan triniti yang menuntut ketaatan dan kepatuhan hati penganutnya – yang sebelum ini menakluki pemikiran dan cara hidup masyarakat Barat, kini telah disempitkan kepada tempat dan masa yang tertentu sahaja. Inilah kesan daripada sekularisme – hasil kejayaan pemberontakan rakyat ke atas kuasa gereja (churchnity).

Entri hari ini bukan untuk mengupas perbezaan otak kita orang Timur dengan otak orang Barat dan kesannya kepada kehidupan dua masyarakat ini. Ia memerlukan ruang lain untuk kita mengupas dan membahaskannya. Saya menyentuhnya sekadar ‘selingan’ untuk bahan renungan kita semua.

Apa yang saya mahu kongsikan adalah adanya kepercayaan bahawa otak kita boleh gagal berfungsi dengan baik disebabkan oleh tabiat-tabiat peribadi kita yang tidak betul dan tidak sihat.

Kepada pelajar saya, maklumat ini sangat berguna untuk anda memahami pencapaian anda yang lemah dalam akademik selama ini atau cara hidup yang pasif dan tidak produktif.

Wallahua’lam

-sumber : cikgubad-

pautan : https://qatrunnada88.wordpress.com/diari/

tajuk ‘Dunia Kini’

Dunia Kini…

Selasa, 1 Mac 2011, 00:17am.

Setelah agak lama tidak menaip di blog ini, terasa jemari ingin sekali menar-nari lagi diatas papan kekunci laptop ana yg makin usang… Hmmm…

Kalau dulu bergelar mahasiswa… kini bergelar alumni… kalau dulu terbelenggu dengan masalah sebagai pelajar… kini terbeban dengan tugas sebagai seorang ‘guru’ sekolah rendah agama Islam…

‎~~MuLa bErFiKiR dAn bErTiNdAk sEpErTi ‘oRaNg tUa’… hmm…sindrome seorang ‘gUrU’…

-quote dari fb ana-

iya benar… jika dulu dalam fikiran banyak impian dan harapan untuk diri sendiri dan untuk ummah… tp, kini… impian dan harapan teralih kepada para pelajar ana di sekolah… harapan melihat mereka membesar dengan baik dengan penerapan nilai2 Islam yang tinggi dalam diri… harapan mereka mengamalkan Islam bukan kerana terpaksa, tetapi memilih jalan untuk mengamalkan Islam dengan bebas beserta kefahaman…

Ana terasa seperti mula berfikir seperti ‘orang tua’… yang merisaukan anak2 mereka… hmm… pd usia belum mencecah 23tahun ni… ana tak sangka boleh mencapai kepada pemikiran seperti itu seawal ini… walaupun masih dgn title ‘single’… apa ini perkara biasa? atau janggal? ana kurang mengerti… tp, ana yakin dan percaya… inilah sindrome seorang GURU… yg sentiasa inginkan yang terbaik untuk anak2 muridnya…

Dek kerana ingin menjalankan amanah yang tergalas sebagai ‘pendidik’, pelbagai perkara luar dugaan telah ana lakukan… merotan, mencubit, tarik telinga, ketuk ketampi, berdiri atas kerusi, dsb… semua ana dah buat dengan anak2 murid ana yang agak nakal tu… sedih…

Tapi, semua guru mengakui cabaran mendidik anak2 zaman kini lebih dahsyat berganda berbanding zaman dulu… semuanya ana kira, dek kerana pemakanan, pengaruh negatif, telah menjalar ke serata masyarakat yang menyebabkan lahirnya generasi yang kita dapat lihat kini… Namun, harapan tetap menggunung untuk melihat anak2 didik ini benar2 terdidik…

Semoga mereka menjadi insan yang mantap duniawi dan ukhrowinya…

Untuk itu, sebagai guru… ana perlu memantapkan diri berkali2 ganda untuk mendapatkan hasil yang baik… Ya Allah… permudahkanlah… Amiiin…


Narkolepsi (Narcolepsy) – Serangan Tidur

Standard

Narkolepsi (narcolepsy) adalah gangguan tidur yang cukup umum diderita, namun seperti gangguan tidur lainnya ia juga amat jarang dikenali oleh masyarakat. Narkolepsi dalam bahasa awam, boleh dikatakan sebagai serangan tidur dimana penderitanya amat susah mempertahankan keadaan sedar. Hampir sepanjang waktu ia mengantuk. Rasa mengantuk dapat dipuaskan setelah tidur selama 15 minit, tetapi dalam waktu singkat kantuk sudah menyerang kembali. Sebaliknya di malam hari, banyak penderita narkolepsi yang mengeluh tidak dapat tidur.

