Category Archives: Tarbiyah

Mereka yang kukagumi…

Standard

Khamis, 19 Ogos 2011, 3:58pm

Mereka yang ini sangat hebat…! Sungguh! Aku sangat kagum……! Mereka inilah…

Yang menjaga hati…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang sememangnya tiada pacar atau boyfriend girlfriend… Tiada muslimat/muslimin yang terdetik dihati mereka untuk menyukai… tetapi, mereka ini kelihatan hebat dan amat kukagumi apabila mereka dengan sedaya upaya berusaha menahan hati… mengawal emosi… mengawal perasaan… dan terus menerus menjaga hati… mereka berusaha merahsiakannya sebelum tiba waktu yang sesuai mereka meluahkan untuk menyahut seruan sunnah Rasulullah s.a.w… dan mendirikan istana rumahtangga… mereka bertekad dengan azam yang kuat… Sungguh! Aku kagum….!

Yang mengawal Ammaroh…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang tidak pernah marah… tidak pernah rasa geram dan sakit hati… Tetapi, mereka berusaha sedaya upaya mengawal nafsu ammaroh… berusaha menahan hati yang marah… berusaha menyejukkan hati… dengan istighfar… dengan mengambil wudhu’… dengan membaca Al-Quran… Mereka berusaha untuk tidak menyakiti orang lain dengan kemarahannya… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang menjaga tutur bicara…

Mereka ini bukanlah seorang insan yang tidak pernah tersalah kata… tersilap bicara… bukanlah tidak pernah menyinggung hati orang lain dengan bicaranya… Tetapi, mereka ini berusaha dalam berfikir sebelum melontarkan setiap kata-kata mereka supaya tidak menginggung hati orang lain… mereka berusaha menimbang tara buruk baik tutur kata mereka… mereka berusaha menghayati dan memahami kesan bicara mereka terhadap diri orang disekeliling… Mereka tidak pernah berniat buruk, berbicara untuk menyakiti hati orang lain… Mereka turut merasa dan memikul tanggungjawab akibat diatas setiap kata-kata mereka tanpa berdolak dalih… Sungguh! Aku kagum…!

Yang berani meminta maaf…

Mereka ini bukanlah seorang yang maksum seperti para nabi… mereka bukanlah seorang yang tidak pernah melakukan kesilapan… mereka bukanlah seorang yang tidak pernah tersilap tingkah… terlakukan dosa… Tetapi, mereka ini berusaha memperbaiki kesilapan mereka… berusaha bertanggungjawab akibat kesalahan mereka… berusaha dan berazam tidak mengulangi kesilapan mereka untuk kedua kalinya… berusaha untuk mengenepikan ego dalam diri mereka untuk memohon maaf dan akui kesilapan…  Bertaubat sesungguhnya terhadap Rabbul Jalil… Tuhan sekalian alam…  Berusaha kembali ke jalan Allah… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang sanggup berkorban…

Mereka bukanlah seorang yang langsung tidak pernah pentingkan diri… bukanlah yang tidak pernah mengabaikan orang lain… yang juga pernah merebut peluang untuk memuaskan hati sendiri… Akan tetapi, mereka berusaha untuk mengenepikan perasaan pentingkan diri… mereka berusaha mendidik diri , hati, dan nafsu agar akur pada keimanan yang teguh… mereka bukan sahaja berkorban keinginan sendiri, malah mereka cuba mendahulukan orang lain lebih dari diri mereka sendiri… Mereka bersedekah terhadap makanan yang ada ditangan mereka biarpun perut sendiri berkeroncong… mereka bersedekah terhadap wang ditangan mereka biarpun untuk kegunaan sendiri tidak mencukupi… mereka tetap membantu orang lain biarpun diri sendiri layak dibantu… mereka korbankan perasaan sendiri demi untuk menjaga perasaan orang… mereka korbankan kesenangan diri demi untuk memberi kesenangan orang lain…  mereka korbankan keinginan diri demi untuk memenuhi keinginan orang lain… Sungguh! Aku sangat kagum…!

Yang merebut ramadhan secara luarbiasa…

Mereka bukanlah seorang yang tinggi ilmunya… bukan juga banyak amalannya… mereka sangat menyedari kekurangan diri dengan berusaha memperbaiki dan menambah amalan… Bulan penuh barokah Ramadhan kareem ini digunakan secara optima untuk memperoleh pahala… menampal pakaian iman mereka yang carik… Malahan, mereka tidak kedekut untuk mensedekahkan amalan mereka kepada orang tua yang mendidik dan melahirkan mereka… Tidak lupa mendoakan seluruh Muslimin muslimat agar turut bersama-samanya mengejar amalan di bulan barokah… Pecutan dilakukan untuk diri mereka, sedikitpun tidak menghalang mereka untuk membawa orang lain bersama dalam beramal… Perlumbaan untuk memperoleh pahala amalan yang banyak, tidak menjadikan mereka berniat membiarkan orang lain hanyut… diusahakan untuk dibawa bersama….. Sungguh! Aku sangat kagum…!                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               

-qatrunnada-

“Salam Pecutan Terakhir Ramadhan…”

“Membayangkan pengamal untuk berusaha beramal… Selamat Beramal….

Konflik ‘Nilai’ Dalam Diri Orang Beriman

Standard

Sepanjang pagi ini ana berbual dan berbincang dengan seorang adik. Walaupun kini bergelar mantan untuk semua amanah dan tanggungjawab di kampus, namun amanah dan tanggungjawab menceritakan pengalaman untuk menjadi iktibar generasi akan datang tetap tergalas. Dan ana InsyaAllah akan tetap terus dan tidak akan berhenti dan berputus asa untuk menyampaikan… biarpun ramai yang mencela…

“Kak, kenapa cerita ni kata, orang yang jahat ni dapat masuk syurga, orang baik ni masuk neraka pulak kak… eeehh… x faham!”

Izzah mengomel denganku… Dia yang sejak pagi tadi membaca buku ‘101 Kisah & Pengajaran daripada Al-Quran, Al-Hadith & Hayatus Sahabah’ karangan Ust.Zahazan Mohamed mula mengomel terhadap cerita yang entah keberapa tajuknya yang telah dibaca.

