Category Archives: Rehatkan minda

Kecintaan ‘Ukasyah bin Muhshan Terhadap Rasulullah S.A.W

Standard

KISAH SEDIH : Kisah Nabi bersama seorang pemuda syurga

Kisah ini diceritakan oleh Ust.Zakaria di Ijtima’ Dhuha fil yaumus Sabt, Maahad Tarbiyatul Ajyal pagi tadi…sangat menyentuh hati kisah ni….

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. pada saat sudah dekat wafatnya Rasulullah s.a.w., beliau menyuruh Bilal azan untuk mengerjakan solat, lalu berkumpul para Muhajirin dan Ansar di masjid Rasulullah s.a.w.. Kemudian Rasulullah s.a.w. menunaikan solat dua raka’at bersama semua yang hadir. Setelah selesai mengerjakan solat beliau bangun dan naik ke atas mimbar dan berkata:

“Allhamdulillah, wahai para muslimin, sesungguhnya saya adalah seorang nabi yang diutus dan mengajak orang kepada jalan Allah dengan izinnya. Dan saya ini adalah sebagai saudara kandung kalian, yang kasih dan sayang pada kalian semua seperti seorang ayah. Oleh kerana itu kalau ada yang mempunyai hak untuk menuntutku, maka hendaklah ia bangun dan balaslah saya sebelum saya dituntut di hari kiamat.”

Rasulullah s.a.w. berkata demikian sebanyak 3 kali kemudian bangunlah seorang lelaki yang bernama ‘Ukasyah bin Muhshan dan berkata:

“Demi ayahku dan ibuku ya Rasulullah s.a.w, kalau anda tidak mengumumkan kepada kami berkali-kali sudah tentu saya tidak mahu melakukan hal ini.”

Lalu ‘Ukasyah berkata lagi: “Sesungguhnya dalam Perang Badar saya bersamamu ya Rasulullah, pada masa itu saya mengikuti unta anda dari belakang, setelah dekat saya pun turun menghampiri anda dengan tujuan supaya saya dapat mencium paha anda, tetapi anda telah mengambil tongkat dan memukul unta anda untuk berjalan cepat, yang mana pada masa itu saya pun anda pukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya ingin tahu sama anda sengaja memukul saya atau hendak memukul unta tersebut.”

Rasulullah s.a.w. berkata: “Wahai ‘Ukasyah, Rasulullah s.a.w. sengaja memukul kamu.”

Kemudian Rasulullah s.a.w. berkata kepada Bilal r.a.: “Wahai Bilal, kamu pergi ke rumah Fatimah dan ambilkan tongkatku ke mari.”

Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fatimah sambil meletakkan tangannya di atas kepala dengan berkata: “Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk diqisas.”

Setelah Bilal sampai di rumah Fatimah maka Bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu. Kemudian Fatimah r.a. menyahut dengan berkata: “Siapakah di pintu?.” Lalu Bilal r.a. berkata: “Saya Bilal, saya telah diperintahkan oleh Rasulullah s.a.w. untuk mengambil tongkat beliau.”

Kemudian Fatimah r.a. berkata: “Wahai Bilal, untuk apa ayahku minta tongkatnya.” Berkata Bilal r.a.: “Wahai Fatimah, ayahandamu telah menyediakan dirinya untuk diqisas.”

Bertanya Fatimah. r.a. lagi: “Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk menqisas Rasulullah s.a.w.?.” Bilal r.a. tidak menjawab pertanyaan Fatimah r.a., segeralah Fatimah r.a. memberikan tongkat tersebut, maka Bilal pun membawa tongkat itu kepada Rasulullah S.A.W.
Setelah Rasulullah S.A.W. menerima tongkat tersebut dari Bilal r.a. maka beliau pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah.

Ketika melihat hal itu maka sayyidina Abu Bakar Ash-Shiddiq dan sayyidina Umar bin Khattab berdiri dan berkata, “Hai Ukasyah! Kami sekarang berada di hadapanmu! Pukul dan qisaslah kami berdua sepuasmu dan jangan sekali-kali engkau pukul Rasulullah saw.!”

Namun, dengan lembut, Rasulullah saw. berkata kepada kedua sahabat terkasihnya itu, “Duduklah kalian berdua. Allah telah mengetahui kedudukan kalian.”

Kemudian berdiri sayyidina Ali bin Abi Thalib yang langsung berkata, “Hai Ukasyah! Aku ini sekarang masih hidup di hadapan Nabi saw. Aku tidak sampai hati melihat kalau engkau akan mengambil kesempatan qisas memukul Rasulullah. Inilah punggungku, maka qisaslah aku dengan tanganmu dan deralah aku semaumu dengan tangan engkau sendiri!”

Berkata Rasulullah saw. “Allah swt. telah tahu kedudukanmu dan niatmu, wahai Ali!”

Setelah itu cucu Rasulullah Hasan dan Husin bangun dengan berkata: “Wahai ‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahawa kami ini adalah cucu Rasulullah s.a.w., kalau kamu menqisas kami sama dengan kamu menqisas Rasulullah s.a.w.”

Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah s.a.w. pun berkata: “Wahai buah hatiku, duduklah kalian berdua.” Berkata Rasulullah s.a.w. “Wahai ‘Ukasyah pukullah saya kalau kamu hendak memukul.”