Yang terutama terganggu adalah mekanisme pengaturan tidur, dimana tahap tidur REM dapat menembus kesadaran disaat kita terjaga. Tahap tidur REM adalah tahap dimana kita bermimpi (lihat bagian Gambaran Pola Tidur.) Tidak jarang penderitanya berada dalam kondisi tidak sepenuhnya terjaga atau tidak sepenuhnya tertidur.

Untuk mengenali penderita narkolepsi, terdapat 4 gejala klasik (classic tetrad):
1.     Rasa kantuk berlebihan (EDS)
2.     Katapleksi (cataplexy)
3.     Sleep paralysis
4.     Hypnagogic/hypnopompic hallucination.

Rasa kantuk yang berlebihan di siang hari merupakan gejala umum gangguan tidur. Tetapi jika rasa kantuk ini timbul pada orang yang tidak menderita OSA (Obstructive Sleep Apnea) ataupun PLMS (Periodic Limb Movements) dengan disertai gejala lain (4 gejala klasik,) narkolepsi harus dipertimbangkan sebagai diagnosa.

Katapleksi merupakan gejala khas narkolepsi yang ditandai dengan melemahnya otot secara mendadak. Otot yang melemah bisa beberapa otot saja sehingga kepala terjatuh, mulut membuka, menjatuhkan barang-barang, atau bisa juga keseluruhan otot tubuh. Keadaan ini dipicu oleh lonjakan emosi, baik itu rasa sedih maupun gembira. Biasanya emosi positif lebih memicu katapleksi dibanding emosi negatif. Pada sebuah penelitian penderita narkolepsi diajak menonton film komedi, dan saat ia terpingkal-pingkal tiba-tiba ia terjatuh lemas seolah tak ada tulang yang menyangga tubuhnya.

Penderita narkolepsi dapat mengingat semua kejadian selama serangan yang berlangsung selama beberapa detik hingga minit. Tetapi, dalam suasana yang kondusif dan nyaman, ketika mengalami serangan katapleksi seorang penderita dapat langsung tertidur pulas. Kondisi ini perlu dibedakan dengan sinkop atau serangan kejang dimana penderitanya tidak dapat mengingat segala kejadian selama serangan.

Tidak semua penderita narkolepsi mengalami katapleksi. Beberapa orang tidak mengalami katapleksi sama sekali atau baru merasakannya setelah beberapa tahun.

Hypnagogic / hypnopompic hallucination merupakan halusinasi yang sering kali muncul begitu saja saat penderita hendak tidur. Isi halusinasi secara misterius sering kali menyeramkan. Yang paling sering dilaporkan adalah kehadiran orang asing di sudut kamar. Tidak jarang penderita menceritakan kehadiran seorang teman di kamar tidurnya yang sebenarnya tidak sedang berkunjung. Kondisi ini sering kali mengarahkan diagnosa pada gangguan-gangguan kejiwaan.

Padahal yang terjadi adalah kesedaran mimpi yang menerobos kesadaran terjaga, sehingga muncul sebagai halusinasi. Ini biasanya terjadi pada saat peralihan dari sadar ke tidur (hypnagogic) atau dari tidur ke sadar (hypnopompic.)

Sleep paralysis adalah keadaan lumpuh dimana penderitanya tidak dapat menggerakkan tubuhnya sama sekali. Di saat peralihan dari sedar ke tidur, sleep paralysis bisa menyerang berbarengan dengan halusinasi sehingga menimbulkan pengalaman yang menakutkan bagi penderitanya. Ini terjadi karena gelombang tidur REM (mimpi) yang menerobos ke kesadaran sehingga seolah penderita bermimpi di siang bolong. Anda tentu ingat, bahwa dalam tahap tidur REM seluruh otot tubuh (kecuali mata dan pernafasan) menjadi lumpuh total.

Untuk menegakkan diagnosa, selain keempat gejala klasik tadi diperlukan juga pemeriksaan Polysomnografi (sleep study.) Pemeriksaan dilakukan semalaman dan dilanjutkan dengan Multiple Sleep Latency Test (MSLT.) MSLT adalah sleep study yang dilakukan di pagi hingga sore hari untuk mengetahui seberapa lama seseorang dapat tertidur di pagi/siang hari. Pemeriksaan dibagi menjadi 5 kali tidur siang, dimana setiap kalinya pasien diberi waktu 20 menit untuk jatuh tidur dengan tidur pertama berjarak 1,5 hingga 3 jam setelah bangun pagi. Penderita narkolepsi tertidur kurang dari 5 menit dan biasanya dari 5 tidur siang terdapat 2 sleep onset REM (SOREM.) SOREM adalah kondisi dimana gelombang otak penderita berubah langsung dari terjaga ke REM.