“Aii…buku tu kan cerita dari petikan hadis… baca dua tiga kali baru boleh faham…”

“Alaa…tak faham jugak… tajuknya, ‘Ahli Taat dan Ahli Maksiat’… Kenapa orang yang jahat dan selalu buat dosa dalam cerita ni masuk syurga sedangkan dia ahli maksiat… dan orang yang selalu taat dan melaksanakan perintah Allah ni pulak yang masuk neraka…? Kak… tengok la ni… yang cerita ni…”

Izzah terus mengajukan muka surat yang dibacanya pada ana… Terus ana teringat, kisah ini pernah ana sampaikan kepada murid2 di kelas Pengajian Al-Quran dan Tajwid Baitul Raudhah yang ana handle sejak awal Disember lalu… Setiap hari kelas, ana akan mulakan dengan belajar 1 hukum tajwid. Diikuti dengan tasmi’ bacaan Muqaddam dan Al-Quran mereka. Kemudian diakhiri dengan dibacakan 1 kisah daripada kitab milikku yang sudah berlubang digigit tikus itu…

“Sebenarnya, kenapa ahli taat tu x dapat masuk syurga, sebab dia dengan senangnya menghukum ahli maksiat yang selalu berbuat dosa tu dengan berkata padanya,

‘Demi Allah, dosamu tidak akan diampuni olehNya atau kamu tidak akan dimasukkan kedalam syurga’…

Nampak tak disitu, dengan senangnya ahli taat itu menggunakan nama Allah dan menghukum orang yang berbuat dosa dengan mengatakan kamu tidak akan masuk syurga… Kita ini siapa? Kita ini siapa nak menghukum orang lain atas kesalahan mereka? Manusia mana yang tidak pernah berbuat silap? Haq untuk menghukum hanya ditangan Allah tau… Haq dan Zat yang mengetahui samada seseorang manusia itu masuk syurga dan neraka juga adalah Allah… Bukan manusia… “

“Jadi kak, salah ke cakap macam tu kak?”

“Salah la… lagipun, ustaz akak di sekolah pernah kata… orang yang suka menyebut-nyebut kesalahan orang lain… selalunya apabila dia beramal kebajikan bertujuan untuk menunjuk amalannya… itu namanya tidak ikhlas dalam beramal… walaupun dunia melihat orang itu sebagai ahli taat… tetapi, dipandangan Allah tidak begitu… sebab tu mungkin maksud dalam cerita tu, ahli taat tu masuk neraka, dan ahli maksiat yang ingin berubah tu masuk syurga…”

“Ooh… tapi kan kak, kenapa saya tengok budak2 kita, selalu je buat perkara tu?”

“Hmm…semuanya pada pandangan akak, berbalik pada akhlak… Kita ni, kurang dan sangat kurang ilmu dan amal tentang itu… yang menyebabkan kadang2 kita nampak perngai orang yang faham Islam dengan orang yang x faham Islam pun lebih kurang je… Sangat kurang didikan akhlaq… Sebab itu x dapat membentuk diri dan peribadi yang melahirkan sikap dan sifat yang seindah Rasulullah s.a.w… Akak teringat dulu, waktu akak 1st year… masa mula2 join BADAR akak masih lagi adik usrah Kak Nur Sumayyah, akak pernah usulkan padanya untuk mengubah silibus usrah yang ada sekarang… Akak kata, kita kene tambah satu lagi tajuk Akhlaq Islamiy. Akak nampak, masalah dengan budak2 kita yang utamanya, inilah antaranya… sebab kita tak mencontohi Rasulullah s.a.w… Cuba kita ingat balik… kenang balik masa permulaan Rasulullah berdakwah, sewaktu dizaman kecilnya sebelum Islam hadir… Rasulullah belum bawa Islam pun ketika tu, tapi kerana akhlaq, baginda digelar Al-Amin dan diberi kepercayaan oleh kaumnya untuk menentukan kabilah mana yang layak meletakkan Hajarul Aswad… Ingat x kisah tu?”

Izzah menggeleng….

“Tau ape yang Rasulullah cadangkan? Baginda mencadangkan supaya Hajarul Aswad diletak kan diatas kain yang mana setiap penjuru kainnya dipegang oleh setiap ketua kabilah di Mekah ketika itu… Maksudnya semua kabilah akan angkat batu tu sama2… bagus kan? Sudah la baginda seorang yang dipercayai, bijak pulak… Manusia ni kan Izzah, fitrahnya sukakan kebaikan… biarlah orang tu x bijak macam manapun… hodoh macam mana sekalipun… siapa yang x suka kalau baik orangnya… hati mana yang x tenang kalau bersamanya?… sesiapapun, even orang yang x faham dan x amal Islam sepenuhnya tetap suka… orang yang bukan Islam pun akan suka… Jadi, bab akhlaq tu akak usulkan untuk menjadi salah satu tajuk silibus usrah…”

“Akak kata lagi dengan kak Sumayyah… Mahasiswa kampus ni kan kak… apa lagi yang boleh tawan hati mereka? Pada ana, Akhlaq yang pertama, akademik off course akak tau peri pentingnya… Sebab akhi Asri Abdullah pernah kata, ‘Kita kene melahirkan pemimpin Qudwah yang mempunyai ‘izzah…’ Barulah orang pandang siapa kita ni… untuk dicontohi… Kita selalu mengejar perkara2 besar untuk memenangi hati masyarakat kampus… buat tu… buat program ni… tapi kunci utama diri ahli BADAR tu sendiri tarbiyah belum cukup mantap untuk memperbaikinya… Ada banyak lagi cadangan akak waktu tu akak x ingat… Banyak idealisma2 akak dulu2 yang sebenarnya jgk idealisma akak pegang smpai sekarang… Akh Ustaziatul Alam selalu meraikan pandangan2 akak… waktu tu… akak suka sangat… fikiran akak bercambah… dia selalu nak mendengar idea2 akak… Tapi, dengan diorang2 yg len ni generasi akak ni… jarang ada orang nak mendengar idea akak… ada memang ada… mungkin xrelevan kot… susah nak dipraktikkan… atau mungkin sebab akak x berjaya sampaikan dan fahamkan dengan diorang maksud sebenar akak… x pelah… ia x mengurangkan semangat akak untuk terus menyatakan pandangan.”