Kemudian ‘Ukasyah berkata: “Ya Rasulullah s.a.w., anda telah memukul saya sewaktu saya tidak memakai baju.” Maka Rasulullah s.a.w. pun membuka baju, terlihatlah kulit baginda yang putih dan halus maka menangislah semua yang hadir.

seketika ‘Ukasyah melihat tubuh badan Rasulullah s.a.w. maka ia pun mencium beliau dan berkata; “Saya tebus anda dengan jiwa saya, ya Rasulullah s.a.w. siapakah yang sanggup memukul anda. Saya melakukan begini kerana saya hendak menyentuhkan badan anda yang dimuliakan oleh Allah s.w.t dengan badan saya. Dan Allah s.w.t. menjaga saya dari neraka dengan kehormatanmu.”

Kemudian Rasulullah s.a.w. berkata: “Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”

Kemudian semua jemaah bersalam-salaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah pun berkata: “Wahai ‘Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperolehi darjat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah s.a.w. di dalam syurga.”

 

~~Wallahua’lam~~

Advertisements

Panjang Umurnya…

Standard

Panjang umurnya…(3x)

Panjang umurnya serta mulia

Serta Mulia…

Nyanyian lagu ucap selamat seperti yang di atas ni selalunya kita dapat dengar dari kaca2 tv dalam banyak drama2 Indonesia… Alhamdulillah… tanggal 29 Jun 2012 aku sambut hari lahir d rumah sewaku di taman mutiara, Wilayah persekutuan Labuan… Dengan ditemani sahabat2, Kak Salma, Kak Karmila, Hasni, Ilyanie, deq Aisyah Naser dan Ustazah Hasinah… Tp, versi lagu yang dinyanyikan untukku kali ni lain sikit…nyanyian khas oleh Ustazah Hasinah…

Panjang Umurnya…(3x)

Panjang umurnya cepat jodohnya…

Cepat Jodohnya…(2x)

Aduh…nah kau sebijik dapat… Takpe, yang penting doanya… InsyaAllah kalau dah sampai seru biar dipisahkan oleh lautan dalam, pasti tetap ketemu jua…Amiin…Kalo Allah tidak berkehendak, biarpun bercinta simpul mati tetap tidak berhimpun di akhirnya… Apa2pun syukran Jazilan diucapkan kepada insan2 berhati mulia yang banyak mendorong dan membantu menaikkan semangatku sepanjang berada di Labuan… Jasa kalian moga dapat ganjaran yang setimpal…

Hadiah pertama berbentuk sebiji kek yang istimewa ni memang sedap! Walaupun rupanya yang sedikit lain yang disebabkan 1 bunga fresh cream nya dah tergelincir dari landasan… Hehe… keunikannya  menjadikan malam hari itu sangat istimewa yang membuatkanku tidak lekang dengan senyuman… Subhanallah… Allah masih lagi mengizinkan hambanya ini menikmati 1 lg bentuk kebahagiaan biarpun hambanya ini terlalu banyak melakukan dosa dan maksiat… Terasa memerah mukaku dek kerana terlalu malu dengan Penciptaku!

Hadiah kedua yang diberikan dari Ustazah Hasinah adalah sebuah majalah info Manual Remaja Bertaqwa…

 ~~Sayang kalian kerana Allah~~

Salam Imtihan…

Standard

Assalamualaikum…

Salam sejahtera…salam perpaduan…salam ukhwah…

Kepada semua yg bergelar mahasiswa… pelajar…murid… tak kira seorang guru…seorang pekerja… seorang majikan…seorang ibu…seorang bapa…seorang anak…seorang sehabat… seorang musuh…seorang adik…seorang abang…seorang kakak…seorang yg dikenali… ataupun seorang yg x dikenali… semuanya berhak mendapat ucapan doa selamat…

Kerana semunya bergelar manusia…juga berpangkat sebagai hamba kepada penciptaNya… yg sememangnya lemah zatnya… yg selayaknya diuji olehNya… InsyaAllah…

Ma’a thamaniyat bittaufiq wannajah… Fil Imtihan…

Semoga kita sama-sama berjaya dalam peperiksaan akhir semester sesi 2009/2010…

Sang Murobbi…

Standard

Vodpod videos no longer available.

more about “Sang Murobbi…“, posted with vodpod

Sang Murobbi… sebuah kisah tentang seorang murobbi yang tidak pernah kenal penat lelah demi untuk menyampaikan dakwah Keindahan Islam itu sendiri… Pertama kali melihat klip video ini sudah cukup membuatkan rasa sayu dan sebak dengan betapa besarnya pengorbanan seorang murobbi, yang tidak pernah kenal lelah dan jemu menginfa’kan diri dan hidupnya demi untuk menyebarkan syi’ar Islam…

Seorang Murobbi, begitu tinggi pengorbanannya dalam menyerahkan seluruh jiwa raganya hanya untuk menyampaikan Ilmu… setiap detik masanya adalah digunakan untuk menyampaikan risalah Islam… Setiap denyut nadinya bergetar kalimat Yang Maha Esa… Setiap gerak langkahnya adalah demi membawa perubahan… Setiap sel otaknya terkumpul segala macam idea dan kaedah yang hari demi hari bertambah untuk  menganalisis bagaimana untuk menyelesaikan permasalahan ummat….

Biarpun tidak terukir namanya dalam lipatan sejarah dunia… biarpun tiada siapa menyanjungi pegorbanannya… Sang Murobbi tetap meneruskan langkahnya…

Kerana, suatu hari nanti… kehilangannya pasti dirasai semua… kehilangannya pasti ditangisi ana didiknya… kehilangannya pasti sukar dicari ganti…

Kerana dialah Sang Murobbi yang dipinjamkan Ilahi….

Lalu, kita dimana?

Kita masih sibuk dengan masalah peribadi, atau sibuk dengan masalah ummat…?

”Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.”

(Surah At-Taubah:41)