Pada narkolepsi yang tidak disertai dengan katapleksi, selain menggunakan MSLT diagnosa dapat juga ditegakkan dengan ditemukannya antigen khusus (HLA DQB1*0602) atau rendahnya kadar hipokretin (orexin) dalam cairan serebro spinal.  Walaupun tidak spesifik untuk memeriksa narkolepsi, pemeriksaan ini dapat membantu diagnosa. Biasanya pasien tanpa katapleksi yang tes DQB1*0602-nya positif, baru akan diperiksakan kadar hipokretin.

Sleep paralysis dan hypnagogic hallucination tidak hanya terjadi pada penderita narkolepsi. Anda tentu pernah mengalaminya, setidaknya sekali dalam sepanjang hidup. Saat kelelahan dan mempunyai hutang tidur yang menumpuk, tanpa disadari Anda pun langsung jatuh pada tahap tidur REM (SOREM.) Antara sadar dan bermimpi Anda seolah melihat bayangan gelap melintas di depan, dalam ketakutan Anda ingin beranjak, tetapi seluruh tubuh lumpuh tak mau bergerak hingga akhirnya Anda tersadar penuh dan bertanya-tanya tentang kejadian yang baru saja dialami. Pengalaman mistis?

Narkolepsi merupakan gangguan yang penyebabnya masih belum diketahui secara pasti. Penelitian dengan menggunakan anjing-anjing narkoleptik masih terus dilakukan dan mulai menampakkan titik terang.

Walau demikian, dengan perawatan yang tepat dan penuh disiplin, seorang penderita narkolepsi dapat hidup normal. Apalagi dengan disertai dukungan dari keluarga dan para sahabat yang siap menjaga keselamatan si penderita. Kecelakaan sering terjadi karena serangan lumpuh (paralysis) yang muncul tiba-tiba saat memasak, mengendara, menyetrika atau berendam.

Penderita narkolepsi yang berada dalam pengobatan dapat mengendara jarak dekat secara aman. Bahkan dikatakan bahwa mereka berada dalam kondisi yang lebih aman dibandingkan dengan orang ’normal’ yang sedang kurang tidur!

Penyakit ini juga tidak dapat dikatakan penyakit keturunan. Meskipun ada anak yang menderita narkolepsi seperti orang tuanya, kebanyakan penderita mempunyai anak-anak yang normal. Jadi jika pasangan Anda menderita narkolepsi jangan ragu untuk menikahinya.

sumber :

http://sleepclinic.wordpress.com/2009/05/01/narkolepsi-narcolepsy-serangan-tidur/

Konflik ‘Nilai’ Dalam Diri Orang Beriman

Standard

Sepanjang pagi ini ana berbual dan berbincang dengan seorang adik. Walaupun kini bergelar mantan untuk semua amanah dan tanggungjawab di kampus, namun amanah dan tanggungjawab menceritakan pengalaman untuk menjadi iktibar generasi akan datang tetap tergalas. Dan ana InsyaAllah akan tetap terus dan tidak akan berhenti dan berputus asa untuk menyampaikan… biarpun ramai yang mencela…

“Kak, kenapa cerita ni kata, orang yang jahat ni dapat masuk syurga, orang baik ni masuk neraka pulak kak… eeehh… x faham!”

Izzah mengomel denganku… Dia yang sejak pagi tadi membaca buku ‘101 Kisah & Pengajaran daripada Al-Quran, Al-Hadith & Hayatus Sahabah’ karangan Ust.Zahazan Mohamed mula mengomel terhadap cerita yang entah keberapa tajuknya yang telah dibaca.

“Aii…buku tu kan cerita dari petikan hadis… baca dua tiga kali baru boleh faham…”

“Alaa…tak faham jugak… tajuknya, ‘Ahli Taat dan Ahli Maksiat’… Kenapa orang yang jahat dan selalu buat dosa dalam cerita ni masuk syurga sedangkan dia ahli maksiat… dan orang yang selalu taat dan melaksanakan perintah Allah ni pulak yang masuk neraka…? Kak… tengok la ni… yang cerita ni…”

Izzah terus mengajukan muka surat yang dibacanya pada ana… Terus ana teringat, kisah ini pernah ana sampaikan kepada murid2 di kelas Pengajian Al-Quran dan Tajwid Baitul Raudhah yang ana handle sejak awal Disember lalu… Setiap hari kelas, ana akan mulakan dengan belajar 1 hukum tajwid. Diikuti dengan tasmi’ bacaan Muqaddam dan Al-Quran mereka. Kemudian diakhiri dengan dibacakan 1 kisah daripada kitab milikku yang sudah berlubang digigit tikus itu…