Si Izzah terus menerus terlopong mendengar penjelasan ana sambil mengangguk-anggukkan kepala… mungkin dia sedang menghadam apa yang ana perkatakan… mungkin jugak dia terfikir… aii kakak yang konon2 diam macam x banyak isi ni pun ade idealisma begitu ke?… Apapun monolog hati si izzah ni… ana harap satu jak pun… supaya dia faham dan dapat tangkap apa yang ana mau sampaikan sebenarnya… isi dan kulit… Ana kalau dah start bercakap, memang berjela-jela la jawabnya… Ana sambung lagi…

“Hmm…haritu, waktu akak pergi Bengkel Nasional yang GAMIS anjurkan… waktu nak mengusulkan resolusi dan usul yang utama untuk semua kampus, akak mencadangkan ketamadunan… huhuhu… kelakarkan?”

“Hahaha…Kenapa pulak kak? Apa yang akak nak sampaikan?”

“Sebenarnya akak mau cakap, Negara kita ni… Malaysia kearah membina satu tamadun… iaitu Tamadun Islam yang suatu ketika pernah mengharumi dunia dari barat ke timur… Jadi peranan mahasiswa la yang seharusnya menjadi mangkin (bahan mempercepatkan proses) untuk kearah membentuk tamadun tu… Mahasiswa perlu ada idealisma begitu… terutamanya mahasiswa Islam… Jadi, kearah melahirkan mahasiswa yang berfikir dan bertindak kearah itu… Usul ketamadunan akak tu, ade akak terangkan cabang-cabang pelaksanaannya… akak x ingat… ada kebajikan… ade pembangunan minda rohani… ada segala konsep yang nak ditetapkan dalam bengkel ni… huhu… waktu tu ramai ahli bengkel dah cadangkan usul… ada yang cadangkan Kebajikan, Kemasyarakatan, Tarbiyah, dll… tapi kelakarnya akak pulak tiba2 usulkan ketamadunan… kelakar bila fikir2kan sekarang… Tapi waktu tu, waktu akak sampaikan, diorang semua diam dan khusyu’ mendengar akak bercakap… risau jugak akak, faham ke diorang ni… Tapi, lepas tu, usul akak ditolak dan usul kebajikan diterima… kerana keadaan semua kampus memerlukan itu… usul ketamadunan sangat bagus, Cuma waqi’ (keadaan) kita belum sampai tahap itu… Ulas penghulu dan penghuluwati bengkel sebelum disimpulkan dan dipersetujui ramai…”

“Akak puashati dapat sampaikan apa yang akak fikirkan…cukuplah ia didengar dan diterima baik… walaupun x terpilih… Sebab akak yakin semua penggerak tetap sedang melaksanakan walau tak diperkasa…”

Lepas panjang lebar ana bercerita, c Izzah bersiap nak ke meeting… hmm… orang yang masih jadi penggerak kampus la katakan… mesti sentiasa sibuk… Ana sempat mintak untuk pinjam majalah SOLUSI si adik..  Isu No.26, ‘Apakah Nilai Anda?’… Terbaca pada halaman artikel oleh Pahrol  Muhammad Juoi, ana berhenti dan mula membuka laptop untuk menaip sehinggalah sekarang…

Antara petikan yang paling menarik minat ana adalah tentang kajian psikologi yang mengatakan,

“Mekanisme perlakuan manusia boleh diumpamakan sebagai sebongkah aisberg, kelakuan yang dizahir adalah hanya 10% sahaja daripada mekanisme itu. Baki dibawah adalah 90% yang tidak kelihatan yang mengandungi elemen2 yang fundamental seperti soal keyakinan, pandangan alam atau mindset, sistem nilai dan attitude.”

Apa yang ana faham dengan artikel tu, ia nak sampaikan tentang seorang yang beriman adalah berbeza dari sudut kepercayaan dan keyakinan. Seseorang yang percaya tidak semestinya meyakini apa yang dipercayai dan seseorang yang meyakini pasti sudah mempercayai. Ini adalah kerana, tahap iman seseorang yang hanya percaya, mempunyai iman yang sah tetapi belum mantap dan mereka perlu memantapkannya denga meyakini apa yang yang dipercayai. Sudah tentulah percaya dan yakin kewujudan dan keesaan Allah tuhan semesta alam.  Keyakinan yang teguh ini akan membentuk pandangan alam (mindset) yang tepat dalam pada kita ingin membentuk nilai dalam diri. Kerana manusia banyak bertindak mengikut emosi berbanding logik.

Macam contoh, kita tahu rokok adalah tidak baik untuk kesihatan… tetapi kita tetap ingin terus merokok dengan alasan mendapat kepuasan. Disinilah berlakunya konflik nilai. Contoh lain, kita tahu kita mesti mempunyai akhlaq yang baik untuk menjadi contoh kepada orang yang kurang faham Islam diluar sana mengambil iktibar, tetapi kita tak pernah berusaha untuk memperbaiki akhlak kita dengan memperbaharui teknik. Kita tetap tidak ingin berubah dan terus dengan akhlaq yang buruk sepertimana yang berlaku dalam masyarakat kini yang dengan cara sosial yang tidak syar’ie iaitu tidak mengikut apa yang Islam ajar dan apa yang Rasulullah tonjolkan. Berjudi, Minum arak, maksiat, panas baran, marah, membuli, menganiaya, merompak, merogol, membunuh dan sebagainya. Ini berlaku atas tindakan yang mengikut hati, akal dan emosi tadi yang hanya mahukan kesenangan dan kepuasan dunia yang sementara tanpa sedar bahawa kita mengikut nafsu.

Seharusnya keyakinan yang mantap dapat membentuk pandangan alam yang tepat yang dinamakan ‘Tauhidic Mindset’. Dengannya, seseorang akan melihat, menilai dan merasai segala-galanya dengan kesedaran wujudnya Tuhan Yang Maha Berkuasa dan tidak akan hanya wujud merujuk kepada hati, akal dan emosinya semata mata tetapi ia akan merujuk kepada wahyu dan sunnah. Inilah yang akan membentuk nilai diri kita sebenarnya yang menjadikan kita dapat mempercayai apa yang baik dan buruk, benar dan salah yang seterusnya terpamer melalui kelakuan dan personaliti yang ditonjolkan iaitu akhlaq itu sendiri.

Manusia yang dapat mengimbangi nilai kesenangan dan kekecewaan adalah manusia yang mendokong nilai yang baik yang mempertimbangkan sistem nilai dalam Islam yang membentuk perlakuan yang baik yang dibentuk dari keyakinan, pandangan alam, sistem nilai dan sikap. Kelakuan yang baik dilahirkan secara berterusan, mudah dan berkekalan melalui hasil penghayatan Rukun Iman dan pengamalan Rukun Islam yang membentuk Akhlaq Islamiy.