“Sebenarnya, kenapa ahli taat tu x dapat masuk syurga, sebab dia dengan senangnya menghukum ahli maksiat yang selalu berbuat dosa tu dengan berkata padanya,

‘Demi Allah, dosamu tidak akan diampuni olehNya atau kamu tidak akan dimasukkan kedalam syurga’…

Nampak tak disitu, dengan senangnya ahli taat itu menggunakan nama Allah dan menghukum orang yang berbuat dosa dengan mengatakan kamu tidak akan masuk syurga… Kita ini siapa? Kita ini siapa nak menghukum orang lain atas kesalahan mereka? Manusia mana yang tidak pernah berbuat silap? Haq untuk menghukum hanya ditangan Allah tau… Haq dan Zat yang mengetahui samada seseorang manusia itu masuk syurga dan neraka juga adalah Allah… Bukan manusia… “

“Jadi kak, salah ke cakap macam tu kak?”

“Salah la… lagipun, ustaz akak di sekolah pernah kata… orang yang suka menyebut-nyebut kesalahan orang lain… selalunya apabila dia beramal kebajikan bertujuan untuk menunjuk amalannya… itu namanya tidak ikhlas dalam beramal… walaupun dunia melihat orang itu sebagai ahli taat… tetapi, dipandangan Allah tidak begitu… sebab tu mungkin maksud dalam cerita tu, ahli taat tu masuk neraka, dan ahli maksiat yang ingin berubah tu masuk syurga…”

“Ooh… tapi kan kak, kenapa saya tengok budak2 kita, selalu je buat perkara tu?”

“Hmm…semuanya pada pandangan akak, berbalik pada akhlak… Kita ni, kurang dan sangat kurang ilmu dan amal tentang itu… yang menyebabkan kadang2 kita nampak perngai orang yang faham Islam dengan orang yang x faham Islam pun lebih kurang je… Sangat kurang didikan akhlaq… Sebab itu x dapat membentuk diri dan peribadi yang melahirkan sikap dan sifat yang seindah Rasulullah s.a.w… Akak teringat dulu, waktu akak 1st year… masa mula2 join BADAR akak masih lagi adik usrah Kak Nur Sumayyah, akak pernah usulkan padanya untuk mengubah silibus usrah yang ada sekarang… Akak kata, kita kene tambah satu lagi tajuk Akhlaq Islamiy. Akak nampak, masalah dengan budak2 kita yang utamanya, inilah antaranya… sebab kita tak mencontohi Rasulullah s.a.w… Cuba kita ingat balik… kenang balik masa permulaan Rasulullah berdakwah, sewaktu dizaman kecilnya sebelum Islam hadir… Rasulullah belum bawa Islam pun ketika tu, tapi kerana akhlaq, baginda digelar Al-Amin dan diberi kepercayaan oleh kaumnya untuk menentukan kabilah mana yang layak meletakkan Hajarul Aswad… Ingat x kisah tu?”

Izzah menggeleng….

“Tau ape yang Rasulullah cadangkan? Baginda mencadangkan supaya Hajarul Aswad diletak kan diatas kain yang mana setiap penjuru kainnya dipegang oleh setiap ketua kabilah di Mekah ketika itu… Maksudnya semua kabilah akan angkat batu tu sama2… bagus kan? Sudah la baginda seorang yang dipercayai, bijak pulak… Manusia ni kan Izzah, fitrahnya sukakan kebaikan… biarlah orang tu x bijak macam manapun… hodoh macam mana sekalipun… siapa yang x suka kalau baik orangnya… hati mana yang x tenang kalau bersamanya?… sesiapapun, even orang yang x faham dan x amal Islam sepenuhnya tetap suka… orang yang bukan Islam pun akan suka… Jadi, bab akhlaq tu akak usulkan untuk menjadi salah satu tajuk silibus usrah…”

“Akak kata lagi dengan kak Sumayyah… Mahasiswa kampus ni kan kak… apa lagi yang boleh tawan hati mereka? Pada ana, Akhlaq yang pertama, akademik off course akak tau peri pentingnya… Sebab akhi Asri Abdullah pernah kata, ‘Kita kene melahirkan pemimpin Qudwah yang mempunyai ‘izzah…’ Barulah orang pandang siapa kita ni… untuk dicontohi… Kita selalu mengejar perkara2 besar untuk memenangi hati masyarakat kampus… buat tu… buat program ni… tapi kunci utama diri ahli BADAR tu sendiri tarbiyah belum cukup mantap untuk memperbaikinya… Ada banyak lagi cadangan akak waktu tu akak x ingat… Banyak idealisma2 akak dulu2 yang sebenarnya jgk idealisma akak pegang smpai sekarang… Akh Ustaziatul Alam selalu meraikan pandangan2 akak… waktu tu… akak suka sangat… fikiran akak bercambah… dia selalu nak mendengar idea2 akak… Tapi, dengan diorang2 yg len ni generasi akak ni… jarang ada orang nak mendengar idea akak… ada memang ada… mungkin xrelevan kot… susah nak dipraktikkan… atau mungkin sebab akak x berjaya sampaikan dan fahamkan dengan diorang maksud sebenar akak… x pelah… ia x mengurangkan semangat akak untuk terus menyatakan pandangan.”

Si Izzah terus menerus terlopong mendengar penjelasan ana sambil mengangguk-anggukkan kepala… mungkin dia sedang menghadam apa yang ana perkatakan… mungkin jugak dia terfikir… aii kakak yang konon2 diam macam x banyak isi ni pun ade idealisma begitu ke?… Apapun monolog hati si izzah ni… ana harap satu jak pun… supaya dia faham dan dapat tangkap apa yang ana mau sampaikan sebenarnya… isi dan kulit… Ana kalau dah start bercakap, memang berjela-jela la jawabnya… Ana sambung lagi…

“Hmm…haritu, waktu akak pergi Bengkel Nasional yang GAMIS anjurkan… waktu nak mengusulkan resolusi dan usul yang utama untuk semua kampus, akak mencadangkan ketamadunan… huhuhu… kelakarkan?”

“Hahaha…Kenapa pulak kak? Apa yang akak nak sampaikan?”

“Sebenarnya akak mau cakap, Negara kita ni… Malaysia kearah membina satu tamadun… iaitu Tamadun Islam yang suatu ketika pernah mengharumi dunia dari barat ke timur… Jadi peranan mahasiswa la yang seharusnya menjadi mangkin (bahan mempercepatkan proses) untuk kearah membentuk tamadun tu… Mahasiswa perlu ada idealisma begitu… terutamanya mahasiswa Islam… Jadi, kearah melahirkan mahasiswa yang berfikir dan bertindak kearah itu… Usul ketamadunan akak tu, ade akak terangkan cabang-cabang pelaksanaannya… akak x ingat… ada kebajikan… ade pembangunan minda rohani… ada segala konsep yang nak ditetapkan dalam bengkel ni… huhu… waktu tu ramai ahli bengkel dah cadangkan usul… ada yang cadangkan Kebajikan, Kemasyarakatan, Tarbiyah, dll… tapi kelakarnya akak pulak tiba2 usulkan ketamadunan… kelakar bila fikir2kan sekarang… Tapi waktu tu, waktu akak sampaikan, diorang semua diam dan khusyu’ mendengar akak bercakap… risau jugak akak, faham ke diorang ni… Tapi, lepas tu, usul akak ditolak dan usul kebajikan diterima… kerana keadaan semua kampus memerlukan itu… usul ketamadunan sangat bagus, Cuma waqi’ (keadaan) kita belum sampai tahap itu… Ulas penghulu dan penghuluwati bengkel sebelum disimpulkan dan dipersetujui ramai…”

“Akak puashati dapat sampaikan apa yang akak fikirkan…cukuplah ia didengar dan diterima baik… walaupun x terpilih… Sebab akak yakin semua penggerak tetap sedang melaksanakan walau tak diperkasa…”

Lepas panjang lebar ana bercerita, c Izzah bersiap nak ke meeting… hmm… orang yang masih jadi penggerak kampus la katakan… mesti sentiasa sibuk… Ana sempat mintak untuk pinjam majalah SOLUSI si adik..  Isu No.26, ‘Apakah Nilai Anda?’… Terbaca pada halaman artikel oleh Pahrol  Muhammad Juoi, ana berhenti dan mula membuka laptop untuk menaip sehinggalah sekarang…

Antara petikan yang paling menarik minat ana adalah tentang kajian psikologi yang mengatakan,

“Mekanisme perlakuan manusia boleh diumpamakan sebagai sebongkah aisberg, kelakuan yang dizahir adalah hanya 10% sahaja daripada mekanisme itu. Baki dibawah adalah 90% yang tidak kelihatan yang mengandungi elemen2 yang fundamental seperti soal keyakinan, pandangan alam atau mindset, sistem nilai dan attitude.”