Artikel tersebut turut memberi formula membentuk Akhlaq Islamiy secara menyeluruh,

Rukun Iman sebagai Input, Rukun Islam sebagai Proses, dan Ihsan sebagai Output. Ihsan itu adalah hasil akhir yang terbahagi kepada 3, iaitu : Taqwa (hubungan manusia dengan Allah), Akhlaq (hubungan manusia sesama manusia) dan Itqan (hubungan manusia dengan pekerjaan).”

Nilai kehidupan dunia dilihat mengikut neraca Allah dan bukan manusia. Neraca yang tepat bagi menilai  ketepatan nilai seseorang individu itu perlulah berlandaskan  prinsip, “Apa yang dipandang indah oleh Syari’at itu indah dan apa yang dipandang buruk oleh syari’at itu buruk”.


“Daripada al-Nawwas bin Sam’aan Radiyallahu ‘anhu, Nabi sallallahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda: Kebajikan itu adalah pada keelokan akhlak. Manakala dosa kejahatan pula adalah apa yang mendatangkan resah pada dirimu, dan engkau tidak suka manusia lain melihat atau mengetahuinya.” [Hadith Riwayat Muslim]

Nikah Khitbah…satu alternatif?!

Standard

Sedang pelbagai pihak seperti buntu mencari penyelesaian kepada barah sosial yang menjurus kepada pergaulan dan seks bebas (zina) serta rogol dan buang bayi berleluasa pada hari ini, saya menyarankan satu program atau projek besar iaitu “Taysir az Ziwaj” dilaksanakan, khasnya oleh pihak berwajib.

Taysir Az Ziwaj ialah “Permudahkan Proses Perkahwinan” terutama kepada anak-anak muda yang tidak berkemampuan dari segi material untuk mendirikan rumahtangga tetapi dalam masa yang sama mempunyai keinginan yang tinggi untuk hidup berpasangan.

Islam adalah agama yang penuh dengan rahmah dan berkah. Ia diutuskan oleh Allah swt Tuhan yang mencipta manusia bukan untuk menghalang atau menidakkan keperluan manusia seperti keinginan (nafsu) syahwah dan sebagainya tetapi Islam datang untuk membetulkan dan memandu manusia agar melunas keinginannya secara yang betul, benar dan baik.

Gejala seks bebas (zina) dan rogol adalah angkara nafsu yang tidak terkawal dan ia disalurkan secara tidak betul, tidak benar dan membawa keburukan kepada diri dan orang lain. Sedang Islam menggalakkan perkahwinan (aqad nikah) agar hati manusia tenteram dan tenang serta nafsu dapat dikawal. Ini membawa kebaikan kepada semua ummat manusia.

Firman Allah swt yang bermaksud :

“Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya kerana Allah swt Maha Luas rahmat dan kurnia-Nya lagi Maha Mengetahui.” (Surah An-Nuur : Ayat 32)

Perkahwinan yang digalakkan oleh Islam ini sewajarnya dipermudahkan prosesnya agar generasi muda negara tidak liar dan kemaruk nafsu lalu terjebak dalam kancah seks bebas (zina). Memudahkan prosesnya boleh dilakukan oleh pihak berwajib (kerajaan) seperti (sekadar menyebut beberapa contoh) :

  • Memberi peruntukan kepada pasangan muda yang ingin berkahwin
  • Memberi insentif sebagai galakan berkahwin
  • Mengurangkan karenah birokrasi yang menyulitkan
  • Kursus dan khidmat bimbingan perkahwinan secara percuma
  • Menganjurkan perkahwinan beramai-ramai yang menjimatkan
  • Mendidik masyarakat dengan budaya sederhana dalam majlis perkahwinan
  • Merendahkan hantaran perkahwinan

Antara kaedah mempermudahkan proses perkahwinan ini ialah Nikah Khitbah atau dalam bahasa mudah disebut oleh masyarakat kita sebagai Nikah Gantung.

Nikah Khitbah adalah sama seperti nikah biasa mengikut hukum dan perundangan Islam yang mempunyai 5 rukunnya iaitu :

  • Suami
  • Isteri
  • Wali
  • Saksi
  • Aqad (Ijab Qabul)

Cuma bezanya ialah pasangan pengantin (suami isteri) tidak tinggal serumah dalam tempoh-tempoh tertentu kerana beberapa keadaan seperti (sekadar menyebut beberapa contoh) :

  • Masih menuntut di kolej atau universiti
  • Tidak mempunyai kemampuan menyewa rumah
  • Belum bersedia menanggung komitmen kehidupan berumahtangga

Justeru itu , buat tempoh tertentu pasangan suami isteri yang telah dinikahkan itu tinggal berasingan (atas persetujuan bersama kedua-dua pihak) dan barangkali tinggal bersama keluarga masing-masing sehinggalah mereka merasakan segala halangan di atas telah selesai dan mereka benar-benar bersedia mengharungi kehidupan berumahtangga yang besar tanggungjawabnya.

Kelebihan Nikah Gantung

Kelebihan Nikah Gantung ini ialah mereka adalah pasangan suami isteri yang sah mengikut hukum agama dan undang-undang negara. Andai dalam tempoh itu mereka bertemu, keluar makan, dating, study bersama bahkan kalau mereka terlanjur sekalipun mengadakan hubungan seks, maka apa yang mereka lakukan itu tidak salah atau tidak haram.

Andai berlaku kehamilan, maka pasangan itu tidak perlu panik terutama pihak gadis yang hamil kerana ia menghamilkan anaknya yang sah nasab (keturunan). Bahkan nanti mereka tidak perlu malu dan menjauhkan diri dari keluarga kerana keluarga pula akan menyambut kedatangan bayi itu dengan bangga dan bermaruah.

Kes buang bayi yang berleluasa hari ini rata-ratanya adalah ekoran rasa panik dan hilang pertimbangan akibat malu dan hilang maruah dari pasangan terbabit. Malah mereka juga takut untuk kembali kepangkuan keluarga justeru mereka mengetahui bahawa hubungan mereka salah dan mereka hamil hasil hubungan terlarang. Ia memalukan keluarga dan mencemarkan maruah bangsa dan agama. Akhirnya, jalan pintas dan terdesak yang ada pada mereka ialah buang bayi tersebut dengan harapan selesai masaalah dan beban yang mereka hadapi tanpa mereka menyedari bahawa akan mencetus bencana yang lebih parah kepada sosial negara.

Penerimaan Masyarakat

Sebenarnya Nikah Khitbah ini pernah dilakukan dalam masyarakat Arab. Menurut amalan tersebut, sewaktu majlis pertunangan, ia dilangsungkan sekali dengan majlis aqad nikah (halflun nikah) tetapi mempelai tidak boleh tinggal sekali (serumah) sehingga berlangsungnya pula majlis perkahwinan (haflul Qiran). Terkadang tempoh itu (antara pertunangan dan perkahwinan) menjangkau tahun lamanya.

Dalam masyarakat Melayu, amalan ini sebenarnya pernah diamalkan sebelum ini dengan nama Nikah Gantung. Ia pernah dikaji oleh beberapa Anthropologist seperti Paletz, Djamour dan Jones. Mereka mengistilahkan Nikah Gantung sebagai “Suspended Marriage Contract” iaitu satu fenomena sosial yang diamalkan oleh masyarakat Islam di Asia tenggara.

Malah menurut Abdul Jalil Borhan, perkara yang berkaitan dengan Nikah Gantung terdapat dalam seksyen 112 (dalam bahagian 5) enakmen Pentadbiran Agama Islam Johor.

Perbahasan Hukum

Salah satu dalil yang digunakan oleh sebahagian para alim ulama’ ialah Perkahwinan Rasulullah saw dengan Aishah rha. Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, Rasulullah saw telah mengahwini Aishah ketika berumur 6 tahun dan hanya duduk serumah ketika Aishah berumur 9 tahun. Hadis ini menjadi dalil berlakunya aqad nikah, maka bukan menjadi kewajipan bagi mempelai untuk terus tinggal serumah terutama atas persetujuan kedua pihak untuk beberapa tempoh yang dipersetujui.

Apabila pasangan pengantin (nikah gantung) bersetuju untuk tinggal berasingan kerana beberapa perkara yang diambil kira seperti yang saya sebutkan di atas tadi, maka tidaklah berbangkit isu nafkah batin (jima’/bersetubuh). Apa yang timbul ialah perbahasan dari segi nafkah zahir (material) . Berkait perkara ini, kita mempunyai beberapa pandangan :

a] Mazhab Zahiri seperti yang dinyatakan oleh Ibn Hizam iaitu nafkah ini (nafkah zahir) wajib dengan berlakunya aqad, maka selepas sahaja aqad nikah, suami wajib memberi nafkah zahir kepada isterinya.

b] Pandangan jumhur ulama’ iaitu nafkah zahir itu hanya wajib apabila isteri memenuhi syarat-syarat tertentu seperti isteri menyerahkan diri kepada suami (berpindah ke tempat suami), boleh melakukan istimta’ (mengambil keseronokan) , jima’/bersetubuh , isteri tidak keluar rumah tanpa izin suami dan seumpamanya.

Nikah khitbah dapat disimpulkan bahawa ; bebanan nafkah itu tidak diwajibkan ke atas suami sekiranya kehidupan biasa suami isteri belum berlaku. Bagaimanapun sekiranya suami isteri tersebut keluar bersama, maka tiada halangan dari segi hukum syara’ kerana mereka adalah suami isteri yang sah. Demikian juga andai berlaku kehamilan maka bayi itu sah dan mereka boleh menjalani kehidupan berkeluarga seperti biasa yang sah. Tidak perlulah mereka melarikan diri, buang bayi dan menggugurkan bayi atau membunuhnya.

Tegasnya saya sebutkan disini, terutama kepada pihak berkuasa agama, ibu bapa dan seluruh anggota masyarakat termasuk anak-anak muda agar mereka kembali kepada cara hidup Islam. Walaupun nikah gantung ini kelihatan seperti baru dalam negara kita bagi sesetengah pihak, tetapi ia lebih baik dari kita membiarkan anak-anak gadis dan teruna kita berpeleseran, bergaul bebas lalu akhirnya mereka terjebak dalam kancah seks bebas dan penzinaan yang memalukan. Bukan sahaja maruah keluarga dan agama tercalar, murka Allah swt itulah yang paling ditakuti.

Sumber : http://episodeperjuangan.blogspot.com/

OLEH : USTAZ NASRUDIN HASAN, Monday, 23 August 2010

(Ustaz Nasrudin Hassan merupakan graduan Usuluddin dari Universiti Al-Azhar, Mesir. Selain aktif dalam aktiviti kemasyarakatan, beliau kini merupakan Pengarah Akademi Ar-Rasyidin yang berpusat di Kuantan, Pahang.)

Vaksin Pencegah Maksiat

Standard

“Memprihatinkan ya ki” Kata Maula, sesaat setelah melihat berita di televisi.

“Apa yang memprihatikan Nak Mas?” Tanya Ki Bijak.

“Ini ki, hampir disetiap stasiun TV memberitakan berbagai kasus ‘pelanggaran’ yang terjadi di negeri ini, katanya ada mafia pajak, katanya ada mafia hukum, katanya lagi ada jual beli ruang penjara, belum lagi berbagai pelanggaran syariat dan kesusilaan, masya Allah, ana jadi bergidik mendengar dan melihatnya ki.” Kata Maula.

Ki Bijak menarik nafas panjang demi mendengar penuturan Maula, “Benar Nak Mas, sangat memprihatinkan bahkan, negeri yang indah dan elok ini, seakan menjadi panggung bagi pertunjukan berbagai pelanggaran yang sedemikan nyata di hampir setiap lapisan masyarakat kita.” Kata Maula.

“Apa yang sedang terjadi di masyarakat kita ki?” Tanya Maula.

Lagi, Ki Bijak menarik nafas dalam-dalam, nampak matanya menerawang jauh; “Aki tidak terlalu pandai untuk menjelaskan apa sebenarnya yang tengah terjadi di masyarakat kita sekarang ini Nak Mas, hanya dari kacamata Aki yang sempit dan terbatas ini; tengah terjadi pergeseran nilai dalam masyarakat kita, baik itu nilai sosial, nilai susila dan bahkan nilai-nilai agama.” Jawab Ki Bijak.

“Lalu ki?” Tanya Maula lagi.