Apa yang ana faham dengan artikel tu, ia nak sampaikan tentang seorang yang beriman adalah berbeza dari sudut kepercayaan dan keyakinan. Seseorang yang percaya tidak semestinya meyakini apa yang dipercayai dan seseorang yang meyakini pasti sudah mempercayai. Ini adalah kerana, tahap iman seseorang yang hanya percaya, mempunyai iman yang sah tetapi belum mantap dan mereka perlu memantapkannya denga meyakini apa yang yang dipercayai. Sudah tentulah percaya dan yakin kewujudan dan keesaan Allah tuhan semesta alam.  Keyakinan yang teguh ini akan membentuk pandangan alam (mindset) yang tepat dalam pada kita ingin membentuk nilai dalam diri. Kerana manusia banyak bertindak mengikut emosi berbanding logik.

Macam contoh, kita tahu rokok adalah tidak baik untuk kesihatan… tetapi kita tetap ingin terus merokok dengan alasan mendapat kepuasan. Disinilah berlakunya konflik nilai. Contoh lain, kita tahu kita mesti mempunyai akhlaq yang baik untuk menjadi contoh kepada orang yang kurang faham Islam diluar sana mengambil iktibar, tetapi kita tak pernah berusaha untuk memperbaiki akhlak kita dengan memperbaharui teknik. Kita tetap tidak ingin berubah dan terus dengan akhlaq yang buruk sepertimana yang berlaku dalam masyarakat kini yang dengan cara sosial yang tidak syar’ie iaitu tidak mengikut apa yang Islam ajar dan apa yang Rasulullah tonjolkan. Berjudi, Minum arak, maksiat, panas baran, marah, membuli, menganiaya, merompak, merogol, membunuh dan sebagainya. Ini berlaku atas tindakan yang mengikut hati, akal dan emosi tadi yang hanya mahukan kesenangan dan kepuasan dunia yang sementara tanpa sedar bahawa kita mengikut nafsu.

Seharusnya keyakinan yang mantap dapat membentuk pandangan alam yang tepat yang dinamakan ‘Tauhidic Mindset’. Dengannya, seseorang akan melihat, menilai dan merasai segala-galanya dengan kesedaran wujudnya Tuhan Yang Maha Berkuasa dan tidak akan hanya wujud merujuk kepada hati, akal dan emosinya semata mata tetapi ia akan merujuk kepada wahyu dan sunnah. Inilah yang akan membentuk nilai diri kita sebenarnya yang menjadikan kita dapat mempercayai apa yang baik dan buruk, benar dan salah yang seterusnya terpamer melalui kelakuan dan personaliti yang ditonjolkan iaitu akhlaq itu sendiri.

Manusia yang dapat mengimbangi nilai kesenangan dan kekecewaan adalah manusia yang mendokong nilai yang baik yang mempertimbangkan sistem nilai dalam Islam yang membentuk perlakuan yang baik yang dibentuk dari keyakinan, pandangan alam, sistem nilai dan sikap. Kelakuan yang baik dilahirkan secara berterusan, mudah dan berkekalan melalui hasil penghayatan Rukun Iman dan pengamalan Rukun Islam yang membentuk Akhlaq Islamiy.

Artikel tersebut turut memberi formula membentuk Akhlaq Islamiy secara menyeluruh,

Rukun Iman sebagai Input, Rukun Islam sebagai Proses, dan Ihsan sebagai Output. Ihsan itu adalah hasil akhir yang terbahagi kepada 3, iaitu : Taqwa (hubungan manusia dengan Allah), Akhlaq (hubungan manusia sesama manusia) dan Itqan (hubungan manusia dengan pekerjaan).”

Nilai kehidupan dunia dilihat mengikut neraca Allah dan bukan manusia. Neraca yang tepat bagi menilai  ketepatan nilai seseorang individu itu perlulah berlandaskan  prinsip, “Apa yang dipandang indah oleh Syari’at itu indah dan apa yang dipandang buruk oleh syari’at itu buruk”.


“Daripada al-Nawwas bin Sam’aan Radiyallahu ‘anhu, Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda: Kebajikan itu adalah pada keelokan akhlak. Manakala dosa kejahatan pula adalah apa yang mendatangkan resah pada dirimu, dan engkau tidak suka manusia lain melihat atau mengetahuinya.” [Hadith Riwayat Muslim]

Nikah Khitbah…satu alternatif?!

Standard

Sedang pelbagai pihak seperti buntu mencari penyelesaian kepada barah sosial yang menjurus kepada pergaulan dan seks bebas (zina) serta rogol dan buang bayi berleluasa pada hari ini, saya menyarankan satu program atau projek besar iaitu “Taysir az Ziwaj” dilaksanakan, khasnya oleh pihak berwajib.

Taysir Az Ziwaj ialah “Permudahkan Proses Perkahwinan” terutama kepada anak-anak muda yang tidak berkemampuan dari segi material untuk mendirikan rumahtangga tetapi dalam masa yang sama mempunyai keinginan yang tinggi untuk hidup berpasangan.

Islam adalah agama yang penuh dengan rahmah dan berkah. Ia diutuskan oleh Allah swt Tuhan yang mencipta manusia bukan untuk menghalang atau menidakkan keperluan manusia seperti keinginan (nafsu) syahwah dan sebagainya tetapi Islam datang untuk membetulkan dan memandu manusia agar melunas keinginannya secara yang betul, benar dan baik.

Gejala seks bebas (zina) dan rogol adalah angkara nafsu yang tidak terkawal dan ia disalurkan secara tidak betul, tidak benar dan membawa keburukan kepada diri dan orang lain. Sedang Islam menggalakkan perkahwinan (aqad nikah) agar hati manusia tenteram dan tenang serta nafsu dapat dikawal. Ini membawa kebaikan kepada semua ummat manusia.

Firman Allah swt yang bermaksud :

“Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya kerana Allah swt Maha Luas rahmat dan kurnia-Nya lagi Maha Mengetahui.” (Surah An-Nuur : Ayat 32)

Perkahwinan yang digalakkan oleh Islam ini sewajarnya dipermudahkan prosesnya agar generasi muda negara tidak liar dan kemaruk nafsu lalu terjebak dalam kancah seks bebas (zina). Memudahkan prosesnya boleh dilakukan oleh pihak berwajib (kerajaan) seperti (sekadar menyebut beberapa contoh) :

  • Memberi peruntukan kepada pasangan muda yang ingin berkahwin
  • Memberi insentif sebagai galakan berkahwin
  • Mengurangkan karenah birokrasi yang menyulitkan
  • Kursus dan khidmat bimbingan perkahwinan secara percuma
  • Menganjurkan perkahwinan beramai-ramai yang menjimatkan
  • Mendidik masyarakat dengan budaya sederhana dalam majlis perkahwinan
  • Merendahkan hantaran perkahwinan

Antara kaedah mempermudahkan proses perkahwinan ini ialah Nikah Khitbah atau dalam bahasa mudah disebut oleh masyarakat kita sebagai Nikah Gantung.

Nikah Khitbah adalah sama seperti nikah biasa mengikut hukum dan perundangan Islam yang mempunyai 5 rukunnya iaitu :

  • Suami
  • Isteri
  • Wali
  • Saksi
  • Aqad (Ijab Qabul)

Cuma bezanya ialah pasangan pengantin (suami isteri) tidak tinggal serumah dalam tempoh-tempoh tertentu kerana beberapa keadaan seperti (sekadar menyebut beberapa contoh) :

  • Masih menuntut di kolej atau universiti
  • Tidak mempunyai kemampuan menyewa rumah
  • Belum bersedia menanggung komitmen kehidupan berumahtangga

Justeru itu , buat tempoh tertentu pasangan suami isteri yang telah dinikahkan itu tinggal berasingan (atas persetujuan bersama kedua-dua pihak) dan barangkali tinggal bersama keluarga masing-masing sehinggalah mereka merasakan segala halangan di atas telah selesai dan mereka benar-benar bersedia mengharungi kehidupan berumahtangga yang besar tanggungjawabnya.

Kelebihan Nikah Gantung

Kelebihan Nikah Gantung ini ialah mereka adalah pasangan suami isteri yang sah mengikut hukum agama dan undang-undang negara. Andai dalam tempoh itu mereka bertemu, keluar makan, dating, study bersama bahkan kalau mereka terlanjur sekalipun mengadakan hubungan seks, maka apa yang mereka lakukan itu tidak salah atau tidak haram.

Andai berlaku kehamilan, maka pasangan itu tidak perlu panik terutama pihak gadis yang hamil kerana ia menghamilkan anaknya yang sah nasab (keturunan). Bahkan nanti mereka tidak perlu malu dan menjauhkan diri dari keluarga kerana keluarga pula akan menyambut kedatangan bayi itu dengan bangga dan bermaruah.

Kes buang bayi yang berleluasa hari ini rata-ratanya adalah ekoran rasa panik dan hilang pertimbangan akibat malu dan hilang maruah dari pasangan terbabit. Malah mereka juga takut untuk kembali kepangkuan keluarga justeru mereka mengetahui bahawa hubungan mereka salah dan mereka hamil hasil hubungan terlarang. Ia memalukan keluarga dan mencemarkan maruah bangsa dan agama. Akhirnya, jalan pintas dan terdesak yang ada pada mereka ialah buang bayi tersebut dengan harapan selesai masaalah dan beban yang mereka hadapi tanpa mereka menyedari bahawa akan mencetus bencana yang lebih parah kepada sosial negara.