“Khusus dalam pergeseran nilai agama, sekarang ini Aki melihat bahwa sebagian masyarakat kita tidak lagi ‘peduli’ dengan peringatan Allah dalam al-Qur’an; salah satunya adalah peringatan Allah dalam surah Yunus:61; Kata Ki Bijak sambil mengutip ayat dimaksud;

“Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah (atom) di bumi ataupun di langit. tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).” (QS. Yunus:61)

“Ana masih belum paham ki,” Kata Maula sambil mencoba mengartikan ayat tersebut;

“Begini Nak Mas, ada banyak ayat al-Qur’an, selain ayat ini, yang dengan gamblang menyatakan bahwa setiap gerak kita, setiap langkah kita, setiap perbuatan kita, dan bahkan setiap hal yang tersirat dalam hati kita, atau terbersit dalam fikiran kita, semuanya dilihat, dicatat di kitab Allah, tidak ada satupun yang luput dari pandangan Allah; dan kelak dimintakan pertanggung jawaban di pengadilan yaumil akhir.” Kata Ki Bijak.

“Lalu ki?” Tanya Maula lagi.

“Lalu kesadaran, keyakinan, dan keimanan terhadap Allah yang Maha Melihat dan Maha Mendengar ini sudah banyak bergeser dari hati sebagian masyarakat kita, sehingga mereka lebih takut pada atasan, lebih takut pada pengawas, lebih takut pada mandor daripada ketakutan terhadap Allah yang telah menciptakan mereka.”

“Banyaknya pelanggaran seperti korupsi yang sekarang banyak dibicarakan, akar masalahnya bukan semata pada lemahnya pengawasan lembaga terkait, lebih dari itu akar masalah yang menyebabkan mereka tergelincir untuk melakukan perbuatan yang melanggar hukum, adalah karena mereka menganggap Allah itu tidak ada.”

“Orang yang berniat korupsi, hanya takut ketahuan polisi, yang sekarang ternyata ada juga oknum polisi yang berkolusi jahat dengan sesama penjahat.”

“Orang yang berniat jahat, hanya takut dipenjara, padahal sekarang ini, penjara dan pengadilan dengan gampang diperjual belikan.”

“Orang yang berperilaku menyimpang hanya takut dengan dakwaan jaksa, yang kita tahu belakangan ini, banyak jaksa nakal yang rela menukar kehormatannya dengan sejumlah uang.”

“Kemiskinan iman dan keyakinan terhadap existensi Allah yang Maha Melihat, Maha Mendengar dan Maha Mengetahui inilah yang kemudian membutakan mata mereka untuk berbuat ‘jahat’ yang banyak merugikan masyarakat.” Papar Ki Bijak panjang lebar.

“Iya ya ki, kalau Cuma takut polisi, toh polisi juga manusia yang masih suka sama duit, kalau hanya takut pada jaksa, toh jaksa juga manusia yang tidak luput dari kelalaian, kalau Cuma takut penjara, toh penjara di dunia ini tidak lepas dari oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, lain halnya dengan takut kepada Allah ya ki, di setiap saat, di setiap waktu, di manapun, kapanpun, tidak akan lalai dan lengah mengawasi setiap perbuatan kita.” Kata Maula mulai mengerti.

“Rasanya kita perlu berkaca lagi pada kisah Jahdar Bin Rabi’ah Nak Mas.” Kata Ki Bijak lagi.

“Jahdar bin Rabi’ah ki?” Tanya Maula

“Ya Nak Mas; Nak Mas masih ingat dengan kisah Jahdar bin Rabi’ah, yang sebelumnya adalah ahli maksiat.” Kata Ki Bijak.

“Iya Ki, Jahdar bin Rabiah kemudian meminta nasehat kepada Ibrahim bin adham mengenai bagaiman ia bisa lepas dari perbuatan maksiatnya.” Kata Maula.

“Lalu?” Tanya Ki Bijak menguji.

“Lalu sang Syekh memberikan lima ‘syarat’ kepada Jahdar jika ia masih ingin bermaksiat, syarat yang pertama; Jahdar bin Rabiah ‘boleh’ bermaksiat’, tapi ia dilarang memakan rezeki dari Allah.”

“Syarat yang kedua; kalau ia masih makan rezeki dari Allah, sementara ia masih ingin melakukan maksiat, maka Jahdar tidak boleh tinggal dibumi Allah.”

“Syarat yang ketiga, kalau Jahdar tahu bahwa ia makan rezeki dari Allah, dan kemudian tinggal di bumi Allah, tapi masih ingin bermaksiat, maka Jahdar harus menemukan tempat yang tidak terlihat oleh Allah.”

“Syarat keempat, jika ia menyadari masih makan rezeki dari Allah, tinggal di bumi Allah dan menyadari tidak ada tempat yang luput dari pandangan Allah, maka ia harus mampu menolak kedatangan Malaikat maut yang hendak mencabut nyawanya.”

“Dan yang kelima, setelah Jahdar menyadari kemustahilan untuk memenuhi keempat syarat tadi, tapi masih berkeinginan bermaksiat, maka ia harus mampu menolak Malaikat Zabaniyah yang akan menyeret orang-orang berdosa ke dalam neraka.” Papar Maula dengan lengkap.

“Subhanallah, Nak Mas masih ingat dengan baik apa yang Aki ceritakan beberapa waktu lalu, Nak Mas tahu di mana perbedaan sikap Jahdar dulu dan sikap sebagian kita sekarang ini?” Tanya Ki Bijak.

Mauala terdiam sejenak, mencoba mencari jawaban atas pertanyaan gurunya; ’apa perbedaan Jahdar dengan sikap kebanyak kita sekarang’, “Apa ya ki.” Kata Maula beberapa jurus kemudian.

“Perbedaan pertama; Jahdar, dalam perjalanan menuju tobatnya, menemukan kebenaran bahwa tidak mungkin kita tidak memakan rezeki dari Allah, Jahdar menyadari setetes air yang minumnya, sebutir nasi yang makannya, udara, sinar matahari, ia tidak bisa membuatnya, semuanya rezeki dari Allah,”

“Sementara sekarang ini, banyak sekali orang yang ‘lupa’ bahwa makanan dan minumnya, adalah rezeki dari Allah, sehingga mereka dengan mudah bermaksiat kepada Allah karena tidak pernah merasa ‘merepotkan’ Allah yang telah memberinya sedemikian banyak nikmat.“ Kata Ki Bijak.

“Benar Ki, sekarang banyak orang cenderung sombong, ia merasa nasi,air, udara dan sinar matahari adalah sesuatu yang biasa saja, tidak pernah berfikir bahwa itu semua karunia Allah.” Maula baru menyadari perbedaan pertama sikap Jahdar dengan manusia masa kini.

“Lalu perbedaan yang kedua, kalau dulu Jahdar menyadari bahwa sejengkal tanah saja yang ia pijak adalah bumi Allah, maka banyak orang masa kini yang merasa bahwa tanah yang ia pijak adalah ‘tanah’nya, sehingga dengan congkak dan sombong, mereka memperlakukan bumi dan tanah tanpa kenal batas, exploitasi dan merusaknya dengan membabi buta;”

“Yang ketiga, Jahdar dulu menyadari bahwa tidak ada satu celah sekecil lubang semutpun atau lebih kecil dari itu, yang luput dari pengawasan Allah, sementara banyak orang sekarang yang sama sekali tidak memperdulikan Allah, mereka melakukan kecurangan, melakukan korupsi, melakukan maksiat tanpa batas, karena lemahnya pengawasan atasan atau aparat, mereka ‘lupa’ bahwa Allah akan mencatat setiap pebuatan yang dilakukan oleh semua mahluk, demi Allah, jangankan korupsi 25 milyar, satu sen saja ada uang haram yang kita makan, dan kita tidak sempat bertobat dan memperbaikinya, kelak akan dimintakan pertanggung jawabannya di mahkamah Robbul izzati, kalau di dunia ini mereka lolos dari jerat hukum dunia karena kelemahan hukum dunia, karena jaksanya disuap, karena hakimnya disogok, maka di pengadilan akhirat, tidak ada selembar benangpun yang akan menutupi kesalahan yang diperbuat manusia di dunia ini.” Kata Ki Bijak lagi.

Hening, Maula diam terpaku, menyimak penuturan gurunya, ia sangat sependapat dengan gurunya, bahwa memang banyaknya kecurangan yang terjadi belakangan ini, adalah akumulasi dari degradasi keimanan terhadap existensi Allah, sebagian manusia lebih takut pada polisi, pada jaksa atau mereka sekedar takut pada hukum dunia, yang nyata-nyata lemah adanya.

“Yang kelima dan yang keenam; Jahdar menyadari sepenuhnya bahwa ia takkan mampu menolak kedatangan malaikat maut barang satu detikpun untuk menunda kematiannya, apalagi harus melawan Malaikat Zabaniyyah yang akan menyeret orang-orang berdosa kedalam neraka, sehingga kemudian Jahdar benar-benar bertobat, sementara kebanyakan manusia di zaman kita ini, sudah hampir ‘lupa’ bahwa dirinya akan mati, ketamakan, kerakusan akan dunia, sehingga kemudian menghalalkan segala cara untuk memilikinya, bersumber pada lemahnya keyakinan kebanyakan kita bahwa kita semua akan mati, bahwa semua apa yang kita kumpulkan dalam kehidupan dunia ini tidak akan dibawa kedalam kubur kecuali amal yang tidak seberapa.”

“Kemudian, keberadaan neraka sebagai tempat pembalasan bagi orang-orang berdosa, sekarang ini bergeser seolah hanya menjadi dongeng yang tidak pernah ada, sehingga mereka sama sekali tidak takut dengan peringatan Allah untuk menjauhi adzab neraka yang sangat pedih, padahal neraka itu adalah sesuatu yang haq; neraka itu pasti adanya, dan sebesar apapun dosa yang dilakukan, akan mendapat balasan yang setimpal, tidak kurang, tidak lebih.” Papar Ki Bijak lagi.

Tak ada tanggapan dari Maula, ia demikian menyimak setiap untai kata gurunya; Jahdar bin Rabi’ah, yang diakhir hayatnya menjadi pejuang kebenaran dengan menumpas gerombolan penjahat di negeri Yamamah, berulang kali nama itu saja yang melintas dalam benaknya, semoga taubatnya Jahdar bin Rabiah akan menjadi inspirasi bagi siapapun yang menginginkan kebaikan dalam kehidupan dunia dan akhiratnya.

Wassalam

sumber: http://bahasahati.blogspot.com/

Analisis kearah ketamadunan

Standard

FAKTOR KEJATUHAN UMAT : SATU ANALISA ILMIAH

Malam semalam saya ditugaskan untuk menyampaikan kuliah di salah sebuah universiti terkemuka di Kuala Lumpur. Seawal jam 9.00 malam, saya bertolak menaiki motor buruk ke Bilik Seminar di Universiti tersebut. Seminar itu bersempena “Bengkel Seminar Dakwah Pintar” yang diadakan bermula semalam dan akan berakhir pada esok hari. Pesertanya terdiri daripada mahasiswa-mahasiswi dari pelbagai fakulti termasuklah juga berberapa pensyarah dan juga staf sokongan yang pernah menghadiri ceramah saya baru-baru ini di Putrajaya.

Tajuk yang di beri adalah “Faktor Kejatuhan Umat: Satu Analisa Ilmiah”. Banyak juga perkara-perkara yang cuba saya sampaikan tapi masa betul-betul mencemburui saya. Bayangkan, dalam masa 3 jam saya tidak dapat menghabiskan perbincangan kertas kerja saya secara terperinci dan terpaksa di ringkaskan walaupun ada yang menyuruh saya meneruskan kuliah sehingga 2 pagi.

FAKTOR KEJATUHAN UMAT kalau dilihat secara analisa ilmiah, boleh saya bahagikan kepada berberapa faktor:

1. Hilangnya Manna`ah I`tiqodiyah (imuniti keyakinan) dan tidak terbinanya bangunan dakwah di atas dasar fikrah dan mabda’ yang benar dan jitu.

Akibat yang timbul dari faktor ini, tanzim dakwah tidak tertegak di atas fikrah yang benar dan utuh.Adakalanya sebuah tanzim hanya wujud sebagai Tanzim Ziyami, iaitu tanzim yang berdiri atas landasan wala’ kepada seorang pemimpin yang diagungkan. Ada juga yang bergerak sebagai Tanzim Syakhshi, iaitu tanzim yang tertegak atas bayangan keperibadian (figure) seorang pemimpin. Terdapat juga yang berbentuk Tanzim Mashlahi Naf`i yang berorientasi mewujudkan tujuan perlaksanaan pengisian semata-mata.