Penerimaan Masyarakat

Sebenarnya Nikah Khitbah ini pernah dilakukan dalam masyarakat Arab. Menurut amalan tersebut, sewaktu majlis pertunangan, ia dilangsungkan sekali dengan majlis aqad nikah (halflun nikah) tetapi mempelai tidak boleh tinggal sekali (serumah) sehingga berlangsungnya pula majlis perkahwinan (haflul Qiran). Terkadang tempoh itu (antara pertunangan dan perkahwinan) menjangkau tahun lamanya.

Dalam masyarakat Melayu, amalan ini sebenarnya pernah diamalkan sebelum ini dengan nama Nikah Gantung. Ia pernah dikaji oleh beberapa Anthropologist seperti Paletz, Djamour dan Jones. Mereka mengistilahkan Nikah Gantung sebagai “Suspended Marriage Contract” iaitu satu fenomena sosial yang diamalkan oleh masyarakat Islam di Asia tenggara.

Malah menurut Abdul Jalil Borhan, perkara yang berkaitan dengan Nikah Gantung terdapat dalam seksyen 112 (dalam bahagian 5) enakmen Pentadbiran Agama Islam Johor.

Perbahasan Hukum

Salah satu dalil yang digunakan oleh sebahagian para alim ulama’ ialah Perkahwinan Rasulullah saw dengan Aishah rha. Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Rasulullah saw telah mengahwini Aishah ketika berumur 6 tahun dan hanya duduk serumah ketika Aishah berumur 9 tahun. Hadis ini menjadi dalil berlakunya aqad nikah, maka bukan menjadi kewajipan bagi mempelai untuk terus tinggal serumah terutama atas persetujuan kedua pihak untuk beberapa tempoh yang dipersetujui.

Apabila pasangan pengantin (nikah gantung) bersetuju untuk tinggal berasingan kerana beberapa perkara yang diambil kira seperti yang saya sebutkan di atas tadi, maka tidaklah berbangkit isu nafkah batin (jima’/bersetubuh). Apa yang timbul ialah perbahasan dari segi nafkah zahir (material) . Berkait perkara ini, kita mempunyai beberapa pandangan :

a] Mazhab Zahiri seperti yang dinyatakan oleh Ibn Hizam iaitu nafkah ini (nafkah zahir) wajib dengan berlakunya aqad, maka selepas sahaja aqad nikah, suami wajib memberi nafkah zahir kepada isterinya.

b] Pandangan jumhur ulama’ iaitu nafkah zahir itu hanya wajib apabila isteri memenuhi syarat-syarat tertentu seperti isteri menyerahkan diri kepada suami (berpindah ke tempat suami), boleh melakukan istimta’ (mengambil keseronokan) , jima’/bersetubuh , isteri tidak keluar rumah tanpa izin suami dan seumpamanya.

Nikah khitbah dapat disimpulkan bahawa ; bebanan nafkah itu tidak diwajibkan ke atas suami sekiranya kehidupan biasa suami isteri belum berlaku. Bagaimanapun sekiranya suami isteri tersebut keluar bersama, maka tiada halangan dari segi hukum syara’ kerana mereka adalah suami isteri yang sah. Demikian juga andai berlaku kehamilan maka bayi itu sah dan mereka boleh menjalani kehidupan berkeluarga seperti biasa yang sah. Tidak perlulah mereka melarikan diri, buang bayi dan menggugurkan bayi atau membunuhnya.

Tegasnya saya sebutkan disini, terutama kepada pihak berkuasa agama, ibu bapa dan seluruh anggota masyarakat termasuk anak-anak muda agar mereka kembali kepada cara hidup Islam. Walaupun nikah gantung ini kelihatan seperti baru dalam negara kita bagi sesetengah pihak, tetapi ia lebih baik dari kita membiarkan anak-anak gadis dan teruna kita berpeleseran, bergaul bebas lalu akhirnya mereka terjebak dalam kancah seks bebas dan penzinaan yang memalukan. Bukan sahaja maruah keluarga dan agama tercalar, murka Allah swt itulah yang paling ditakuti.

Sumber : http://episodeperjuangan.blogspot.com/

OLEH : USTAZ NASRUDIN HASAN, Monday, 23 August 2010

(Ustaz Nasrudin Hassan merupakan graduan Usuluddin dari Universiti Al-Azhar, Mesir. Selain aktif dalam aktiviti kemasyarakatan, beliau kini merupakan Pengarah Akademi Ar-Rasyidin yang berpusat di Kuantan, Pahang.)