Kerana itu, binaan tanzim menjadi begitu rapuh, tidak mampu menghadapi kesulitan dan cabaran. Akhirnya bergoncanglah binaan dan bercerai-berai shofnya sehingga terjadilah berbagai peristiwa dan tragedi.

3. Isti’jal (tergesa-gesa)

Ia semestinya untuk meraih kemenagan, meskipun tidak seimbang dengan persediaan yang mencukupi, walaupun ditahap minimum. Kemenangan politik bererti memperolehi kekuasaan. Setiap aktivis politik akan dikuasai semangat mencari dan mengejar kekuasaan sehingga tidak ada penghujungnya.

Menurut Ustaz Fathi Yakan, kekuasaan yang diperolehi di manapun akan menuntut pembahagian ghanimah (harta rampasan perang) kepada penjaga sesuai dengan perbandingan tugasan yang ditanggung seseorang. Ghanimah yang telah diperoleh itu kadangkala melahirkan cubaan, fitnah dan bencana kerosakan dalam harakah.

Permasalahan dasarnya adalah penipuan dalam pembahagian, antara perseorangan, pemimpin serta penguasa yang bercita-cita mendapatkan bahagian kekuasaan yang banyak. Akhirnya prinsip perjuangan tergadai dan agenda maddiyah dengan mengejar kepentingan hawa nafsu akan menjadi tuntutan perjuangan mereka.

Ketika ini hilanglah roh aqidah dalam perjuangan, tumpuan hanya diberikan kepada percaturan strategi menghadapi musuh dalam pilihanraya dengan meninggalkan agenda pembinaan ruhiyah di kalangan jundiyah dan qiyadah. Akhirnya “yang dikejar tak dapat, yang dikendong keciciran ”.

4. Binaan tanzim dipengaruhi unsur luaran.

Samada dipengaruhi oleh latarbelakang kekuatan yang berada di sekelilingnya dari aspek politik, ekonomi dan lain-lain aspek. Akibatnya, tanzim akan kehilangan potensi keaslian perjuangan, kehilangan orientasi dan arah tujuan politik. Kerana hilangnya asholah dakwah (keaslian), tanzim menjadi alat kepentingan pihak lain, dan segala keputusan dan tindakan dipengaruhi kelompok tertentu.

5. Munculnya berbagai aliran dan kelompok dalam harakah.

Hal ini sering terjadi kepada harakah yang telah mengalami perpecahan lantaran hilangnya wahdatul fikr dan wahdatul `amal. Kesan dari permasalahan ini akan timbulnya ta`addudul wala’, justeru akan timbul pertikaian, perebutan pengaruh dan kekuasaan untuk meraih hasrat dan cita-cita peribadi atau kelompok tertentu.

6. Campur tangan pihak luar

Dengan pengaruh dominan politik, ideologi, perisikan, inteligent dengan berbagai cara penyamaran untuk menyerang musuh dalam harakah dengan tujuan menghancurkan kekuatan dan kesatuan di dalam tanzim. Ruang yang terbuka untuk campur tangan atau penyusupan amat luas, terutama melalui ruang politik, iaitu dengan menawarkan pelbagai maslahah siasah.
Kekuatan luaran dan campur tangan ke dalam tanzim harakah berlaku ketika jamaah mengalami kelemahan, miskinnya roh `aqidah di kalangan jundiyah dan qiyadah, kuatnya kecenderungan mengejar maddiyyah dan jawatan.

7. Lemah atau hilangnya kesedaran politik (wa’yu siyasi) dalam harakah.

Sesebuah harakah yang tidak memiliki wa’yu siyasi yang tinggi dan baik, tidak akan dapat mengimbangai peredaran zaman, gagal mengambil istifadah dan pengajaran dari pengalaman lepas, tidak mengkaji peranan harakah di masa depan dan tidak mampu membuat suatu keputusan politik setempat berdasarkan situasi dan kondisi politik internasional.
Apabila harakah mengalami kelemahan seperti ini, akan berlaku sikap yang kontradiktif dan mudah terbawa arus. Keadaan ini memudah unsur-unsur negatif dari luar mengawal keputusan politik dalam harakah dan mengenepikan peranan majlis syura dalam jamaah.
Semua faktor kondisi yang dinyatakan oleh Ustaz Fathi Yakan adalah berkesimpulan dari masalah mendasar harakah Islamiah masa kini, iaitu “politik mendominasi tarbiah”. Keadaan ini menyebabkan suasana atau munakh harakah dikuasai oleh politik, bahkan sangat mempengaruhi pendirian dan sikap para anggota dan pimpinan harakah.

Kewajipan Memelihara Asholatud Dakwah (Keaslian Dakwah).

Permasalahan dan penyakit yang berlaku di dalam harakah dakwah, hanya dapat dikawal dan diubati dengan memelihara keaslian dakwah yang kita warisi dari Baginda Rasulullah SAW.
Syeikh Mustafa Masyhur Rahimahullah, dalam sebuah tulisannya, Qadhaya Asasiyyah `Ala Thoriqud Dakwah, menekankan betapa pentingnya Muhafazhah `Ala al-Asholah (memelihara keaslian dakwah), agar harakah terjamin berada di jalan yang benar menuju sasaran.
Sekecil-kecil penyelewengan dari asholah dakwah, pasti akan melahirkan kegelinciran yang semakin hari semakin besar, serta menyeret harakah jauh dari jalan yang benar dan gagal mencapai sasaran harakah. Imam Asy-Syahid Hasan al-Banna selalu menekankan agar jamaah beriltizam dengan Islam, Al-Quran dan As-Sunnah serta melangkah ke medan dakwah berpandukan Sirah Rasulullah SAW ketika beliau menegakkan Daulah Islamiah pertama. (Mustafa Masyhur, Qadhaya Asasiyyah `Ala Thoriqud Dakwah).

Memelihara Asholah Dakwah bererti meletakkan kepentingan kepada tarbiyah.

Kerana itu, tarbiyah dalam jemaah tidak boleh dikesampingkan atau diabaikan demi memenuhi tuntutan kegiatan politik, publisiti bahkan jihad sekalipun. Perencanaan takhtit dan tanzim semata-mata tidak mencukupi tanpa tarbiyah untuk membina izzah harakah di mata musuh Islam.
Kalau ada dikalangan sahabat-sahabat yang tak faham kertas kerja yang saya bentangkan ini, mintalah untuk di rujuk kepada yang pakar ya….

-sumber-